suria

Kecoh tweet masuk berita, satu keluarga ketawa depan TV! - “Ada juga yang kata saya edit”

Asrhaf tidak menyangka tweet yang dibuat suka-suka disiarkan di saluran berita.

LAMAN sosial seperti Facebook, Twitter, Instagram dan TikTok kini menjadi tempat berkongsi pendapat, mencari informasi terkini serta menjadi satu bentuk hiburan kepada penggunanya.

Di Twitter misalnya, kebanyakan tweet yang menarik pantas mencuri perhatian netizen sekali gus juga akan tular di laman sosial yang lain.

Tetapi lain pula kisah seorang pemuda apabila tweet mengenai Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) yang dibuatnya bukan sahaja tular di media sosial, tetapi turut masuk dalam Buletin Utama yang disiarkan di TV3 pada Rabu.

ARTIKEL BERKAITAN: “Seronok kan PKP?” - Pemuda pasrah baca mesej WhatsApp, belum masuk kerja dah kena buang

ARTIKEL BERKAITAN: Gara-gara tweet hadiah birthday disalah erti, pemuda terkejut tengok baki akaun bank... akhirnya jadi rezeki keluarga B40!

Berkongsi cerita dengan mStar, Muhamad Asrhaf Mohd Nasir, 20, yang menetap dari Pasir Mas, Kelantan berkata dia amat terkejut apabila melihat tweet yang ditulis tiba-tiba terpampang di televisyen.

Ciapan tersebut dibuat selepas Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin membuat pengumuman mengenai pelaksanaan PKP dan ia menerima banyak retweet.

"Sedang kami sekeluarga tengok berita, tiba-tiba keluar tweet tu sekali nama saya. Terbahak-bahak satu keluarga ketawa.

"Tweet tu memang sengaja saya buat nak hiburkan hati semua tak sangka sampai masuk TV. Tweet hampir sama sebelum ini pun orang lain pernah buat juga. Saya tiru je, tiba-tiba ramai pula yang retweet.



Asrhaf menggangap tweetnya itu sekadar menghiburkan hati mereka di luar sana lebih-lebih dalam dalam situasi pandemik Covid-19 ini.

"Baguslah, sekurang-kurangnya saya dapat menghiburkan hati mereka di luar sana dalam keadaan yang sukar ini," katanya sambil menambah ketika itu dia sedang menonton bersama ibu, bapa dan abangnya.

Tambah Asrhaf, ibu dan bapanya merupakan orang paling teruja apabila mengetahui mengenai perkara itu

"Sebelum ada juga mereka tengok posting orang lain yang dikongsi d TV, tapi mereka tak sangka pula tweet anak sendiri pun sampai boleh masuk TV, apatah lagi pasal PKP," katanya.

Saya kongsi seronok-seronok je, bukannya saya dapat apa-apa pun kalau tweet masuk berita.

MUHAMAD ASRHAF MOHD NASIR

PELAYAR TWITTER

Menurut Asrhaf, walaupun apa yang berlaku dianggap sebagai hiburan semata-mata, ada juga netizen yang meninggalkan komen-komen negatif kepadanya termasuklah menuduh tweet tersebut palsu dan disunting.

"Mula-mula tu ada yang kata edit. Saya balas komen dia dengan bagi screenshot dekat YouTube. Lepas tu yang lain, saya dah malas layan.

"Biarlah nak kata edit ke apa. Janji saya seronok, family pun terhibur.

"Lagipun saya kongsi seronok-seronok je, bukannya saya dapat apa-apa pun kalau tweet masuk berita," katanya.



Asrhaf (depan) bersama keluarga.

Asrhaf yang kini bekerja sambilan dengan berniaga dalam talian mengakui dirinya turut terkesan gara-gara pandemik Covid-19 ini.

"Biasalah saat macam ini siapa je yang tak serabut. Banyak perniagaan yang lebih besar pun terjejas apatah lagi perniagaan kecil macam saya.

"Tetapi saya tetap bersyukur biarpun berniaga kecil-kecilan ja, ada juga rezeki orang beli cookies dan brownies saya," ujarnya.

Nak macam-macam info? Join grup Telegram mStar!

Ada cerita menarik mahu dikongsi? E-mel kepada kami di mstar@thestar.com.my atau whatsapp di https://wa.link/kb469p
tweet, Buletin Utama, viral, tweet PKP

Artikel Berkaitan

Artikel Lain