Disuruh bayar dah bayar, tapi kucing tak muncul-muncul juga!

PETALING JAYA: Gara-gara berkenan dengan seekor anak kucing cantik dan gebu, sepasang suami isteri terpaksa menanggung kerugian RM3,200 selepas mendakwa ditipu 'hidup-hidup' oleh penjual haiwan peliharaan itu di laman sosial.

Menurut wanita berusia 34 tahun dari Johor yang mahu dikenali Intan, dia dan suami berminat untuk memelihara seekor lagi anak kucing di rumah mereka.

"Kami sudah ada seekor kucing dan rancangnya nak cari lagi untuk dijadikan teman yang ada di rumah tu. Tanpa diduga kami terlihat satu iklan di Facebook daripada penjual kucing.

"Laman itu hanya minta saya tinggalkan nombor telefon untuk dihubungi," jelasnya ketika dihubungi mStar Online pada Isnin.

Perbualan di WhatsApp bersama penjual kucing

Menurut Intan, selepas itu dia dihubungi oleh seorang lelaki menerusi aplikasi WhatsApp.

"Tengok pada nombor, bukan dari Malaysia. Tetapi kami tidak berapa mengambil 'port' memandangkan tawaran harga seekor anak kucing Parsi sangat murah. Bermula dengan harga RM800, akhirnya kami dapat dengan hanya RM200.

"Pemilik yang menjual kucing itu bernama 'Bayuandikasitinjak' telah menghubungi kami dan memberitahu 'update' proses menghantar anak kucing itu ke alamat yang diberikan.

"Suatu hari seseorang menghubungi dari 'Badan Kerantina Pertanian', Batam mengatakan saya perlu membayar cukai untuk penghantaran ke Lapangan Terbang Senai menerusi penerbangan AirAsia. Katanya kalau tidak membuat pembayaran deposit sebanyak RM1,500, kucing itu akan ditahan.

"Katanya lagi, pihaknya hanya mengambil bayaran sebanyak RM50 daripada jumlah itu dan akan dikembalikan bakinya.

"Jadi kami tanpa berfikir, suami terus membuat transaksi pembayaran ke sebuah bank Indonesia.

"Selepas itu kami sekali lagi menerima panggilan telefon mengatakan dari Jabatan Perhilitan Kuala Lumpur memberitahu saya perlu membayar deposit perlindungan sekali lagi sebanyak RM1,500 untuk jenis kucing itu dan akan mendapat balik RM1,450 seperti bayaran di Batam.

"Saya terus menelefon perhilitan dan mendapat tahu apa yang diperkatakan itu adalah tidak benar. Apabila diberitahu kepada pemanggil itu, dia cuma cakap saya tidak akan terima kucing itu jika tidak membuat bayaran. Malah saya juga dipaksa untuk datang ke Kuala Lumpur mengambil kucing.

"Kami bertegas tidak mahu ke KL kerana sibuk dengan kerja masing-masing dan dia berjanji akan hantar ke rumah.

"Dan wang deposit sebanyak RM3,000 akan dikembalikan pada hari berikutnya. Namun selepas beberapa hari menunggu, kami sedar sudah ditipu.

"Saya cuba menghubungi penjual kucing itu, dan dia seperti berlakon terkejut apabila mengetahui kucing belum sampai.

"Saya yakin dia dan pemanggil dari Batam dan Perhilitan itu adalah 'geng' mereka," ceritanya.


Selepas kejadian itu, dia dan suaminya telah membuat laporan polis untuk kes penipuan ini.

"Terlalu mudah percaya dengan tawaran murah, kami ditipu. Walhal suami saya seorang yang berhati-hati dalam bab ini.

"Saya berharap pengguna Facebook tidak mudah percaya dengan apa sahaja yang dijual dari luar negara. Lebih baik berurusan dengan penjual-penjual tempatan kerana kalau apa-apa berlaku kita boleh kesan mereka dengan lebih mudah.

"Serik. Lepas ini saya mahu cari kucing yang di jual dalam negara sahaja," jelasnya.

Penjual kucing tipu

Artikel Sebelum

Artikel Berikut

Artikel Berkaitan

Klik

Duka Covid-19 seakan terubat, TNB sinari hidup golongan memerlukan, agih zakat cecah RM4.36 juta

TNB tampil dengan inisiatif perkongsian rezeki melalui pengagihan wang wakalah zakatnya ke seluruh pelusuk tanah air.

TVET ada potensi besar untuk kerjaya masa depan, ini lepasan SPM perlu tahu untuk jadi graduan ‘terhangat di pasaran’

HEBAT calon-calon SPM tahun 2019 apabila pencapaian mereka lebih baik berbanding tahun sebelumnya.

Covid-19 bukan sekadar pandemik, buktikan kepentingan dunia digital... dorong MYNIC lebih rancak bantu bisnes online

MYNIC menawarkan program latihan pemasaran digital, dengan membawa perniagaan luar talian ke dalam talian dan seterusnya menghadapi pasaran ekonomi digital global.

Berkongsi rezeki... itulah maksud di sebalik amalan membayar cukai

HARI ini, Malaysia dilanda krisis pandemik Covid-19 yang telah memberi banyak kesan kepada semua lapisan masyarakat.

Ketahui 7 cara mudah sediakan makanan di rumah

SEBENARNYA tak susah untuk menaik taraf ruang peribadi anda terutamanya dapur bagi memudahkan dan melancarkan hari-hari anda di rumah.

Artikel Lain