Asalkan jumpa jodoh, gadis abai persepsi Tinder lubuk 'orang gatal', “kalau cara betul, dapatlah yang baik”

Pasangan ini mula berkenalan melalui aplikasi Tinder sekitar dua tahun lalu.

MULA berkenalan dalam aplikasi Tinder sekitar Mac 2017, siapa sangka pasangan ini akhirnya disatukan sebagai suami isteri pada minggu lalu.

Kisah mempelai yang diijabkabulkan pada Sabtu lalu menjadi tular dan menerima hampir 2,500 ulang kicau (Retweet) setelah ia dimuat naik ke laman Twitter.

Menurut Natasshia Azirah Abdul Aziz, dia dan suaminya, Muhammad Sa'id Abdul Razak bermula sebagai kawan dalam aplikasi berkenaan sebelum mula menjalinkan hubungan serius, lima bulan kemudian.

ARTIKEL BERKAITAN: Seorang suka tweet merepek, seorang lagi suka 'layan' baca je... akhirnya bersatu di pelamin!

ARTIKEL BERKAITAN: Jodoh di tangan Twitterians: “Memang nak kahwin, dapat banyak ‘retweet’ terus semangat cari tarikh

Shia bersyukur dipertemukan dengan suaminya dalam aplikasi itu.

“Kawan yang perkenalkan Tinder kepada saya, selepas itu saya match dengan dia dalam tu.

“Bulan kedua baru jumpa dan selepas itu kami mula serius sehinggalah bertunang pada 2018 dan akhirnya berkahwin,” katanya ketika dihubungi mStar Online.

Mengulas persepsi negatif segelintir pihak terhadap Tinder yang disifatkan sebagai lubuk 'orang gatal', Shia menepis tanggapan itu.

Sebab kita habiskan masa dengan telefon, jadi kecenderungan untuk bertemu jodoh dalam laman sosial atau aplikasi itu tinggi.

NATASSHIA AZIRAH


Dalam hal ini bukan aplikasi yang patut dipersalahkan sebaliknya ia bergantung kepada niat setiap indvidu.

"Kita tak boleh salahkan Tinder, kalau kita guna cara betul, dapatlah yang baik-baik. Kalau nak cakap ramai orang gatal dalam tu, kat Twitter pun ramai. Jadi ia bergantung kepada niat individu.

"Saya dan suami pun dah uninstall Tinder selepas kami mula serius bercinta dulu,” ujar Shia lagi.

Shia mengenali Tinder setelah diperkenalkan oleh salah seorang rakannya.

Dalam majlis perkahwinan yang berlangsung di Puchong, Selangor, itu dua pasangan ini yang masing-masing berusia 25 tahun itu selamat dinikahkan dengan sekali lafaz sahaja.

Dalam pada itu, Sha turut mengakui hakikat bahawa cara mencari jodoh juga sudah berubah, seiring perubahan zaman dan teknologi.

“Sekarang ni mana ada yang jumpa tengah jalan baru nak kenal, atau berlaga bahu macam dalam drama.

“Sebab kita habiskan masa dengan telefon, jadi kecenderungan untuk bertemu jodoh dalam laman sosial atau aplikasi itu tinggi.

Perkongsian tular Shia di Twitter.

“Saya tak malu pun pasal Tinder ni, bila fikir balik saya boleh ubah persepsi negatif mengenainya sebab saya sendiri dah buktikan,” katanya lagi.

Di Twitter pula, segelintir pelayar laman sosial itu turut berkongsi kisah mereka yang hampir sama dengan pasangan itu.

Same with me, majlis akad nikah Ogos nanti. Insha-Allah heeeee,” tulis @frinazm.

“Samaa laa main tinder jugakkkk. Pastu jumpa bf kiteeee. Hahahaha,” tulis @afdym_ pula.

Artikel Berkaitan

Artikel Lain