JPJ Tidak Ada Peraturan 'Sarong' - Liow - Semasa | mStar

JPJ Tidak Ada Peraturan 'Sarong' - Liow

PETALING JAYA: Menteri Pengangkutan, Datuk Seri Liow Tiong Lai menjelaskan tidak ada sebarang peraturan yang dibuat mengenai pemakaian kain sarong di pejabat Jabatan Pengangkutan Jalan (JPJ) setakat ini.

Liow membuat kenyataan tersebut berikutan satu posting di laman sosial Facebook oleh Suzanna G.L Tan yang mendakwa dia dipaksa memakai sarong atau tidak akan dilayan oleh JPJ.

"Saya berasa kecewa apabila isu mengenai etika berpakaian ini berlaku.

"Tiada sebarang peraturan dibuat mengenai pemakaian kain sarong dan kita tidak patut mengenakan panduan etika berpakaian yang kurang sesuai kepada orang ramai," kata Liow menerusi laman sosial Facebook rasminya pada Selasa.

Liow juga berkata, Kementerian Pengangkutan telah mengarahkan agar siasatan dijalankan dengan segera untuk mengambil tindakan seterusnya.

"Kita perlu mengkaji semula garis panduan yang sedia ada," kata Liow lagi.

Suzanna memberitahu The Star, seorang pegawai memberikan kain sarong kepadanya di pejabat JPJ cawangan Wangsa Maju di Gombak pada Isnin.

"Mereka menyerahkan kain tersebut kepada saya dan saya percaya borang pemindahan saya tidak akan ditandatangani sekiranya saya membuat kekecohan di situ," katanya.

Dalam postingnya, Suzanne menunjukkan gambar dia memakai skirt di atas paras lutut.

Satu lagi gambar menunjukkan dia memakai kain sarong semasa berada di kaunter JPJ.

sarong , JPJ

Artikel Berikut

PAS Cabar DAP Bubar DUN Pulau Pinang

Artikel Berkaitan

Klik

default image

TVET ada potensi besar untuk kerjaya masa depan, ini lepasan SPM perlu tahu untuk jadi graduan ‘terhangat di pasaran’

HEBAT calon-calon SPM tahun 2019 apabila pencapaian mereka lebih baik berbanding tahun sebelumnya.

default image

Covid-19: Seminar Dr Azizan diteruskan secara online, tapi auranya ‘fuhhh’ macam buat dalam dewan besar - “Kami tak nak tangguh kejayaan anda”

PENULARAN wabak Covid-19 semakin meruncing berikutan peningkatan mendadak jumlah kes jangkitan virus itu di Malaysia.

Artikel Lain