Mahathir: Pemimpin harus berani ambil risiko - Semasa | mStar

Mahathir: Pemimpin harus berani ambil risiko

PUTRAJAYA: Seorang pemimpin harus berani mengambil risiko dan menentukan sebarang tindakan yang bersesuaian dengan cabaran yang dihadapi.

Bekas Perdana Menteri, Tun Dr. Mahathir Mohamad berkata, pemimpin yang berwibawa dan bijak seharusnya berada di hadapan bagi mengepalai orang-orang bawahannya, bukan hanya sekadar memberikan perintah dari belakang tabir.

Menurut beliau, seorang pemimpin bukan sahaja perlu menentukan keputusan yang rasional tetapi juga harus mengambil kira pandangan dan perasaan komuniti pimpinannya tanpa mengenepikan kehendak dan suara majoriti.

"Tetapi apa yang berlaku, banyak orang sebelum mendapat kuasa mereka adalah pemimpin yang baik tapi apabila berkuasa, (mereka) berubah.

"Sesetengah orang ini fikir mereka boleh melakukan apa sahaja apabila sudah memperolehi kuasa," katanya dalam ucaptama pada forum 'Hubungan dan Persefahaman Kepimpinan dan Antara Budaya" anjuran Universiti Multimedia (MMU) di Yayasan Kepimpinan Perdana di sini hari ini.

Dr. Mahathir berkata, pemimpin seumpama itu lazimnya hanya berminat dengan kepentingan peribadi dan tidak pernah memperdulikan wawasan yang harus dicapai.

"Adalah sangat penting untuk para pemimpin peka akan keadaan sekeliling mereka pada setiap masa. Jika tidak, mereka hanya akan memimpin tanpa arah, tidak berguna," katanya.

Memberikan jeneral perang sebagai contoh, Dr. Mahathir yang menerajui pentadbiran negara selama 22 tahun berkata, mereka perlu berada di barisan paling hadapan, walaupun itu bermakna mereka mungkin akan terkorban.

"Bila kita berada di hadapan, kita berdepan dengan segala bahaya dan mungkin akan terkorban lebih awal tetapi itu cabaran dan risiko yang perlu kita hadapi dengan berani.

"Mereka yang memimpin hanya dari belakang tabir, apabila dia tidak merasakan sebarang bahaya, mereka tidak peka dan mengambil lewa nasib orang bawahan mereka. Dengan cara ini, mereka akan terdorong untuk mengambil keputusan yang tidak waras dan rasional," katanya.

Tegas beliau, pemimpin yang hanya memerintah dari belakang tabir tidak selayaknya digelar pemimpin tetapi hanya layak dipanggil 'pengikut'.

"Hanya dengan berada di barisan paling hadapan, seseorang itu mampu menjadi pemimpin yang berwibawa. Mereka mungkin akan memerlukan sokongan rakyat di belakang mereka, tetapi ia akan menjadikan mereka berani membuat keputusan dan bijak berfikir.

"Sekiranya pemerintahan mereka gagal, maka mereka harus berani mengambil pendirian yang wajar dan tepat seperti berundur atau sebagainya," katanya. BERNAMA

Artikel Sebelum

Artikel Berikut

Artikel Berkaitan

default image

MP Kapar keluar PKR minggu ini?

Klik

default image

Tingkatkan kemahiran, produktiviti untuk lonjakkan status ekonomi Harimau Asia

DALAM usaha untuk melonjakkan status sebagai ekonomi Harimau Asia, Malaysia berusaha untuk mengukuhkan ekonomi dan status fiskal menjelang 2021.

default image

Agenda bumiputera masih keutamaan WKB 2030

STATISTIK oleh Institut Masa Depan Malaysia (Masa), bumiputera berada di bahagian bawah apabila ia berkaitan dengan pemilikan kekayaan dan tahap pendapatan.

default image

Perahu naga bakal 'membelah' Tasik Putrajaya, 90 pasukan korporat berentap rebut gelaran juara!

SEMUA peserta nampaknya tidak sabar untuk menyahut cabaran bagi merebut gelaran juara perlumbaan perahu naga di Tasik Putrajaya.

default image

Ketuhar Panasonic Big Cubie memang power! Memasak kini lebih mudah, hidangan lebih sihat dan lazat

ANDA mahu memasak hidangan dalam waktu singkat? Panasonic Big Cubie boleh membantu.

default image

Penerima sulung Anugerah Ikon Pesara sebak imbau saat bersama kanak-kanak disleksia – “Persaraan berbaloi... ada jadi pilot, arkitek dan peguam”

KARNIVAL Rasa Sayang (KRS) 2019 anjuran KWAP membuka mata bakal pesara dan pesara untuk bergiat aktif selepas persaraan.

Artikel Lain