suria

Pengalaman kehilangan ahli keluarga akibat Big C dorong Nurul Izza tawar khidmat jururawat hospis, mesejnya... elak hidup dengan penyesalan

Nurul Izza

BAGI jururawat hospis Nurul Izza Yusub dia percaya dalam kehidupan ini seseorang itu bukan sahaja perlu hidup tetapi mati tanpa penyesalan.

Itu juga mendorongnya untuk terus berkhidmat sebagai jururawat hospis selama tujuh tahun bagi menjaga pesakit kritikal terutamanya yang menghidap barah.

ARTIKEL BERKAITAN: Jururawat berpengalaman jaga pesakit strok kongsi rahsia kuasai 5 bahasa termasuk Arab

"Kedua-dua datuk dan bapa saudara saya masing-masing meninggal dunia akibat barah usus dan barah paru-paru. Perkara itu juga yang membuatkan saya selalu ingin melakukan sesuatu berkaitan kanser," katanya.

Jelas Nurul ketika orang tersayangnya meninggal dunia, dia dan keluarga sama sekali dalam keadaan tidak bersedia dan tidak tahu apa yang perlu dilakukan.



Nurul memberi penerangan kepada pesakit.

Katanya, perasaan panik itu adalah perkara biasa ketika menghadap saat kematian yang tidak dijangka namun ia turut hadir dengan rasa penyesalan.

Ketika datuknya meninggal, Nurul memberitahu dia tidak sempat mengucapkan selamat tinggal atau memberitahu bahawa dia menyayanginya kerana menganggap dapat melakukan perkara itu pada lawatan seterusnya.

"Semasa pengebumiannya, saya hanya dapat mempersoalkan diri kenapa saya tidak lakukan perkara yang saya mahu lakukan atau katakan kepada arwah sebelum dia meninggal dunia.

"Kali terakhir saya bertemunya, datuk ada bertanya mengapa kami mahu pulang secepat ini. Pada ketika itu saya tidak faham mengapa. Tetapi sekarang baru saya sedar dia cuba beritahu bahawa dia tidak mempunyai banyak masa lagi dan ingin menghabiskan hari-hari terakhirnya bersama kami," imbaunya yang kini bekerja bersama Hospis Kasih.

Atas sebab itu, Nurul tidak mahu orang lain hidup dengan penyesalan itu dan menjadikan pengalaman pahitnya itu sebagai satu peluang membantu orang lain dengan menjadi seorang jururawat hospis.

Misinya adalah untuk memastikan keluarga sentiasa berada dalam keadaan bersedia dalam menghadapi sebarang kemungkinan.



Nurul menyediakan ubat-ubatan untuk kegunaan pesakit.

Penjagaan paliatif katanya memastikan pesakit mempunyai kehidupan yang berkualiti walaupun mereka mempunyai penyakit yang membatasi kehidupan seperti kanser.

Kata Nurul, sakit bukan bererti mereka harus menderita sama ada secara fizikal atau emosi dan tidak dapat menjalani kehidupan di saat akhir dengan penuh berkualiti termasuk bersama orang tersayang.

Peranannya adalah untuk memastikan pesakit dan keluarga dapat menjalani kehidupan senormal mungkin. Meskipun topik kematian boleh menjadi sesuatu yang sensitif namun masih ramai yang terbuka dan bersedia bercakap mengenainya.

"Saya sedia mendengar tentang semua ketakutan mereka dan saya akan berusaha membantu dan memberi sokongan emosi dan ketika mereka rasa tak berdaya," ujarnya.

Sebelum Perintah Kawalan Pergerakan (PKP), Nurul berkata, kebiasaannya dia akan berkunjung ke rumah pesakit dua kali seminggu dan dapat melawat tiga ke empat pesakit setiap hari.

Bagaimanapun sejak wabak Covid-19 melanda, banyak tugas dilakukan menerusi panggilan telefon atau video.



Nurul memberitahu dia seronok dengan pekerjaannya.

"Cara itu ada halangannya kerana ada sesetengah pesakit tidak tahu bagaimana memberitahu masalah, jadi lebih mudah untuk berkunjung ke rumah mereka untuk mengetahui apa yang mengganggu emosi mereka. Kini, saya juga harus bergantung kepada keluarga untuk mengetahui sebarang masalah mereka," jelasnya.

Sementara itu, Nurul berkata, ketika ini dia hanya berkunjung ke rumah pesakit yang benar-benar memerlukan perkhidmatan mereka dan bagi memastikan keselamatan semua pihak, dia sentiasa mematuhi SOP dan memakai PPE.

Tidak seperti pekerjaan lain, Nurul memberitahu pekerjaan jururawat hospis tidak berakhir selepas waktu pejabat.

"Kami mendapat panggilan lewat malam kerana keperluan pesakit kami tidak berakhir hanya kerana pejabat ditutup. Merawat pesakit adalah kerja 24/7, ”katanya.

Walaupun ia adalah pekerjaan sukar yang memerlukan banyak kekuatan emosi, Nurul mengatakan bahawa dia mendapat kepuasan yang tidak dapat dibeli dengan wang.

Kebetulan, pada tahun lalu, ibunya juga disahkan menghidap barah dan Nurul memberitahu pekerjaannya itu telah banyak membantu untuk menjaga ibunya. - THE STAR

Nak macam-macam info? Join grup Telegram mStar!

Artikel Berkaitan

Artikel Lain