suria

Soulmate beri pelukan terakhir di balkoni! Suami sukar percaya hilang isteri sekelip mata, tinggalkan dirinya bersama 6 anak - “Inhaler terjatuh, badan terus lembik”

Allahyarhamah Natasha (gambar kecil) meninggal dunia secara mengejut meninggalkan Nazri bersama enam anak mereka yang masih kecil.

TANGGAL 6 Februari 2021 pasti menjadi tarikh yang tidak akan dilupakan oleh lelaki ini sehingga bila-bila.

Pada tarikh inilah, isteri tercinta pergi meninggalkan dirinya dan enam anak buat selama-lamanya.

Kisah pemergian isterinya mula menjadi tular selepas mendapat perhatian Tengku Permaisuri Selangor, Tengku Permaisuri Norashikin.

ARTIKEL BERKAITAN: Hasrat rai ulang tahun perkahwinan bertiga terkubur... isteri tinggalkan bayi 40 hari, hanya sambut di pusara - “Dia elak tidur, bimbang tak bangun lagi”

ARTIKEL BERKAITAN: Baby ‘tunjuk diri’ selepas 3 hari kematian bapa, isteri terkejut suami rupa-rupanya ada ‘instinct’ - “Hari-hari dia paksa saya check”

Malah, posting serta luahan hati yang dicoretkan di Facebook sejak pemergian si isteri mengundang sebak netizen yang seolah-olah turut sama merasai keperitan yang ditanggung.

Ketika berkongsi cerita dengan mStar, Nazri Ahmad berkata sehingga kini dia masih sukar untuk mempercayai teman hidupnya, Natasha Mik'yal, 38, sudah tiada kerana pemergiannya begitu mengejut.

Mengimbas kembali detik hiba tersebut, Nazri berkata pada hari itu, dia dan isterinya keluar sepanjang hari untuk menyelesaikan beberapa urusan.



Nazri dan anak-anaknya selepas selesai proses pengebumian isteri tercinta.

"Kami sampai di rumah kira-kira pukul 9 malam. Memang arwah isteri sihat sepanjang hari itu, tiada demam, tiada batuk. Selepas makan dengan anak-anak, dia pergi membersihkan diri.

"Kemudian salah seorang anak saya ni panggil saya, dia beritahu 'mama minta jaga adik'. Anak bongsu kami yang berusia tiga tahun masa tu meragam sikit sebab seharian tak jumpa mamanya. Saya pun pujuklah anak kecil kami.

"Tak lama tu, anak saya panggil lagi. Dia beritahu 'mama minta call ambulans'. Saya pergi tengok, nampak arwah tengah sesak nafas. Dia memang ada sejarah asma. Saya call ambulans. Sementara tu cuba bantu, usap badan, dan cuba tenangkan dia.



Allahyarhamah Natasha pergi secara mengejut kerana serangan asma.

"Dia memang berdiri di balkoni sambil cuba sedut inhaler. Masa tu dah susah nak bercakap, hanya guna bahasa isyarat. Dia peluk saya, minta maaf tapi sebab dia biasa buat macam tu, saya tak rasa pelik lagi. Tak lama tu, inhaler yang dipegang terjatuh dan badannya terus lembik," cerita bapa tunggal berusia 39 tahun ini.

Dalam keadaan serba kelam kabut, Nazri berkata dia terdengar isterinya menarik nafas panjang sebanyak dua kali sebelum tidak memberikan apa-apa respon.

"Saya call hospital dan mereka minta buat CPR sementara ambulans sampai. Saya usaha buat tapi langsung tak ada respon, sampai anak sulung kata 'dahlah abah... mama dah tak dak'.

Masa tu dah susah nak bercakap, hanya guna bahasa isyarat. Dia peluk saya minta maaf.

NAZRI AHMAD

SUAMI

"Ambulans sampai dan terus ke hospital. Saya dan anak-anak ikut belakang. Doktor kemudian sahkan isteri meninggal dunia. Masa tu baru betul-betul sedar yang isteri dah tak ada," katanya sambil menambah, kematian isterinya disebabkan serangan asma.

Nazri mengakui bukan satu tugas yang mudah menguruskan rumah tangga serta kesemua enam anaknya tambahan pula semuanya masih kecil iaitu dalam lingkungan usia tiga hingga 12 tahun.

"Memang serba kalut... kebetulan selepas arwah meninggal, tak lama lepas tu buka sekolah. Alhamdulillah, jiran-jiran ramai yang prihatin. Ada yang tolong hantar dan ambilkan anak di sekolah.

"Kalau bab uruskan hal rumah, saya sebelum ini biasa menolong arwah isteri cuma kalut jugalah. Anak-anak memang dah dibiasakan dengan tugasan sebelum ini. Lancar la sikit namun keadaan tetap tak sama apabila mamanya tiada.



Kehilangan Allahyarhamah Natasha benar-benar dirasai oleh Nazri dan enam anaknya.

"Anak bongsu sampai sekarang susah tidur malam. Tiga minggu pertama, setiap malam dia akan ajak saya pergi hall bawah tidur situ. Sebab dia ingat, situlah jenazah mamanya diletakkan. Anak-anak yang lain kerap juga tanya, saya khabarkan mama kini ada di tempat yang lebih baik," katanya yang kini bekerja sendiri dalam bidang perkhidmatan.

Kelihatan tabah menghadapi dugaan yang bukan calan-calang, namun lelaki ini berkata dia tiada pilihan melainkan perlu kuat demi anak-anak.

"Saya dari kecil yatim piatu, arwah pun anak yatim. Jadi kami memang bergantung antara satu sama lain. Serba serbi buat sendiri termasuklah urusan berpantang... memang tak ada bantuan mak ayah.



Enam anak kecil ini menjadi penguat Nazri untuk terus memikul amanah.

"Sebab itu kami rapat, bukan sekadar suami isteri tapi soulmate. Memang bila dia pergi, seolah-olah sebahagian diri saya turut dibawa pergi bersama.

"Kawan-kawan kata saya nampak kuat, tapi sebenarnya tak ada kuat mana pun. Saya cuma kata, kalau situasi ini terjadi, suami memang tiada pilihan melainkan kena hadapi walau macam mana sukar sekalipun," katanya lagi.

Nak macam-macam info? Join grup Telegram mStar!

Ada cerita menarik mahu dikongsi? E-mel kepada kami di mstar@thestar.com.my

Artikel Berkaitan

Artikel Lain