suria

Pamer haiwan eksotik di kedai makan, pemilik diberi amaran

Pemilik kedai makan itu diberi peringatan agar tidak membenarkan pelanggan menyentuh haiwan eksotik. (Gambar Hiasan)

TINDAKAN sebuah kedai makan di Taman Merdeka di Batu Berendam, Melaka yang membenarkan pelanggan menyentuh haiwan eksotik di premis itu membawa padah apabila mereka menerima amaran oleh Jabatan Perlindungan Hidupan Liar dan Taman Negara (Perhilitan).

Menurut pihak Perhilitan, mereka meminta pemilik kedai itu agar memastikan haiwan tersebut tidak dibawa keluar untuk sesi berkenaan.

Pengarah Perhilitan Melaka, Mohd Firdaus Mahmud berkata, dia turut hadir ke kedai makan itu untuk memeriksa keadaan haiwan dan pelesenannya.

"Pemilik restoran ada permit untuk memelihara haiwan dan kami juga mendapati bahawa sangkar berada dalam keadaan baik.

"Kami hanya mengeluarkan peringatan kepada pemiliknya agar tidak mempamerkan haiwan tertentu di tempat mereka," katanya pada Selasa.

Tambahnya, permit untuk tupai terbang seperti yang dimiliki pemiliknya di premis itu berada di bawah kawalan ibu pejabat Perhilitan.

"Dari pihak kami, kami hanya dapat menasihati pemiliknya agar tidak mempamerkan binatang itu, kerana dia memiliki permit untuk memiliki binatang itu," katanya.

Sementara itu, pengerusi Pertanian, Pembangunan Usahawan, Koperasi dan Industri Asas Tani Datuk Norhizam Hassan Baktee berkata, dia tidak menggalakkan aktiviti itu biarpun pemilik kedai makan telah memperkenalkan konsep baharu.

"Ini adalah binatang liar dan ia tidak boleh dipamerkan kepada orang ramai," katanya.

Norhizam berkata haiwan seperti rakun memiliki sifat nakal dan berbahaya.

"Mereka boleh menjadi agresif ketika sudah dewasa secara seksual dan boleh menyerang manusia.

"Rakun juga membawa parasit zoonotik dan penyakit berjangkit," katanya.

Sebelum ini, video haiwan itu turut ditularkan di Facebook.

"Kami akan menyokong kedai makan, asalkan tidak bertentangan dengan lesen perniagaan yang dikeluarkan oleh dewan tempatan dan juga izin Perhilitan," tambahnya. - The Star.

Nak macam-macam info? Join grup Telegram mStar!

Artikel Berkaitan

Artikel Lain