suria

Rider nekad jual ‘motor cari makan’ demi isteri nak bersalin, buat iklan di grup FB tak siapa nak beli tapi Allah ganti rezeki lain

Zai membuat hebahan untuk mencari pembeli motosikalnya di Facebook.

TUNTUTAN hidup ketika zaman pasca Covid-19 sememangnya penuh dengan cabaran lebih-lebih lagi apabila kebanyakan individu hilang pekerjaan dan sumber pendapatan lantaran situasi ekonomi yang merudum.

Walaupun sudah lebih dua tahun berlalu sejak pandemik menyerang, namun impak yang ditinggalkan begitu besar apabila masih ramai lagi individu terpaksa melakukan pelbagai pekerjaan alternatif untuk kelangsungan hidup.

Tidak terkecuali lelaki ini yang turut terkesan sehingga menyaksikan kerjayanya berubah daripada bidang pengurusan kepada seorang pekerja penghantar makanan (rider).

ARTIKEL BERKAITAN: Order lambat sampai, wanita ini berbuka biskut je... Sedekahkan rider nasi goreng ayam, apa berlaku selepas itu memang tak disangka

ARTIKEL BERKAITAN: Puas pergi merata premis sebab order tak masuk-masuk, rider dapat rezeki tak diduga selepas pasrah... duduk tepi tangga beri kucing bunting makan

Bergelar seorang rider sepenuh masa sejak lebih setahun lalu untuk menyara isteri dan seorang anak, kini dia perlu bekerja lebih keras kerana bakal menimang cahaya mata kedua tidak lama lagi.

Justeru, lelaki yang hanya mahu dikenali sebagai Zai akhirnya tekad mahu menjual satu-satunya motosikal miliknya sebagai persediaan untuk menyambut kelahiran anak kedua.

"Jika ikut rasa hati berat juga nak lepas motor yang menjadi salah satu daripada punca rezeki. Sebagai seorang ketua keluarga saya mengambil keputusan untuk menjual motor sebagai salah satu cara untuk mendapatkan tunai segera.

motor 2

Hebahan yang dilakukan oleh Zai di grup Facebook Grabrider sebagai salah satu ikhtiarnya.

"Ia sebagai usaha dan saya segan untuk meminta-minta... wang itu bagi menampung kos hospitaliti yang perlu disediakan sebagai deposit kelahiran caesarean sebanyak RM3,000.

"Tujuan persediaan ini adalah sebagai satu langkah saya untuk menerima sebarang keputusan yang tidak dijangka, disebabkan anak pertama dilahirkan secara caesarean kerana komplikasi uri menutup laluan bayi keluar.

"Doktor pakar ada menasihatkan supaya buat persediaan kemungkinan untuk emergency caesarean kali kedua, jika isteri ada komplikasi yang tidak dijangka," cerita Zai kepada mStar.

Menurut Zai yang berusia dalam lingkungan 30an, isterinya yang merupakan seorang suri rumah sepenuh masa dijangka bersalin pada bila-bila masa, walaupun tarikh jangkaan adalah hujung Mei.

motor 1

Zai mengakui berat hati melepaskan motor yang menjadi punca rezekinya namun dia memilih untuk berkorban demi keluarga.

"Tentu ramai tanya mengapa terlalu mahal kos caesarean. Hospital Putrajaya salah satu hospital yang separuh kerajaan, tidak seperti hospital awam yang lain sememangnya sepenuhnya di bawah kerajaan.

"Jika ada peluang ke hospital awam, maka saya sudah pasti akan pergi, namun keadaan tidak mengizinkan apabila Hospital Putrajaya dijadikan sebagai hospital rujukan untuk kesihatan isteri," kata Zai sambil menambah, isterinya turut membantu mencari pendapatan sampingan dengan menjual kuih serta biskut raya.

Menurut Zai, dia hanya bertawakal dan menyerahkan segalanya kepada Allah selepas membuat keputusan untuk menjual satu-satunya motosikal yang menjadi punca rezeki.

Namun siapa sangka, hebahan yang dibuat di group Facebook Grabfood Rider Malaysia sebagai salah satu usahanya untuk menjual motosikal, mengundang reaksi yang tidak disangka-sangka daripada warganet.

Harta benda boleh datang dan pergi akan tetapi perkara yang membuatkan saya sanggup berkorban adalah harta atau aset yang mana hilang tidak berganti.

ZAI

"Selepas saya membuat hebahan, banyak komentar termasuk kata-kata semangat serta doa-doa agar dimudahkan urusan kami sekeluarga.

"Setakat ini, masih belum ada pembeli yang mahu membeli motor saya itu, akan tetapi kemurahan hati rider-rider dalam group GrabFood membuatkan saya menitis air mata.

"Bagaimana orang yang saya tidak kenali datang membantu sama ada memberikan sumbangan atau doa tetap begitu bererti bagi saya," ujarnya lagi.

Bagi Zai, dia tidak melihat keputusannya menjual motosikal sebagai pengorbanan besar sebagai seorang ketua keluarga.

motor 3

Antara komen-komen yang membuatkan Zai begitu sebak.

"Harta benda boleh datang dan pergi akan tetapi perkara yang membuatkan saya sanggup berkorban adalah harta atau aset yang mana hilang tidak berganti.

"Sebenarnya pada 2021, isteri telah disahkan mengandung. Allah memberi pinjam zuriat itu untuk tiga bulan sahaja, namun Allah menggantikan dengan anak yang ada dalam kandungan sekarang ini.

"Apabila terkenangkan peristiwa ini membuatkan kami sekeluarga sedih dan disebabkan ini juga membuatkan saya berani untuk menjual motor saya demi anak yang dinantikan.

"Untuk akhir kalam, saya sangat berterima kasih kepada rider dan masyarakat di luar yang masih membantu walau sedikit tetapi sangat bererti untuk kami sekeluarga," akhirinya.

Dapatkan info dengan mudah dan pantas! Join grup Telegram mStar DI SINI

Banyak video best di YouTube mStar! Rugi kalau tak follow. Klik kat sini!

Artikel Berkaitan

Artikel Lain