suria

“Sukar dihalang... kalau jumpa, beri tumpang dan bantulah dia,” pesan lelaki kongsi kisah nenek menangis kelaparan

Paparan skrin video nenek tersebut semasa dirakam Adal.

KISAH seorang nenek berusia 72 tahun dalam keadaan bertongkat dan berjalan seorang diri di satu jalan besar dekat Kota Tinggi, Johor demi mencari sesuap nasi tular di media sosial.

Video perkongsian Ahmad Afthdal Khairuddin mengenai kisah nenek tersebut di Facebooknya pada Khamis mendapat pelbagai reaksi netizen.

Ada yang memuji tindakan pemuda berusia 25 tahun itu dan tidak kurang juga terdapat netizen yang mengkritik keluarga warga emas berkenaan.

Namun Ahmad Afthdal ketika dihubungi mStar Online berkata dia amat terkilan apabila video tersebut disalah tafsir oleh netizen.

Ahmad Afthdal Khairuddin. 

"Niat saya hanya mahu orang ramai membantu nenek itu sekiranya mereka terserempak dengannya pada masa akan datang.

"Tapi tak sangka jadi lain ceritanya apabila video ini sampai ke blog-blog. Jadi saya minta netizen supaya berhenti mencemuh keluarga mangsa.

"Lagipun dalam posting asal saya di Facebook, saya tak pernah memberi sebarang kenyataan berbaur negatif," katanya.

Menurut Ahmad Afthdal atau lebih dikenali sebagai Adal, anak kepada warga emas itu telah menghubunginya untuk menjelaskan perkara sebenar.

"Saya dihubungi dua orang anaknya semalam (Khamis) masing-masing di luar Johor, memaklumkan mereka ada mengirim wang bulanan dan turut membayar sewa rumahnya.

Saya tanya dia nak pergi mana, dia kata dia lapar tak makan. Jadi saya pun papah dia naik atas motosikal.

Ahmad Afthdal Khairuddin

Ejen Insurans

"Malah mereka beritahu turut mengajak ibu mereka itu untuk tinggal bersama tetapi ibu mereka tak mahu tinggalkan rumah," katanya.

Susulan itu, Adal berkata dia turut memadam video tersebut atas permintaan dua anaknya.

"Mereka minta saya padamkan. Jadi saya pun terus padamkan video tersebut bagi menghormati permintaan anak-anaknya.

"Saya juga minta netizen supaya berhenti sebar video tersebut bagi menjaga aib dan maruah keluarga mangsa," kata Adal yang bekerja sebagai ejen insurans.

Ditanya mengenai pertemuan dengan nenek tersebut, Adal berkata semasa kejadian dia dalam perjalanan ke sebuah bank menghala ke bandar Kota Tinggi sebelum terserempak dengannya.

"Waktu tu sekitar pukul 4 petang. Saya ternampak seorang nenek jalan bertongkat di Jalan Lukut Cina dalam keadaan hujan panas.

Nenek tersebut semasa dihantar pulang oleh Adal ke rumahnya. - Foto ihsan Adal.

"Saya terus berhentikan motosikal. Saya tak sanggup tengok dia jalan dalam keadaan hujan panas.

"Saya tanya dia nak pergi mana, dia kata dia lapar tak makan. Jadi saya pun papah dia naik atas motosikal.

"Lepas tu saya bawa dia ke gerai makan. Saya juga bungkuskan makanan untuk dia bawa balik. Selepas dia selesai makan saya pun hantar dia balik ke Taman Aman," katanya.

Pada masa sama Adal berkata dia dimaklumkan oleh jiran nenek tersebut bahawa warga emas itu sering keluar meskipun dalam keadaannya yang uzur.

"Perkara itu sukar dihalang. Kebetulan Allah hantarkan saya nak lalu jalan itu. Jadi saya mohon jasa baik orang ramai sekiranya terserempak dengan nenek ini sila tumpangkan atau bantulah dia," katanya.

Nenek tersebut selepas dihantar Adal balik ke rumahnya. Foto ihsan Ahmad Afthdal Khairuddin.
Ada cerita menarik mahu dikongsi? E-mel kepada kami di mstar@thestar.com.my
nenek, lapar, Kota Tinggi

Artikel Lain

Ular sawa menyorok bawah katil kanak-kanak