Iran Lanjutkan Masa Mengundi Dalam Pemilihan Presiden - Dunia | mStar

Iran Lanjutkan Masa Mengundi Dalam Pemilihan Presiden

TEHRAN: Tempoh mengundi selama 10 jam dalam pemilihan Presiden Iran pada Jumaat dilanjutkan kerana “terlalu ramai pengundi tergesa-gesa untuk mengundi”, kata Menteri Dalam Negeri Iran, Mostafa Moammad Najar.

“Kerana terlalu sesak dengan para pengundi, pengundian sudah tentu akan dilanjutkan,” katanya yang dipetik sebagai berkata oleh agensi berita Fars, mengenai tempoh mengundi sepatutnya ditutup pada pukul 6 petang (waktu Iran).

Iran sedang mengadakan pemilihan bagi penganti kepada Presiden, Mahmoud Ahmadineiad, yang telah berkhidmat untuk dua penggal berturut-turut.

Pengundian sedang berjalan, menurut pemerhati pilihan raya Majlis Guardian yang menyifatkannya “tanpa sebarang masalah”.

Kementerian Dalam Negeri Iran tidak memberikan jumlah undi tetapi sebahagian stesen mengundi di ibu negara itu dipenuhi dengan para pengundi, menurut para wartawan AFP.

Stesen televisyen turut menyiarakan rakaman barisan beratur yang panjang di stesen mengundi di seluruh negara di mana lebih 50 juta orang layak untuk mengundi.

Seramai enam calon yang bersaing dalam pemilihan itu. - AFP

Artikel Sebelum

Artikel Berkaitan

Klik

default image

WKB 2030 sasar taraf hidup lebih baik untuk rakyat di seluruh negara

WKB2030 adalah pelan 10 tahun yang diperkenalkan kerajaan dalam memastikan Malaysia terus berkembang dengan mampan.

default image

Culas bayar cukai kena penalti 300 peratus, ketahui 10 fakta penting Program Khas Pengakuan Cukai Secara Sukarela

HANGAT diperkatakan mengenai isu melunaskan cukai dan masih ada yang culas untuk melaksanakan tanggungjawab sebagai pembayar cukai. 

default image

WKB 2030: Gandingan kerajaan-swasta penting untuk manfaat rakyat

SEKTOR swasta perlu berganding bahu dengan kerajaan sebagai fasilitator untuk memperbaiki ketidakseimbangan pendapatan di negara ini.

default image

Jom kongsi idea! Penduduk bandar diajak beri maklum balas draf Pelan Pembangunan KL

TRAJEKTORI perumahan dan komersial Kuala Lumpur diberikan perhatian dengan mendraf Pelan Pembangunan Kuala Lumpur 2040 (PPKL 2040).

default image

WKB 2030: Ke arah masa depan rakyat dan negara yang lebih cerah

WAWASAN ini menjamin kemakmuran dan kekayaan akan dinikmati bersama tanpa mengabaikan tanggungjawab membela masyarakat bandar dan desa yang berpendapatan rendah serta miskin.

Artikel Lain