Usah takut rezeki terputus akibat Covid-19, ketahui 10 tip menjemput rezeki ketika turunnya musibah

Berusaha mencari rezeki... Pelaksanaan Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) tidak 'menutup' sepenuhnya pintu rezeki Helmi Ghazali (kanan) apabila dia memilih untuk menjual ikan segar secara atas talian di sekitar Sungai Petani. Foto BERNAMA

DALAM kehidupan seseorang manusia pasti akan terselit kebimbangan tertentu dan antara kerisauan sering menghantui hidup kita tentulah berkaitan soal rezeki.

Ia kompenan penting dalam kehidupan manusia malah banyak ayat yang menceritakan mengenai rezeki namun ia bukanlah sekadar tentang wang atau harta sebaliknya turut meliputi kesihatan, cahaya mata, ibu bapa, rakan-rakan yang baik, isteri solehah dan mendapat suami soleh juga boleh dianggap sebagai rezeki.

Perkara paling penting yang perlu kita ketahui adalah Allah Maha Pemberi Rezeki. Allah menciptakan semua makhluk dan disisiNya yang memberikan rezeki.

Firman Allah di dalam surah Adh-Dhariyat ayat 58: Sesungguhnya Allah, dialah yang memberi rezeki (kepada sekalian makhluk-Nya dan dialah sahaja) yang mempunyai kekuasaan yang tidak terhingga, lagi yang maha kuat kukuh kekuasaan-Nya.

ARTIKEL BERKAITAN: Suami... bantulah, pujilah isteri di waktu PKP ini... Itulah dilakukan Rasulullah

Sejak terjadinya bencana Covid-19, ramai dalam kalangan kita yang mengeluh mengenai rezeki mereka. Ada di antara mereka mengeluh mengenai sumber pendapatan, ada pula mengeluh kerana perkahwinan ditangguhkan dan bermacam lagi yang difikir dan dikeluh-kesahkan.

Teringat saya satu kisah benar mengenai bagaimana dibuktikan rezeki itu di tangan Allah. Seorang wanita yang menjual periuk di pasar pagi menunggu barang jualannya dibeli.

Wang bukanlah satu-satunya rezeki yang dikurniakan Allah. 

Seawal 7 pagi hingga 11 pagi tiada seorang pun yang membeli, maka kecewalah wanita itu kerana tidak mendapat rezekinya pada pagi itu.

Bagaimanapun ketika wanita itu bersiap-siap untuk pulang, ada orang datang membeli dan wanita itu mendapat keuntungan sebanyak RM600.

Maka ketahuilah wanita itu bahawa benarlah rezeki itu adalah milik Allah dan kita hanya perlu berusaha dengan bersungguh-sungguh.

Setiap perancangan yang kita lakukan perlulah disertakan dengan doa. Ini kerana setiap perancangan yang kita rencanakan tidak akan kita ketahui baik atau buruknya.

Firman Allah di dalam Surah Al-Baqarah ayat 216: Boleh jadi kamu benci kepada sesuatu pada hal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya.

Imam Maraghi di dalam tafsirnya menyatakan: Sesuatu perkara yang mungkin tidak disukai oleh kita berkemungkinan disukai Allah dan begitu juga sebaliknya. Mungkin terdapat hikmah dan pengajaran yang dapat mengajar erti kesabaran dan ketaatan kita di dunia. Dan sesungguhnya pengetahuan Allah itu sangat luas sedangkan pengetahuan manusia itu terbatas.

Kadang-kala kita telah memahami akan konsep rezeki ini bahawa semuanya atas ketentuan Allah hanya kita yang perlu berusaha.

Akan tetapi yang membuatkan kita marah dan kesal ialah apabila orang sekeliling yang selalu bertanya kepada kita: 'Bila nak kahwin? Bila nak dapat anak? Bila nak kerja? Bila nak jadi kaya?' Semua soalan ini kadang-kadang menjadikan kita agak rimas dan tertekan.

Kreatif... Seorang peniaga membuat konsep drive-thru bagi menjual produknya dan ini adalah salah satu usaha dalam tempoh sukar ketika ini bagi mencari rezeki. 

Kerana itulah ramai dalam kalangan manusia yang apabila mereka tertekan dengan rezeki, mereka mula hilang pertimbangan sehingga melakukan perkara-perkara dilarang oleh Allah.

Hakikatnya perihal rezeki boleh mengubah manusia dalam banyak perkara, perbuatan, percakapan, malah ia boleh mengubah akidah mereka.

Hatta jika kita melihat pada akhir zaman ketika mana Dajal mendatangi manusia, ketika itu Dajal mengumpan manusia dengan perihal rezeki untuk menyesatkan manusia yang tidak percaya bahawasanya hal rezeki itu adalah urusan Allah.

Rasulullah pernah menceritakan tentang Dajal, antaranya: Dajjal itu datang ke tempat orang-orang yang percaya kepadanya dan penduduk kampung itu mengakunya sebagai Tuhan. Disebabkan yang demikian hujan turun di tempat mereka dan tanam-tanaman mereka pun menjadi. - [HR Muslim 5288].

Dan ini merupakan malapetaka besar yang menghantui jiwa-jiwa manusia yang takut akan perihal rezekinya. Di sini saya akan memberikan kunci atau tip bagi mendapatkan rezeki:

Semoga rezeki kita yang tertangguh itu akan sentiasa dipermudahkan oleh Allah dan seharusnya kita meyakini bahawa rezeki Allah itu tak pernah salah alamat cuma  persoalannya cepat atau lambat sahaja.

DR. NUR MOHAMMAD HADI ZAHALAN

PENCERAMAH BEBAS

1. Rezeki datang dengan kita berusaha.

2. Rezeki akan ditambah dengan kita selalu mensyukurinya. Jadi, bersyukurlah.

3. Rezeki akan sentiasa melimpah ruah apabila kita sentiasa menjadi hamba Allah yang bertaqwa dengan mematuhi segala perintahNya.

4. Rezeki akan hadir disebabkan sentiasa beristighfar.

5. Rezeki boleh datang melalui perkahwinan oleh itu jangan takut untuk berkahwin.

6. Rezeki buat isteri dan anak akan disalurkan melalui suami.

7. Rezeki akan mencurah-curah jika kita sentiasa melazimi sedekah kepada fakir miskin.

8. Sentiasa menjaga Solat Dhuha.

9. Sentiasa membasahi lidah dengan berselawat ke atas junjungan besar Baginda Rasulullah.

10. Mengamalkan bacaan Surah Al-Waaqi'ah di malam hari.

Semoga wabak Covid-19 segera terhapus agar kita dapat menjalani kehidupan seperti biasa.

Baginda Rasulullah mengajarkan kepada kita supaya berdoa: Ya Allah, aku memohon kepada-Mu ilmu yang bermanfaat, rezeki yang baik dan amalan yang diterima. - [HR Ibn Majah 925]

Semoga rezeki kita yang tertangguh itu akan sentiasa dipermudahkan oleh Allah dan seharusnya kita meyakini bahawa rezeki Allah itu tak pernah salah alamat cuma  persoalannya cepat atau lambat sahaja.

Imam Hasan Al-Basri berkata: Aku tahu rezekiku tidak mungkin tertukar dengan rezeki orang lain, kerana itu hatiku tenang. Aku tahu amal-amalku tidak boleh digantikan oleh orang lain, maka ku sibukkan diriku bekerja dan beramal.

Aku tahu Allah selalu melihatku, kerana itu aku malu apabila Allah mendapatiku melakukan maksiat. Aku tahu kematian menantiku, maka ku persiapkan bekalan untuk berjumpa dengan Tuhanku.

Semoga perkongsian ini dapat membuatkan hati kita tidak bimbang akan rezeki yang bakal diperoleh terutama ketika Allah menurunkan ujian Covid-19 ini.

***Dr. Nur Mohammad Hadi Zahalan (Hadi Almaghribi) ialah penceramah bebas dan personaliti TV Al-Hijrah dan boleh diikuti di laman Instagram dan Facebook. 

Addin, Covid-19, Rezeki

Artikel Berkaitan

Klik

Jom senyum bersama tersayang sambil menonton banyak pilihan prabayar sepanjang Ramadan, Syawal... hanya di NJOI Prepaid!

TIGA pilihan pek baharu bersama 16 saluran ala-carte untuk pelanggan NJOI sepanjang Syawal ini.

Tak ada idea nak masak apa? Ini 5 program memasak menarik untuk anda tune in, no.2 paling kecoh!

LIMA program masakan terbaik yang boleh anda tonton secara streaming di Astro GO

Check-out seleksi menyegarkan, menambah nikmatnya tradisi iftar... Kombo Cool Kathira, Cool Bandung memang berbaloi!

COOLBLOG Tradisi Cool Ramadan tampil dengan seleksi minuman Cool Kathira dan Cool Bandung.

Laksana tanggungjawab perangi Covid-19, sumbangan mega Petronas saat krisis tiada sempadan – “Diharapkan Malaysia lebih kuat dan utuh di masa depan”

DENGAN keadaan yang tidak menentu ketika ini akibat pandemik Covid-19, terdapat keperluan bagi negara untuk bersama-sama menangani penularan wabak itu.

Sedih tak dapat beraya di kampung? Jom hidupkan suasana raya, menu Syawal boleh dihidang di mana-mana... Pek Ceria Raya kan ada!

TAK dapat balik kampung! Barangkali begitulah yang luahan dan keluhan kebanyakan kita yang menyambut 1 Syawal kali ini.

Artikel Lain