Bapa ‘simpan’ 6 anak selama 9 tahun tunggu kiamat di rumah ladang rupa-rupanya aktif main Facebook - Dunia | mStar

Bapa ‘simpan’ 6 anak selama 9 tahun tunggu kiamat di rumah ladang rupa-rupanya aktif main Facebook

Jan van Dorsten, 67, ditangkap minggu lalu kerana didakwa memaksa anak-anaknya, berusia antara 18 dan 25 tahun untuk tinggal di dalam rumah menunggu 'kiamat' selama 9 tahun. -foto MetroUK/Rex

SEORANG bapa yang dituduh 'menyimpan' enam anaknya di dalam sebuah rumah ladang di Belanda selama sembilan tahun menggunakan Facebook untuk berkongsi tentang kehidupannya.

Gerrit Jan van Dorsten, 67, ditangkap minggu lalu kerana disyaki menghalang kebebasan, membahayakan kesihatan orang lain dan pengubahan wang haram.

Dia didakwa telah memaksa anak-anaknya, berusia antara 18 dan 25 tahun untuk tinggal di dalam rumah 'menunggu kiamat'.

ARTIKEL BERKAITAN: Polis temui 6 beradik ‘disimpan’ di rumah terpencil menunggu akhir zaman, tak pernah keluar selama 9 tahun

Bagaimanapun, dia nampaknya masih berhubung dengan dunia luar melalui media sosial dengan memuat naik posting termasuklah video dirinya sendiri di Facebook.

Menggunakan nama samaran 'John Eagles', dia berkongsi klip dirinya melakukan senaman di laman rumah ladang yang terletak di wilayah terpencil Drenthe.

Dalam satu posting, dia dapat dilihat bersenam menggunakan mesin kayuhan buatan sendiri sambil mendengar muzik klasik.

Van Dorsten berkongsi salah satu aktiviti hariannya di Facebook. - foto John Eagles

Dalam posting lain, dia membincangkan sama ada NASA akan membina sebuah ladang di planet Marikh dan membuat spekulasi mengenai apa yang orang 'mati' mesti lihat.

Dia juga berkongsi gambar-gambar bunga di taman dan dua ekor kucing yang berjemur di bawah sinaran matahari.

Menurut media Belanda, van Dorsten pernah menjadi anggota Unification Church, satu gerakan dunia yang berasal dari Korea Selatan dan dikenali sebagai 'Moonies'.

Van Dorsten ditahan minggu lalu. -foto John Eagles

Di sana, dia dilaporkan telah bertemu dengan Josef Brunner, yang kemudiannya menjadi penjaga tanah di ladang itu.

Brunner juga ditangkap pada minggu lalu atas kecurigaan yang sama seperti van Dorsten.

Polis sedang meneliti sama ada 'agama atau falsafah tertentu' memainkan peranan dalam kes enam anak yang 'ditahan' di rumah ladang itu.

Para pegawai mula-mula menemui rumah ladang itu selepas anak sulung van Dorsten, Jan Zon, 25, muncul di sebuah bar tempatan dalam keadaan bingung dan keliru.

Anak sulung van Dorsten, Jan Zon. -foto Jan Zon van Dorsten

Pemiliknya, Chris Westerbeek, kemudian memanggil polis dan memberitahu penyiar Belanda, RTV Drenthe bahawa Jan Zon telah muncul di situ sebanyak tiga kali.

Dalam kunjungan terakhirnya, Jan Zon memesan lima bir dan memberitahu Westerbeek bahawa dia sudah tidak berada di luar selama sembilan tahun.

Timbalan Ketua Polis Utara Belanda, Janny Knol mengesahkan bahawa kanak-kanak itu telah dihalang meninggalkan rumah mereka.

Knol berkata tidak jelas di mana mereka dilahirkan tetapi mereka tidak pernah ke sekolah dan tidak didaftarkan oleh pihak berkuasa tempatan. -MetroUK

kiamat , kurung , bapa , anak

Artikel Berkaitan

Klik

default image

Jom kongsi idea! Penduduk bandar diajak beri maklum balas draf Pelan Pembangunan KL

TRAJEKTORI perumahan dan komersial Kuala Lumpur diberikan perhatian dengan mendraf Pelan Pembangunan Kuala Lumpur 2040 (PPKL 2040).

default image

Percutian travel tren janjikan servis 'awesome' dan 1,001 pengalaman menakjubkan!

TRAVEL serata dunia lebih pantas dengan menggunakan kapal terbang tetapi amat menyeronokan jika tren menjadi pilihan.

default image

WKB 2030 fokus 9 kumpulan terpinggir, ketahui siapa mereka

PENGURUSAN polariti dalam WKB 2030 mengenal pasti sembilan kumpulan sasaran sebagai golongan terpinggir.

default image

WKB 2030: Perangi rasuah, selamatkan pembangunan ekonomi negara

TUN Dr Mahathir Mohamad ulangi saranan supaya menghapuskan gejala rasuah dan penyalahgunaan kuasa yang menghalang pengagihan kekayaan secara adil.

default image

Wawasan Kemakmuran Bersama 2030 sasar rapatkan jurang pendapatan rakyat... ini fakta penting yang anda perlu tahu

EKONOMI negara akan distruktur semula menerusi Wawasan Kemakmuran Bersama 2030 (WKB 2030).

Artikel Lain