Wanita Warna Rambut Paling Berisiko Dapat Kanser Payudara - Dunia | mStar

Wanita Warna Rambut Paling Berisiko Dapat Kanser Payudara

-fotoGetty

MEWARNAKAN rambut tidak sepatutnya dilakukan lebih dari enam kali setahun bagi mengelakkan kanser, dakwa seorang pakar bedah.

Pakar bedah payudara dari Hospital Princess Grace di London, Profesor Kefah Mokbel mendakwa wanita yang mewarnakan rambut berdepan 14 peratus lebih risiko untuk mendapat kanser payudara.

Dia menasihatkan wanita yang suka mewarnakan rambut mengelak daripada menggunakan pewarna sintetik, sebaliknya memilih bahan-bahan semulajadi seperti inai atau buah bunga mawar.

-fotoREX

Kajian Prof Mokbel menyimpulkan: "Walaupun tugas lebih lanjut diperlukan untuk mengesahkan hasil kami, penemuan kami menunjukkan bahawa pendedahan kepada pewarna rambut dapat menyumbang kepada risiko kanser payudara."

Dia kemudian menulis di Twitter: "Wanita dinasihatkan untuk mengurangkan pendedahan kepada pewarna sintetik rambut dua hingga enam kali setahun dan menjalani pemeriksaan payudara secara tetap dari usia 40 tahun.

"Memilih pewarna rambut yang mengandungi kepekatan minimum amina aromatik seperti PPD (kurang dari 2 peratus) adalah lebih baik.

"Penyelidikan lanjut diperlukan untuk menjelaskan hubungan antara pewarna rambut dan risiko kanser payudara dalam usaha memberikan maklumat yang lebih baik kepada wanita.

"Adalah wajar untuk menganggap pewarna rambut yang terdiri daripada ramuan herba semulajadi adalah selamat," katanya. -metroUK

warna rambut , kanser payudara

Artikel Sebelum

Artikel Berikut

Selori Bom Diletupkan, 231 Terbunuh

Klik

default image

Covid-19: Seminar Dr Azizan diteruskan secara online, tapi auranya ‘fuhhh’ macam buat dalam dewan besar - “Kami tak nak tangguh kejayaan anda”

PENULARAN wabak Covid-19 semakin meruncing berikutan peningkatan mendadak jumlah kes jangkitan virus itu di Malaysia.

default image

TVET ada potensi besar untuk kerjaya masa depan, ini lepasan SPM perlu tahu untuk jadi graduan ‘terhangat di pasaran’

HEBAT calon-calon SPM tahun 2019 apabila pencapaian mereka lebih baik berbanding tahun sebelumnya.

Artikel Lain