Catatan buruk atau baik di media sosial, ‘sahamnya’ akan diterima sehingga kiamat - Ad-din | mStar

Catatan buruk atau baik di media sosial, ‘sahamnya’ akan diterima sehingga kiamat

Allah tidak hanya mencatat amal perbuatan yang kita lakukan, namun Allah juga mencatat semua pengaruh serta kesan daripada perilaku dan perbuatan kita.

KEHIDUPAN manusia itu bergantung pada setiap amalan yang dilakukannya sama ada baik ataupun buruk. Ini kerana Allah telah menjadikan setiap kejadian di atas muka bumi itu berpasang-pasangan.

Allah menciptakan laki-laki dan perempuan, Allah juga menciptakan siang dan malam. Ini berdasarkan firman Allah didalam Surah Adh-Dzariyat ayat 49: Dan segala sesuatu Kami ciptakan berpasang-pasangan supaya kamu mengingat kebesaran Allah.

ARTIKEL BERKAITAN: Tutup makanan dan pintu rumah... Elak kediaman diganggu jin dengan 7 amalan ini

Tujuan kehidupan manusia diatas muka bumi ini adalah untuk mengabdikan diri kepada Allah. Kerana itu, setiap apa yang di lakukan di atas muka bumi semuanya akan di catat oleh dua malaikat bernama Raqib dan Atib yang akan mencatat amalan baik dan buruk.

Allah tidak hanya mencatat amal perbuatan yang kita lakukan, namun Allah juga mencatat semua pengaruh serta kesan daripada perilaku dan perbuatan kita. Allah berfirman didalam Surah Yasin ayat 12: Sesungguhnya Kami yang menghidupkan orang mati, Kami catat semua yang telah mereka lakukan dan bekas-bekas yang mereka tinggalkan. Dan semuanya kami kumpulkan dalam kitab (catatan amal) yang nyata.


Media sosial boleh menjadi perkara bermanfaat jika digunakan dengan betul.

Al-Hafidz Ibnu Katsir menyebutkan dua tafsir ulama tentang makna kalimat, ‘bekas-bekas yang mereka tinggalkan’ iaitu:

1. Jejak kaki mereka ketika melangkah menuju ketaatan atau maksiat

Ini merupakan pendapat Mujahid dan Qatadah sebagaimana yang diriwayatkan oleh Ibnu Abi Najih.

Di antara dalil yang menguatkan pendapat ini adalah hadis dari Jabir bin Abdillah radhiyallahu ‘anhuma, bahwa ada Bani Salamah ingin berpindah membuat perkampungan yang dekat dengan Masjid Nabawi Kerana mereka terlalu jauh jika mahu pergi solat jemaah setiap hari ke Masjid Nabawi. Ketika berita ini sampai kepada Nabi SAW beliau bersabda: Wahai Bani Salamah, perjalanan dari rumah kalian ke masjid akan dicatat jejak-jejak kali kalian. (HR. Muslim 1551, dan Ahmad 14940)

2. Pengaruh daripada amalan yang kita kerjakan

Ertinya, Allah mencatat bentuk amalan  yang mereka kerjakan dan pengaruh dari amalan itu. Jika baik, maka dicatat sebagai kebaikan. Dan jika buruk dicatat sebagai keburukan.

Ini seperti yang disebutkan dalam hadis dari sahabat Jarir bin Abdillah, bahwa Nabi SAW bersabda: Siapa yang menghidupkan sunah yang baik dalam Islam, kemudian diikuti oleh orang lain setelahnya maka dicatat untuknya mendapatkan pahala seperti orang yang mengamalkannya tanpa mengurangi pahala mereka sedikit pun.

Sesiapa yang menghidupkan budaya yang buruk ditengah kaum muslimin, kemudian diikuti oleh orang lain setelahnya, maka dia mendapat dosa sebagaimana dosa orang yang melakukannya tanpa mengurangi dosa mereka sedikit pun. (HR. Muslim 2398, Ahmad 19674, dan yang lainnya)

Ada di antara kita yang menggunakan media sosial untuk memaki hamun, menyebar fitnah, menanam kebencian dan sekali gus menyebabkan perbalahan diantara satu sama lain. Maka semua itu akan menjadi dosa walaupun sesudah ia meninggal dunia selagi mana ia tidak membetulkan keadaan itu kembali.

DR NUR MOHAMMAD HADI ZAHALAN

Maka dapat kita fahami, bahawa setiap apa yang kita tulis dan kita lakukan khususnya di media sosial maka semuanya akan dipertanggungjawabkan di hadapan Allah.

Jika perkara yang kita lakukan itu merupakan amalan yang baik dan diikuti oleh orang lain, maka ia akan memperolehi saham sehingga hari kiamat selagi mana pekara baik itu dibuat secara berterusan oleh orang lain. Tetapi jika sebaliknya, ia juga akan mendapat saham dosa sehingga hari kiamat.

Ada di antara kita yang menggunakan media sosial untuk memaki hamun, menyebar fitnah, menanam kebencian dan sekali gus menyebabkan perbalahan diantara satu sama lain.

Seseorang manusia itu akan mendapat habuan sama ada baik atau buruk berdasarkan apa yang ditinggalkan kepada orang lain di dunia. Gambar hiasan.

Maka semua itu akan menjadi dosa walaupun sesudah seseorang itu meninggal dunia selagi mana ia tidak membetulkan keadaan itu kembali.

Oleh itu, pastikan apa yang ingin kita kongsikan khususnya di media sosial boleh menjadi teladan kepada orang lain supaya dapat diikuti.

Sendiri buat sendiri mahu ingat, buat di dunia akhirat akan dapat!

Justeru, hati-hatilah jika menulis sesuatu di media sosial termasuklah ketika menyebarkan apa juga infon melalui kumpulan WhatsApp.

***Dr. Nur Mohammad Hadi Bin Zahalan (hadi almaghribi) ialah Pensyarah kanan Fakulti Syariah dan Undang-Undang, Universiti Sains Islam Malaysia. Beliau juga merangkap Panel Rujuk Nadwah Ulama dan Ilmuan Malaysia, YADIM.

Addin , Media Sosial , Facebook , Dosa , Pahala

Klik

default image

Kata kuncinya semangat berpasukan, penganjuran julung kali perlumbaan perahu naga korporat PjH catat kejayaan berganda!

PERLUMBAAN perahu naga korporat anjuran Putrajaya Holdings membuka laluan kepada perlumbaan lebih besar pada masa akan datang.

default image

Pakar ekonomi saran Malaysia laksana pembaharuan struktur

HALA tuju perdagangan dan pelaburan global memainkan peranan penting dalam ekonomi terbuka seperti Malaysia.

default image

Putrajaya... tak kenal maka tak cinta

PUTRAJAYA dibina atas sebuah impian. Dan berdasarkan beberapa pertimbangan, ia merupakan lokasi impian untuk didiami.

default image

Pelan Pembangunan KL... inilah harapan warga kota

INFRASTRUKTUR dan pengurusan bandar yang lebih baik merupakan perkara teratas dalam senarai Pelan Struktur Kuala Lumpur 2040 (PSKL) yang ingini penduduk Kuala Lumpur.

default image

Wawasan Kemakmuran Bersama 2030 sasar rapatkan jurang pendapatan rakyat... ini fakta penting yang anda perlu tahu

EKONOMI negara akan distruktur semula menerusi Wawasan Kemakmuran Bersama 2030 (WKB 2030).

Artikel Lain