suria

Koronavirus mungkin sudah wujud sejak September, bukan dari Wuhan - Saintis

Saintis berkata terdapat kemungkinan Covid-19 bukan berasal dari Wuhan. -foto Getty

WABAK koronavirus mungkin telah bermula pada pertengahan September tahun lalu dan bandar Wuhan di China mungkin bukan di mana ia bermula, kata seorang saintis yang meneliti asal-usul penyakit ini.

Ahli genetik Peter Forster, dari University of Cambridge di UK mengetuai projek penyelidikan untuk memahami proses sejarah yang membawa kepada pandemik Covid-19.

Mereka berharap dapat mengenal pasti orang pertama yang mendapat virus itu dan juga punca awal yang membawa kepada penyebaran wabak.

ARTIKEL BERKAITAN: “Ini adalah virus baharu...” - KP Kesihatan akui mungkin ada 3 strain Covid-19 di Malaysia

Dengan melakukan analisis rangkaian, mereka setakat ini telah dapat memetakan penyebaran virus itu termasuk mutasi genetik ketika ia berpindah dari China ke Australia, Eropah dan seluruh dunia.

Mereka telah membuat satu analisis rangkaian menggunakan lebih dari 1,000 genom koronavirus. Ini termasuk tarikh pesakit dijangkiti dan jenis virus yang dijangkiti oleh individu tersebut.

Terdapat tiga jenis iaitu A, B dan C. A adalah yang paling dekat dengan koronavirus yang terdapat pada kelawar dan dianggap genom virus manusia yang asli. Jenis ini terdapat pada individu Cina dan Amerika, dengan versi mutasi pada pesakit dari Australia dan AS.

Bagaimanapun, A bukanlah jenis virus yang terdapat dalam kebanyakan kes di Wuhan, bandar di China di mana Covid-19 pertama kali dikenal pasti.

Sebaliknya, kebanyakan pesakit di sana mempunyai virus jenis B.

Penyelidik mencadangkan wujud ‘satu asas’ untuk jenis B di Wuhan. Jenis C, ‘anak’ kepada jenis B, adalah yang dikenal pasti dalam kes-kes awal di Eropah, serta Korea Selatan, Singapura dan Hong Kong, tetapi nampaknya ia tidak wujud di tanah besar China.

Berdasarkan data yang dikumpul oleh Forster dan rakan-rakannya, wabak koronavirus nampaknya telah bermula antara 13 September dan 7 Disember.

”Ini adalah andaikan kadar mutasi berterusan, yang diakui tidak mungkin menjadi kes, dan oleh itu anggaran waktu mungkin salah,” katanya kepada Newsweek.

”Tetapi ini adalah anggapan terbaik yang dapat kita buat saat ini, sementara menunggu analisis sampel pesakit yang disimpan di hospital sepanjang 2019."

Dia berkata adalah mungkin wabak itu tidak berasal dari Wuhan, kerana sehingga 17 Januari, hampir semua yang diasingkan adalah jenis B.

Di Guangdong, sebuah wilayah sekitar 500 batu dari Wuhan, tujuh dari 11 yang diisolasi adalah jenis A.

”Angka kes ini kecil kerana tidak banyak genom untuk peringkat awal wabak, sebelum perjalanan Tahun Baru Cina menjelang 25 Januari yang mula mencampurkan corak secara geografi,” kata Forster.

Dia dan rakannya menerbitkan penyelidikan ke rangkaian mereka di PNAS pada 8 April.

Kes koronavirus yang pertama diketahui pada 17 November. Menurut laporan South China Morning Post, data kerajaan menunjukkan seorang lelaki berusia 55 tahun dari wilayah Hubei, yang merupakan ibu kota Wuhan, adalah kes pertama yang dikenalpasti  Covid-19.

Virus itu dikatakan dipindahkan dari seekor binatang, kemungkinan kelelawar ke manusia pada suatu ketika. Bila dan di mana kejadian ini tidak diketahui.

Pada Disember, sekumpulan kes kluster pertama dikaitkan dengan pasar makanan laut di Wuhan, menyebabkan wujud pendapat bahawa di sinilah virus itu pertama kali muncul.

Tetapi sejak lebih banyak diketahui tentang virus itu, versi tersebut ini nampaknya mustahil. Satu kajian yang diterbitkan di Lancet menunjukkan beberapa orang pertama yang dijangkiti virus itu tidak mempunyai hubungan langsung dengan pasar berkenaan.

Mengenal pasti sumber asal virus itu, kata Forster, adalah perlu untuk memastikan ia tidak berulang.

Memahami pelbagai jenis virus dan peranan yang dimainkan dalam penyebaran Covid-19 adalah ‘salah satu persoalan mendesak yang harus diteliti’ katanya. -Newsweek

Peter Forster, asal, Covid-19, kajian, punca

Artikel Berkaitan

Artikel Lain