suria

Faker... lagenda LoL Korea bergelar jutawan pada usia 25 tahun!

Faker sukar ditewaskan dan menjadi lagenda seawal usia 25 tahun dalam e-sukan

SETIAP sukan mempunyai bintangnya tersendiri, tetapi hanya sedikit sahaja yang hampir menyamai tahap Lee Sang-hyeok atau lebih dikenali sebagai "Faker" dalam e-sukan.

Faker, 25, sudah menjadi jutawan hasil kehebatanhya di League of Legends (LoL), permainan video dalam talian yang kompetitif dan disertai 115 juta pemain aktif di seluruh dunia.

Peranan Faker adalah T1 mid laner, dan Korea Selatan telah memenangi tiga kejuaraan dunia setakat ini.

ARTIKEL BERKAITAN: PUBG MOBILE National Championship kembali dengan hadiah tunai RM100,000! Peluang ke PMPL MY/SG S4 turut terbuka

Dia kini berada di tahun kelapan kerjaya profesionalnya.

"Dia adalah pemain nombor satu, dan saya tidak rasa ada pemain yang setaraf dengannya kerana Faker tiada tandingan buat masa ini," kata Maurits Jan "Chronicler", Meeusen, pengulas Liga LoL di Korea.

Apabila diminta untuk menggambarkan watak Faker, katanya: "Sangat sukar, seperti meminta untuk menggambarkan betapa pentingnya agama di negara ini, bukan? Anda akan cepat menggunakan perbandingan dengan sukan lain. Paling mudah dia seperti (Lionel) Messi, atau (Roger) Federer atau (Rafael) Nadal."

Kerjaya Faker bermula pada tahun 2013, ketika berusia 16 tahun dan tidak mempunyai pengalaman profesional.

Bermain untuk pasukan kedua SK Telecom T1, bersama rakan sepasukannya, dia berjaya mengatasi segala jangkaan yang diterima ketika itu.

Pada akhir musim, pasukan itu telah melangkah ke Piala Dunia dan menjadi juara global dalam percubaan pertama mereka.

"Pemain Korea bermain dengan baik sebenarnya dan ia bukan sesuatu yang mengejutkan, tetapi Faker adalah pemain yang datang secara solo (dan) membunuh salah satu pemain tengah Korea terhebat pada masa itu, Ambisi, dalam permainan debutnya. Dan kemudian beralih ke stomp Worlds," katanya.

Itu sendiri sudah sangat mengejutkan, tetapi Chronicler mengatakan tahun-tahun berikutnya adalah kunci untuk memperkukuhkan warisan Faker.

Faker memulakan karier sebagai pemain profesional seawal usia 16 tahun

Bagi Faker, ini baru permulaan buat dirinya.

Walaupun SKT T1 gagal melayakkan diri ke Kejuaraan Dunia pada tahun berikutnya, dia kembali membina kekuatan tahun berikutnya dengan pasukan yang dibentuk.

Pada tahun 2015 dan 2016, Kejuaraan Dunia memihak kepada SKT, dan Faker akhirnya memperoleh gelaran pemain terbaik di dunia secara tidak rasmi.

Pada tahun 2018, SKT ketinggalan play-off musim panas dan Piala Dunia.

[Sertai fan club Telegram mStar Rojer. Kita boleh borak-borak DI SINI]

Faker dapat "membawa pasukannya secara sendirian," kata Chronicler dan itulah saat-saat di mana hanya ada orang tertentu sahaja dapat lakukannya dan hanya permainan ini di mana apa yang dilakukannya disifatkan sesuatu yang tidak masuk akak.

Pada masa kini, saingan semakin meningkat. Tetapi reputasi Faker tetap mengagumkan, sekiranya anda bertanya kepada profesional lain yang ingin mereka kalahkan untuk membuktikan keupayaan diri, mereka selalu mengatakan Faker, kata Chronicler.

Faker sentiasa fokus ketika beraksi menentang pihak lawannya

Di Korea Selatan, Faker telah lama menjadi bintang di dalam e-sukan League of Legends.

Dia bahkan muncul dalam iklan bersama pemain bola sepak Son Heung-Min.

Tetapi walaupun sebagai bintang e-sukan, Faker masih perlu menyelesaikan 18 bulan perkhidmatan ketenteraan di Korea Selatan sebelum berumur 30 tahun.

Faker sendiri juga sudah mula berfikir tentang masa depannya selain bergelar pemain profesional LoL.

"Bukan segalanya dalam hidup saya, hanya sebahagian daripadanya. Apabila hidup saya sebagai pemain permainan profesional berakhir, fasa kehidupan baru terbuka untuk saya, saya akan dapat melakukan perkara yang saya mahu lakukan," katanya dalam wawancara dengan wartawan Ashley Kang, menurut terjemahan.

Tetapi buat masa ini, dia yakin untuk terus menguasai arena sukan yang diceburinya ini.

"Tidak siapa yang tahu apa akan jadi pada musim depan, tetapi saya rasa boleh menjadi pemain terbaik sekali lagi," katanya dalam sebuah video di saluran YouTubenya. - dpa

Nak tengok ke posting kelakar dan macam-macam komen? Follow kami di Instagram!

Artikel Berkaitan

Artikel Lain