Aiman 'Jungle Cat' mahu guna taktik rahsia tewaskan Sunoto di Manila - Sukan | mStar

Aiman 'Jungle Cat' mahu guna taktik rahsia tewaskan Sunoto di Manila

Aiman mahu memberikan persembahan terbaik pada aksi menentang Sunoto pada Jumaat.

ATLET ‘Jungle Cat’ Muhammad Aiman sedar saingan sengit bakal dihadapi pada ONE: Dawn of Heroes yang berlangsung di Filipina pada Jumaat ini.

Namun Aiman sudah bersedia berdepan dengan lawannya, ‘The Terminator’ Sunoto dan mempamerkan aksi terbaik di Arena Mall of Asia, Manila.

Atlet yang berpengkalan di Bali, Indonesia itu, berkata perlawanan kali ini bukan bertujuan menunjukan kehebatan diri, sebaliknya dia akan gunakan taktik bersabar dalam menewaskan lawannya.

“Saya tidak mahu terburu-buru mendapatkan ‘knock out’ atau melakukan aksi bergaya.

“Kali ini saya mahu berdepan Sunoto dengan penuh kesabaran.

“Saya semakin bagus dalam hal ini (bersabar) dan akan menunggu sehingga kemenangan itu datang kepada saya,” ujar atlet berusia 24 tahun ini.

Apa yang pasti prestasi Aiman pada perlawanan sebelum ini di pentas ONE Championship turut menampilkan beberapa perkara mengenai kemahiran seni mempertahanan dirinya.

Pertama, petarung yang terkenal dengan gelaran Jungle Cat ini  memberikan pukulan yang padu dan mempunyai kemahiran mematahkan benteng pertahanan lawan menerusi pelbagai teknik serangan.

Aksi Aiman (kiri) ketika bertemu lawannya sebelum ini.

Anak kelahiran Negeri Sembilan ini juga tidak gentar untuk memberikan kombinasi tendangan dan pukulan terhadap lawannya, seperti yang dilakukan terhadap Yang Fei pada November 2017 yang turut menghadiahkannya dengan kemenangan sebulat suara.

Keduanya, dia mempunyai kebolehan untuk menunggu peluang bagi melakukan aksi pembukaan dan balas di setiap perlawanan.

Ini merupakan antara kelebihan yang dimilikinya sejak kemunculan sulungnya di pentas ONE Championship.

Bagaimanapun, sama ada dia mampu untuk menampilkan kehebatannya ketika menentang Sunoto, ia hanya bakal diketahui pada perlawanan itu nanti. Dia pastinya tidak sabar untuk meninggalkan Manila dengan kemenangan ketiga dalam kariernya.

“Kemenangan berdasarkan keputusan juri bukanlah sesuatu yang hebat, namun, saya masih bersyukur kerana ia membuktikan bahawa saya mempunyai tenaga untuk menyelesaikan perlawanan sebanyak tiga pusingan.

“Setiap kali saya memasuki gelanggang, saya hanya mahu menang,  itu saja,” kata atlet bantamweight ini.

Tambah Aiman lagi, ketekunan membolehkan dia untuk melakukan sesuatu aspek dalam permainan yang jarang dilakukan.

“Ia memberikan saya peluang untuk beraksi dan mempamerkan kepelbagaian skil yang dimiliki pada setiap pusingan.

“Tidak semestinya kita akan dapat melakukan penyerahan atau pukulan knockout, tetapi, kesabaran memberikan anda kesempatan untuk melihat peluang itu datang.”

Aiman The Jungle , One Championship

Klik

default image

Jurang ekonomi penduduk bandar dan desa cabaran utama WKB 2030

JURANG ekonomi yang besar di antara kumpulan pendapatan, etnik serta kawasan luar bandar dan bandar antara cabaran besar yang dihadapi negara.

default image

Perahu naga bakal 'membelah' Tasik Putrajaya, 90 pasukan korporat berentap rebut gelaran juara!

SEMUA peserta nampaknya tidak sabar untuk menyahut cabaran bagi merebut gelaran juara perlumbaan perahu naga di Tasik Putrajaya.

default image

Penerima sulung Anugerah Ikon Pesara sebak imbau saat bersama kanak-kanak disleksia – “Persaraan berbaloi... ada jadi pilot, arkitek dan peguam”

KARNIVAL Rasa Sayang (KRS) 2019 anjuran KWAP membuka mata bakal pesara dan pesara untuk bergiat aktif selepas persaraan.

default image

Culas bayar cukai kena penalti 300 peratus, ketahui 10 fakta penting Program Khas Pengakuan Cukai Secara Sukarela

HANGAT diperkatakan mengenai isu melunaskan cukai dan masih ada yang culas untuk melaksanakan tanggungjawab sebagai pembayar cukai. 

default image

Wawasan Kemakmuran Bersama 2030... ketahui suara dan harapan rakyat

RAKYAT menantikan Wawasan Kemakmuran Bersama (WKB) 2030 yang dapat memberi manfaat kepada segenap lapisan masyarakat.

Artikel Lain