Tumpahan Diesel, Pemilik Bengkel Salahkan Pekerja - Semasa | mStar

Tumpahan Diesel, Pemilik Bengkel Salahkan Pekerja

PETALING JAYA: Pemilik bengkel di Jalan Batu Arang di Rawang, yang didakwa bertanggungjawab dalam kes tumpahan diesel di Sungai Selangor menyalahkan pekerja-pekerjanya di atas insiden itu.

Pemilik bengkel tersebut yang hanya mahu dikenali sebagai Mok, berkata dia telah memecat empat pekerjanya kerana 'tidak bertanggungjawab'.

"Mengapa saya sengaja membuang minyak diesel ke dalam sungai apabila saya boleh menjualnya? Ini adalah kali pertama insiden seperti ini berlaku semenjak saya mula beroperasi 13 tahun lalu," katanya pada Ahad.

Mok memohon maaf di atas kecuaian itu tetapi menafikan tindakan itu disengajakan.

"Saya terkejut apabila membaca berita bahawa tumpahan minyak diesel menyebabkan gangguan air yang menjejaskan kira-kira 1 juta penduduk," katanya.

Namun, dia tidak percaya bahawa tumpahan tersebut adalah punca utama gangguan air sejak petang Jumaat lalu.

"Saya rasa telah dianiaya kerana saya disalahkan sepenuhnya," katanya.

Dia mendakwa tumpahan diesel dari lori miliknya mengalir ke dalam longkang di dalam kawasan kilang itu.

"Apabila Jabatan Alam Sekitar (JAS) datang melakukan pemeriksaan, pekerja saya membersihkan longkang tersebut. Namun, dengan membersihkannya, minyak itu mengalir ke longkang utama yang kemudiannya menitis ke dalam sungai," dakwanya.

Mok, 55, mendakwa dia adalah seorang sub-kontraktor bagi Majlis Perbandaran Selayang (MPS) di mana lorinya digunakan untuk mengangkut sisa pepejal dan industri.

Katanya dua tangki diambil oleh JAS sebagai bukti sebenarnya digunakan untuk menyimpan diesel yang cuba dibersihkan oleh pekerja dari longkang di bengkel itu.

Ketika ditanya sama ada dia membuka bengkel tersebut secara haram, Mok berkata:'Tiada keperluan untuk memohon lesen kerana saya tidak menjalankan sebarang aktiviti perniagaan di sana. Saya hanya membaiki sendiri lori-lori milik saya. Ia bukan seolah-olah saya menjalankan perniagaan membaiki lori."

Dia menafikan mengumpul minyak enjin terpakai dan memprosesnya semula seperti yang dimaklumkan oleh MPS.

Mok berkata dia akan bertemu dengan MPS pada Isnin untuk membincangkan tindakan susulan dan merancang untuk membuat laporan polis untuk memberi penjelasan bagi pihaknya.

Artikel Sebelum

Artikel Berikut

Artikel Berkaitan

Klik

default image

Pelan Pembangunan KL... inilah harapan warga kota

INFRASTRUKTUR dan pengurusan bandar yang lebih baik merupakan perkara teratas dalam senarai Pelan Struktur Kuala Lumpur 2040 (PSKL) yang ingini penduduk Kuala Lumpur.

default image

WKB 2030 sasar taraf hidup lebih baik untuk rakyat di seluruh negara

WKB2030 adalah pelan 10 tahun yang diperkenalkan kerajaan dalam memastikan Malaysia terus berkembang dengan mampan.

default image

UMP terajui usaha perkasa TVET di negara ini

SELEPAS 17 tahun ditubuhkan, Universiti Malaysia Pahang (UMP) kini merupakan salah satu universiti utama di negara ini yang menawarkan Program Pendidikan Teknikal dan Latihan Vokasional (TVET) di peringkat tinggi.

default image

Perahu naga bakal 'membelah' Tasik Putrajaya, 90 pasukan korporat berentap rebut gelaran juara!

SEMUA peserta nampaknya tidak sabar untuk menyahut cabaran bagi merebut gelaran juara perlumbaan perahu naga di Tasik Putrajaya.

default image

Wawasan Kemakmuran Bersama 2030 sasar rapatkan jurang pendapatan rakyat... ini fakta penting yang anda perlu tahu

EKONOMI negara akan distruktur semula menerusi Wawasan Kemakmuran Bersama 2030 (WKB 2030).

Artikel Lain