Stephen Rahman Belajar Asal Usul Melalui Album Pertama - Hiburan | mStar

Stephen Rahman Belajar Asal Usul Melalui Album Pertama

KUALA LUMPUR: Pelakon dan penyanyi, Stephen Rahman Hughes mengakui dapat mengenali dan mempelajari mengenai asal usulnya sebagai seorang Melayu semasa proses rakaman album pertamanya.

Stephen berkata, penerbitan album yang dibuat sepenuhnya dalam bahasa Malaysia itu telah mengubah dirinya dan ingin mempelajari lebih lanjut mengenai sisi lain terutamanya dari segi bahasa.

"Walaupun sebelum ini saya tidak dibesarkan dan tidak mendapat pendedahan dalam budaya Melayu tetapi saya cukup bertuah dapat mempelajari sisi lain mengenai diri saya menerusi album ini.

"Budaya Melayu dan bahasanya cukup indah dan sejujurnya saya berbangga dengan darah Melayu yang mengalir dalam badan saya," ujarnya kepada mStar Online.

Stephen ditemui selepas majlis Pelancaran album pertamanya yang berjudul “Stephen Rahman Hughes” di sini pada Khamis.

Tambahnya, walaupun tidak mahir bertutur dalam bahasa Malaysia dia tidak mahu menjadikan itu sebagai satu alasan dalam menghalangnya untuk terus 'mencari' dirinya sebagai seorang Melayu.

"Saya masih dalam proses mempelajari dan memperbaiki kebolehan bahasa saya dan setiap kali berada di sini ia seperti menjadi mudah untuk saya.

"Dan saya sentiasa gembira dapat kembali ke Malaysia kerana saya tahu negara ini juga adalah sebahagian daripada saya," ujarnya.

Turut hadir pada majlis itu adalah mentornya, penerbit dan pelakon Datin Seri Tiara Jacquelina.

Dalam pada itu, Stephen memberitahu dia seronok semasa merakamkan album tersebut dan ia adalah pengalaman berharga buat dirinya kerana berjaya menghasilkan sebuah album berbahasa Melayu.

Dia berharap para peminatnya dapat menerima album sulungnya itu sebagai tanda terima kasih kerana sentiasa menyokongnya kerjayanya.

Katanya, walaupun agak sukar untuk menyebut perkataan bahasa Malaysia dengan betul namun berkat tunjuk ajar dari rakan-rakan dia berjaya melakukannya.

"Lagu-lagu yang saya terima sungguh indah melodi dan liriknya dan begitu menyentuh hati saya.

"Saya seronok ketika melalui proses rakaman ini walaupun mengalami masalah bahasa tetapi berkat kesungguhan dan bantuan dari orang sekeliling, saya berjaya melakukannya," ujarnya.

Tambahnya, dia tidak sabar untuk kembali ke negara ini pada April depan untuk mengadakan persembahan khas untuk para peminatnya di sini.

Sementara itu, Stephen memberitahu menerusi album terbitan Sony Music Malaysia itu, dia berpeluang bekerjasama dengan komposer seperti Azlan Abu Hassan, Audi Mok, Kevin Chin dan Andre Dinuth.

Album tersebut memuatkan lapan buah lagu baru berkonsepkan pop Melayu dengan suntikan pop rock, pop alternatif dan balada.

Ditanya mengenai pemilihan pop Melayu sebagai konsep album, Stephen berkata selain ia mesra pendengar genre itu membuatkan dia lebih dekat dengan peminat di Malaysia.

"Saya boleh merakamkan album jaz atau “broadway” tetapi ia tidak akan memikat pendengar kerana ia adalah sesuatu yang biasa dilakukan. Saya mahu album ini menjadi sesuatu yang dekat dengan peminat," ujarnya.

Bakal dipasarkan di Singapura dan Brunei, album tersebut turut memuatkan sebuah lagu menampilkan penyanyi bersuara lantang Jaclyn Victor menerusi lagu Hati Berbisik.

Antara lagu lain di dalam album tersebut adalah Sejuta Rasa, Di Ribaan Cinta, Bertemu Di Syurga, Bawalah Aku, Cinta Masih Ada, Expresi dan Ku Lepas itu telah pun berada di pasaran sejak 16 Disember tahun lalu.

Artikel Sebelum

Artikel Berikut

Artikel Berkaitan

Klik

default image

WKB 2030: Gandingan kerajaan-swasta penting untuk manfaat rakyat

SEKTOR swasta perlu berganding bahu dengan kerajaan sebagai fasilitator untuk memperbaiki ketidakseimbangan pendapatan di negara ini.

default image

Tingkatkan kemahiran, produktiviti untuk lonjakkan status ekonomi Harimau Asia

DALAM usaha untuk melonjakkan status sebagai ekonomi Harimau Asia, Malaysia berusaha untuk mengukuhkan ekonomi dan status fiskal menjelang 2021.

default image

Jom kongsi idea! Penduduk bandar diajak beri maklum balas draf Pelan Pembangunan KL

TRAJEKTORI perumahan dan komersial Kuala Lumpur diberikan perhatian dengan mendraf Pelan Pembangunan Kuala Lumpur 2040 (PPKL 2040).

default image

WKB 2030: Ke arah masa depan rakyat dan negara yang lebih cerah

WAWASAN ini menjamin kemakmuran dan kekayaan akan dinikmati bersama tanpa mengabaikan tanggungjawab membela masyarakat bandar dan desa yang berpendapatan rendah serta miskin.

default image

Air Selangor kini pemegang lesen tunggal perkhidmatan bekalan air… pengguna bakal terima bil baharu!

MENDAPATKAN bekalan air bersih yang berterusan sudah menjadi satu kemestian dalam kehidupan masyarakat hari ini.

Artikel Lain