Warga Sepanyol Suspek Kes Bunuh Rakan Senegara Di Thailand - Dunia | mStar

Warga Sepanyol Suspek Kes Bunuh Rakan Senegara Di Thailand

Polis Thai menunjukkan gambar suspek yang dipercayai terlibat dalam kes pembunuhan David Bernat.

BANGKOK: Polis Thailand mengenal pasti seorang warga Sepanyol sebagai dalang dan suspek utama kes bunuh rakan senegaranya, dengan beberapa anggota badan mangsa dijumpai terapung di Sungai Chao Phraya pada Rabu lepas.

Pada sidang media di sini, Jumaat, polis mengedarkan gambar suspek itu, yang dipercayai memainkan peranan utama dalam pembunuhan David Bernat, 40, yang bertugas sebagai penasihat sebuah syarikat asing.

Kes itu mendapat liputan meluas media kerana mangsa dibunuh dengan kejam.

"Susupek dipercayai masih berada di Thailand dan kami cuba mengesannya. Sesiapa yang terserempak dengan suspek diminta menghubungi polis," penasihat kanan Polis Thailand, Jen (Polis) Panya Mamen dipetik sebagai berkata oleh media tempatan pada sidang media itu.

Menurut polis suspek berusia 37 tahun itu disyaki sama ada menjadi dalang dalam komplot untuk menculik, memeras dan membunuh Bernat atau hanya sebagai pembunuh.

Pada 20 Januari lepas, Bernat dilaporkan hilang dari pangsapurinya di Khlong Toei di sini.

Pada Rabu, para pekerja menjumpai beberapa anggota badan manusia terapung di Sungai Chao Phraya yang kemudian disahkan milik mangsa.

Menurut media tempatan, Bernat sering mengunjungi Thailand.

Beliau tiba di ibu negara Thailand itu pada 19 Januari lepas dari Iran. - BERNAMA

bunuh , warga Sepanyol

Artikel Sebelum

Roket Buatan Sendiri Jatuh Di Ruang Tamu

Artikel Berikut

Klik

default image

TVET ada potensi besar untuk kerjaya masa depan, ini lepasan SPM perlu tahu untuk jadi graduan ‘terhangat di pasaran’

HEBAT calon-calon SPM tahun 2019 apabila pencapaian mereka lebih baik berbanding tahun sebelumnya.

default image

Covid-19: Seminar Dr Azizan diteruskan secara online, tapi auranya ‘fuhhh’ macam buat dalam dewan besar - “Kami tak nak tangguh kejayaan anda”

PENULARAN wabak Covid-19 semakin meruncing berikutan peningkatan mendadak jumlah kes jangkitan virus itu di Malaysia.

Artikel Lain