Tembak! Tembak! Tembak! & Tembak!

Diterbitkan: Selasa, 30 Julai 2013 12:00 AM

(Ubah saiz teks)

DUDUK menyaksikan laporan Buletin Utama TV3 pada jam 8 malam Isnin, 29 Julai sangat menganggu perasaaan dan jiwa.

Berita yang disiarkan silih berganti dengan kes pembunuhan dan tembakan. Buat seketika terasa seakan-akan kita sedang bermastautin dalam sebuah negara yang kacau bilau dengan jenayah tembak dan bunuh.

Ini sangatlah menakutkan dan membimbangkan lebih-lebih lagi untuk kita semua rakyat kebanyakkan.

Kita berada di atas jalan raya boleh dikatakan saban hari. Dan setiap kali kita berhenti di persimpangan lampu isyarat kita tidak tahu malah resah sama ada motosikal yang tiba-tiba berhenti di sebelah kereta kita itu adalah penjenayah atau siapa.

Begitu juga kalau kita singgah makan di restoran. Kita juga khuatir sama ada penjenayah akan menyerang restoran itu atau tidak.

Ini semua jarang-jarang kedengaran suatu ketika dahulu tetapi sekarang, menembak mangsa di perhentian lampu isyarat atau restoran telah menjadi fenomena harian.

Setiap hari ada sahaja orang yang mati kena tembak di persimpangan lampu isyarat dan restoran. Kadang-kadang dalam sehari ada sehingga tiga kes mati kena tembak di persimpangan lampu isyarat atau di pekarangan restoran.

Kita semua berada di dalam tekanan apatah lagi pihak polis ekoran kejadian ini semua. Kesemua kejadian tembakan ini memberi indikasi yang senjata api kini bukan lagi menjadi hak eksklusif pihak berkuasa seperti polis tetapi juga para penjenayah dan pembunuh upahan.

Sejak kes timbalan ketua pengarah kastam mati ditembak (juga di persimpangan lampu isyarat) 26 April lalu, tidak ada seorang pun lagi pembunuh upahan ini yang berjaya ditahan polis.

Ini kerana jenayah seperti ini sukar dikesan dan dijejaki kerana mereka tembak dan lari dengan memakai topi keledar penutup muka sepenuhnya. Motosikal yang mereka naiki juga menggunakan nombor pendaftaran palsu.

Ia adalah satu modus operandi yang mudah dan berkesan. Hanya memerlukan keberanian dan jiwa yang nekad untuk bertindak.

Memandangkan kerja membunuh cara ini adalah suatu tindakan yang mudah maka ia menjadi satu trend di kalangan penjenayah dan pembunuh upahan. Ini menjadikan kita semua pengguna jalan raya sentiasa berada di dalam kebimbangan dan ketakutan.

Kita tidak tahu siapakah musuh di dalam selimut yang mungkin akan bertindak ke atas kita mengguna pakai cara mudah ini untuk membalas dendam.

Kita juga bimbang mungkin kita akan menjadi mangsa pembunuhan rambang kerana berada di tempat dan masa yang salah.

Ramai yang menuding jari ke arah pemansuhan Akta Darurat, Akta Kediaman Terhad, Ordinan Darurat dan sebahagian daripada Akta Keselamatan Dalam Negeri dan lain-lain akta yang berkaitan dengannya yang sekaligus menyaksikan bagaimana para tahanan tanpa bicara yang ditahan di bawah akta-akta ini semua dibebaskan tanpa syarat sebagai punca bermaharajalelanya kejadian tembak dan bunuh ini.

Bagaimanapun ramai juga khususnya para pejuang hak asasi kemanusiaan yang tidak setuju dan menyalahkan kelemahan pihak polis sebagai punca.

Maka itu, timbul satu pertanyaan, apakah langkah perlu dan segera yang harus diambil untuk mengekang gejala ini daripada terus menjadi satu ancaman kepada rakyat dan juga negara.

Berikut adalah beberapa cadangan yang boleh difikirkan bersama;

> Pasukan petugas khas yang dibentuk oleh pihak berkuasa untuk menangani isu ini perlu mencari punca bagaimanakah senjata api begitu mudah diperolehi oleh para penjenayah pada masa ini dan cuba membentuk satu tindakan operasi untuk mencari dan menjejaki puncanya sehingga ke akar umbi.

> Tidak syak lagi pintu masuk negara di sempadan adalah laluan utama penyeludupan senjata api dan langkah-langkah segera dan serius harus diambil untuk memperketatkan kawalan dan satu mekanisma harus dibentuk untuk membanteras aktiviti penyeludupan senjata ke negara kita.

> Satu referandum mungkin diperlukan untuk mengutip dan mengambil pandangan keseluruhan rakyat Malaysia apakah Akta Darurat perlu dikembalikan demi menjamin dan menjaga keselamatan majoriti warganegara.

> Keanggotaan pasukan polis mungkin perlu diperkukuhkan.

> Unit risikan pasukan polis perlu dipertingkatkan dan

> Kongsi gelap dan jenayah terancang perlu diberi perhatian khusus oleh pasukan polis, diburu dan dijejaki sehingga tertumpas kesemuanya.

Dalam dunia di mana jumlah manusia menjadi semakin ramai dan bertambah, indeks jenayah juga akan turut naik secara semulajadi dan natural. Tetapi jika ia tidak diimbangi dengan kekuatan pasukan keselamatan maka yang akan bermaharajalela nanti ialah para mafia dan penjenayah, gangster dan kongsi gelap.

Yang akan sengsara dan hidup di dalam ketakutan ialah rakyat jelata seperti kita semua.

iklan

Video

Khamis, 19 Oktober 2017 1:00 PM

Lebih Baik Jual Album Sendiri - Firman

Khamis, 19 Oktober 2017 9:00 AM

Tudiaaa... Fesyen Mengancam Selebriti ASK2017

Khamis, 19 Oktober 2017 8:30 AM

Keringat Wanita Waja

Rabu, 18 Oktober 2017 10:52 AM

"Saya Bukan Ustaz" - Opick

Selasa, 17 Oktober 2017 3:37 PM

Siapa Haida Hafiz?

Selasa, 17 Oktober 2017 2:49 PM

Video Majlis Resepsi 'Tycoon' Air Asia Tular

Selasa, 17 Oktober 2017 2:24 PM

Sabar Kakak, Benda Boleh Bincang...

Selasa, 17 Oktober 2017 9:00 AM

Ferhad Nak Berdangdut!

Kolumnis

iklan

Iklan