Hikmah tak jadi pengacara 'Nona', Uyaina juarai Puteri Muslimah Asia 2018 - Berita Hiburan | mStar

Hikmah tak jadi pengacara 'Nona', Uyaina juarai Puteri Muslimah Asia 2018

Diterbitkan: Rabu, 9 Mei 2018 6:00 AM

Uyaina tidak menyangka dia dapat menewaskan peserta dari beberapa buah negara. Foto Instagram: @indosiar.

(Ubah saiz teks)

PENGACARA Wanita Hari Ini (WHI), Uyaina Arshad menganggap kekecewaan tidak dapat mengacara program Nona pada tahun ini diubati dengan kemenangannya sebagai Puteri Muslimah Asia 2018.

Uyaina atau nama sebenarnya Naseha Uyaina Arshad, 25, berkata dia tidak menjangka akan menjadi juara pertandingan yang telah berlangsung di Jakarta, Indonesia pada Isnin.

"Nona merupakan program pertama dan saya mengendali program itu selama dua tahun. Apabila diberitahu saya tidak lagi mengacara program itu, mestilah rasa sedih.

"Tapi alhamdulillah, kesedihan itu sebenarnya ada hikmah. Saya dapat mencuba nasib dalam pertandingan Puteri Muslimah Asia yang buat pertama kalinya diadakan di Jakarta, Indonesia.

Uyaina mengharumkan nama Malaysia.

"Tapi sejujurnya, saya memang tidak sangka akan dapat menjadi juara Puteri Muslimah Asia 2018 ," kata Uyaina kepada mStar Online.

Kemenangan itu melayakkan Uyaina membawa pulang wang tunai berjumlah RM30,000, tiara dan trofi.

Bekas juara Nona Manis 2015 itu menewaskan dua lagi calon iaitu Hanifah Razan, pemenang tempat kedua dari Indonesia dan Avida Lale (Turki) yang memenangi tempat ketiga.

Turut diumumkan, Anugerah Puteri Muslimah Persahabatan Asia 2018 yang dimenangi Mala Daud dari Brunei, Puteri Muslimah Berbakat Asia 2018 (Beyza Demir - Turki) dan Puteri Muslimah Favorit Asia 2018 (Avida Lale - Turki).

Barisan pemenang Puteri Muslimah Asia 2018.

Pertandingan Puteri Muslimah Asia 2018 yang julung kali dianjurkan stesen TV Indosiar itu menghimpunkan 18 peserta dari enam negara iaitu Malaysia, Indonesia, Singapura, Brunei Darussalam, Turki dan Timor Leste.

Dalam pada itu, Uyaina memberitahu dia sanggup berulang alik dari Malaysia ke Indonesia jika mendapat tawaran dari negara tersebut.

"Pihak penganjur ada beritahu yang mungkin saya akan dapat tawaran di sana. Tapi tak nak letak harapan tinggi.

"Namun, kalau diberi peluang saya sanggup ulang alik Malaysia ke Indonesia. Pertandingan itu membuat ruang dan peluang untuk saya tembus pasaran di sana.

"Insya-Allah saya akan lakukan yang terbaik dan tidak akan sia-siakan peluang yang ada," ujarnya.

   

iklan

Kolumnis

iklan

Iklan