Maal Hijrah Disambut dengan Drama 'Nasuha' dan 'Hati Yang Mengerti'

Diterbitkan: Ahad, 20 November 2011 12:00 AM

(Ubah saiz teks)

Puteri Najwa dan Shajiri dalam Nasuha
Puteri Najwa dan Shajiri dalam Nasuha

PETALING JAYA: Bersempena dengan sambutan Maal Hijrah pada 27 November ini, TV2 akan menayangkan dua drama bertajuk Nasuha pada 25 November 2011, pukul 1.30 petang diikuti keesokkan harinya, Hati Yang Mengerti pada 26 November 2011, pukul 10.00 pagi.

Lakonan penuh penghayatan Sabrie Fadhil, Roslan Salleh, Putri Najwa, Shajiry dan Aleza Shahdan dalam Nasuha berkisarkan tentang kehidupan Riduan yang telah lama bersara daripada menjadi Inspektor Polis.

Riduan mengenang kembali ketika dirinya masih bertugas dan dipertanggungjawabkan untuk memberkas perogol bersiri, namun usahanya tidak berjaya.

Setelah 10 tahun, isterinya meninggal dunia, dia tinggal bersama dua orang anaknya.

Riduan mempelajari ilmu agama di Madrasah dan berjumpa dengan lelaki warak dikenali sebagai Ustaz Nasuha. Pertemuan dengan Nasuha dengan Riduan menimbulkan pelbagai persoalan kepada Nasuha yang seperti kedua-dua mereka mempunyai kaitan.

Diikuti pula dengan drama Hati Yang Mengerti, lakonan berkesan Azri Iskandar, M.Rajoli, Kuza, Mustaffa Kamal, Sofia Arshad, Fadilah Mansor dan Mohammad Suffian tentang kisah pemuda jalanan bernama Kamal yang melakukan pelbagai jenayah bagi meneruskan kelangsungan hidup di kota.

Kini menginjak usia 30 tahun, dia masih meneruskan jenayah seperti memeras ugut, membunuh, memukul dan sebagainya. Kamal amat licik sehingga gagal dijejaki pihak berkuasa. Malah dia cukup dikenali di kalangan samseng tempatan.

Jiwanya yang keras itu langsung tidak mengenal erti belas ihsan kerana baginya paling penting dia menerima bayaran yang lumayan.

Satu hari Kamal telah diupah oleh Murad, seorang tokoh perniagaan terkenal yang berniat jahat mahu membunuh isterinya sendiri, Ain, kerana mahu membolot harta milik isterinya itu. Tugas itu mudah diterima oleh Kamal kerana Murad menjanjikan tawaran yang lumayan sekiranya dia mampu membunuh Ain.

Malang tidak berbau apabila dalam perjalanan untuk membunuh Ain, dia terlibat dalam kemalangan jalan raya di sebuah kampung. Dia kemudiannya diselamatkan oleh Yusuf sekeluarga termasuklah dua anaknya, Lia dan Ali. Mereka melayan Kamal dengan baik sekali dan cuba membimbing Kamal menjadi seoang penganut Islam yang sebenar. Ketika itu mula terbit keinsafan di hati Kamal.

Setelah sembuh dia menemui Ain dan berterus-terang tentang hasrat Murad yang mengupah Kamal mahu membunuhnya. Ain tidak terkejut sebaliknya dia bersyukur kerana Allah membuka pintu Kamal bertaubat.

iklan

Video

Khamis, 23 November 2017 7:36 PM

Alahai KTM! Bila Isu Tren Tergelincir Nak Selesai?

Khamis, 23 November 2017 4:00 PM

Tatang Bagai Puteri, Tapi Ini Jadinya - Harris Baba

Khamis, 23 November 2017 3:45 PM

Tak Perlu 'FB Live' Anak Berjaya UPSR - Prof Muhaya

Khamis, 23 November 2017 2:32 PM

Bayar 'Ciput', Lepak Sampai Puas

Khamis, 23 November 2017 9:00 AM

Lagu Tak Layak, Ayda Jebat Sekadar Nak Tahu Punca

Rabu, 22 November 2017 7:00 PM

"Saya Sedih, Kecewa Dengan Nabil" - Chef Wan

Selasa, 21 November 2017 5:42 PM

Apa Terjadi Dengan Wartawan mStar?

Selasa, 21 November 2017 2:13 PM

Selepas Setahun Amira Othman 'Tidur'

Selasa, 21 November 2017 9:00 AM

Kenali Siapa Penyanyi Lagu 'Bismillah'

Kolumnis

iklan

Iklan