Arja Lee & Periuk Pusaka Nenek

Diterbitkan: Isnin, 14 November 2011 12:00 AM

(Ubah saiz teks)

AKTOR berpotensi Arja Lee (gambar) atau nama sebenarnya Azharudin Ramli, 28, mungkin masih belum cukup dikenali secara umum.

Namun, keberaniannya berbogel dalam menjayakan watak transeksual bernama Ruby dalam filem kontroversi ...Dalam Botol (2011) banyak membantu dalam melonjakkan populariti aktor ini.

Dalam pertemuan OopStarz! bersama pelakon yang menuntut dalam semester akhir Ijazah Sarjana Muda, Lakonan dan Pengarahan Teater di Universiti Sains Malaysia (USM) ini baru-baru ini, Arja sempat berkongsi 10 barangan peribadi yang cukup bermakna dalam hidupnya.

Pada sekilas pandang, barang-barang miliknya yang dipaparkan dalam ruangan Zoom minggu ini kelihatan pelik dan aneh tetapi menurut Arja, setiap satunya mempunyai kisah tersendiri yang akan terus abadi dalam memori jejaka dari Pulau Pinang ini.

Antara yang menarik perhatian tentulah periuk, kole, senduk, angklung dan beg ‘jodoh’. Mari kita Zoom apa cerita di sebalik setiap barang tersebut.

Periuk

Periuk ini mempunyai nilai estetika kerana ia adalah barang pusaka yang diwariskan oleh Allahyarham neneknya kepada dua generasi. Ia masih berada dalam keadaan yang baik dan kekal digunakan sehingga kini. Periuk pusaka ini akan mengimbau kenangan Arja di zaman kanak-kanaknya ketika pertama kali menyertai aktitiviti perkhemahan Pengakap. Dalam perkhemahan itu, Arja menggunakan periuk ini untuk merebus kentang dan memasak makanan.

Kole

Kole ini juga tidak kurang hebat kisahnya. Pada waktu kanak-kanak dulu ibunya pernah membaling kole tersebut ke arahnya gara-gara kenakalannya yang menumpahkan sekawah minyak yang hendak digunakan untuk memasak makanan Hari Raya. Kole itu juga masih digunakan oleh bapanya sebagai bekas air jampian apabila menjalankan rawatan cara tradisional kepada para pesakit. Menariknya, ia sudah berusia 30 tahun dan lebih tua daripada usia Arja sendiri.

Kasut

Kasut jenis sneakers jenama Pallas ini mempunyai nilai sentimental buat Arja. Apa tidaknya, ia adalah kasut pertama yang dibeli dengan hasil pendapatan sendiri ketika mula-mula bekerja selepas tamat persekolahan. Imbas Arja, ia dibeli dengan harga RM19.90 di pusat beli-belah Sungei Wang Plaza, Kuala Lumpur daripada wang gaji pertamanya.

Angklung

Angklung ini bukan instrumen kegemaran Arja kerana dia mengakui tidak pandai bermain alat muzik itu. Namun, ada cerita menarik yang membuatkan Arja sangat sayang pada angklung ini. Menurut Arja, ia adalah hadiah yang dimenanginya ketika menyertai sebuah pertandingan nyanyian pada usia enam tahun di Tadika Kemas Kg. Baru, Kuala Lumpur.

Senduk

Senduk ini bukan saja digunakan untuk menggaul masakan tetapi turut menyimpan sejarah duka dalam hidup Arja. Kongsinya, senduk ini sentiasa mengingatkan dia pada malam perceraian orang tuanya. Memandangkan dia masih kecil ketika kejadian itu berlaku, Arja diletakkan di bawah jagaan ibunya. Namun, pada satu hari rumah yang mereka diami telah hangus terbakar dan secara kebetulan senduk ini adalah antara beberapa barangan yang sempat dibawa keluar daripada rumah itu.

Rantai

Seperti kebanyakan remaja lain, Arja juga pernah melalui zaman cinta monyet ketika di bangku sekolah dulu. Ketika berkawan dengan seorang gadis berbangsa Cina yang bernama Catherine, gadis itu pernah menghadiahkan Arja dengan seutas rantai. Walaupun kenangan itu sudah 11 tahun berlalu dan mereka sudah terputus hubungan, hadiah tersebut masih kekal dalam simpanan Arja.

Cincin

Arja mengakui dia tidak gemar mengumpul aksesori badan, tidak kiralah rantai atau gelang seperti segelintir anak muda. Kalau pun ada beberapa jenis yang dibelinya, habis semuanya hilang atau diberikan kepada teman-teman rapat. Namun, aksesori cincin yang dibeli di Pasar Seni, Kuala Lumpur pada tahun 2000 ini masih disimpan dan paling disayanginya. Sejujurnya, Arja sendiri pun tidak pasti mengapa cincin itu begitu disayanginya.

Rantai kunci

Rantai kunci ini bukan saja bernilai kerana terukir namanya tetapi lebih menyentuh perasaan lagi apabila ada cerita sedih di sebalik barang ini. Luah Arja, rantai kunci ini dibuat sendiri oleh seorang pesakit spastik yang pernah mengikuti kursus seni persembahan di Pulau Pinang pada satu masa dulu. Ketika itu, Arja dipanggil untuk berkongsi pengalamannya tentang dunia seni persembahan kepada sekumpulan pesakit spastik di sana. Malangnya, lelaki itu telah meninggal dunia dan hadiah ini terus kekal menjadi kenangan manis buat Arja.

Jam tangan

Jam tangan ini baru saja dibeli oleh Arja di Jakarta, Indonesia pada bulan lalu ketika dia dan produksi filem ... Dalam Botol berkunjung ke sana untuk menyertai Festival Filem Q. Ceritanya, dia telah tertinggal jam tangannya di tandas Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur (KLIA) sebelum berangkat ke Jakarta. Jadi, apabila tiba di sana, aktor itu terpaksa membeli seutas jam tangan baru di sebuah pasar raya dengan harga 100 ribu Rupiah.

Beg ‘jodoh’

Beg yang dianyam ini mempunyai cerita yang sangat bermakna. Ia diberikan oleh keluarga angkatnya di Sarawak pada 1996 ketika Arja masih di bangku sekolah lagi. Beg tersebut adalah simbolik kepada hasrat keluarga angkatnya itu yang mahu menjodohkan dia dengan anak perempuan mereka. Ia sebagai tanda mengikat janji. Namun, impian itu tidak terlaksana kerana Arja dan gadis tersebut kini sudah mempunyai pilihan hati masing-masing.

Foto NORAFIFI EHSAN

* Artikel ini dipetik daripada akhbar Mingguan mStar yang diterbitkan bersama Sunday Star sekitar Lembah Klang.

iklan

Video

Khamis, 21 September 2017 2:00 PM

Monoloque Tak Habis-Habis Nak Sindir Orang!

Khamis, 21 September 2017 9:00 AM

Popular? Tolak Tepilah! - Bob (AF2)

Rabu, 20 September 2017 4:00 PM

Irfan Haris Nafi Tumpang Populariti Kakak

Selasa, 19 September 2017 2:00 PM

Keluh-Kesah Jalil Hamid

Selasa, 19 September 2017 9:00 AM

Kau Buat #OOTD Pun Riaklah! - Wak Doyok

Isnin, 18 September 2017 2:30 PM

Belum Masa Gantung Skrip – Naim Daniel

Jumaat, 15 September 2017 2:00 PM

Cassidy Malu Cakap Melayu?

Kolumnis

iklan

Iklan