Lara Hati Putri Mardiana Rindukan Anak

Diterbitkan: Isnin, 29 November 2010 12:00 AM

(Ubah saiz teks)

Nina merindui anak-anaknya setelah dua tahun berpisah dengan bekas suami. - Foto oleh RAYMOND OOI
Nina merindui anak-anaknya setelah dua tahun berpisah dengan bekas suami. - Foto oleh RAYMOND OOI

TIDAK pernah terlintas di benak fikirannya untuk menagih simpati atas kekosongan yang menghuni hati apabila berjauhan dengan anak-anak sendiri.

Jauh sekali untuk pelakon bernama Putri Mardiana ini cuba meraih publisiti murahan menerusi kesedihan yang dicanangkan.

Namun, itulah kepahitan yang harus ditelan oleh wanita yang mesra disapa Nina ini tatkala berbicara tentang anak.

Kini selepas hampir dua tahun berpisah dengan bekas suami, Shahnaz Norwawi, naluri keibuannya tidak mampu menangkis kerinduan yang bersarang terhadap Alia Wirdani, 7, Amir Firman, 5 dan Airell Zuhair, 4, yang dijaga oleh bekas mertuanya di Bentong, Pahang.

“Memang bunyinya klise. Malah, sudah berkali-kali isu ini diluahkan tetapi perasaan rindu terhadap anak-anak saya tidak pernah pudar walau sesaat pun.

“Bayangkan betapa luluhnya hati setiap kali selepas berjumpa dengan mereka. Sebaknya saya apabila terpaksa menghantar mereka pulang ke Pahang dan berpisah dengan mereka semula. Setiap kali itu juga saya pasti menangis.

“Saya tidak salahkan mana-mana pihak kerana saya bencikan perbalahan. Saya mahu hubungan dengan bekas suami dan mertua terjalin dengan baik demi anak-anak. Cukuplah, jika saya tahu kebajikan anak-anak terbela sekalipun mereka berjauhan dengan saya,” katanya.

Melanjutkan perbualan, Nina mengharapkan agar kes perbicaraan terhadap hak penjagaan anak yang bakal bersidang sedikit masa lagi menyinarkan sedikit harapan buatnya kelak.

Hingga detik itu, mahu tidak mahu pelakon berdarah kerabat diraja Kelantan ini harus cekalkan semangat dan bekerja-keras demi mengukuhkan kewangannya yang selama ini menjadi faktor pemisah dengan anak-anaknya.

“Ketika berpisah dengan bekas suami kira-kira dua tahun lalu, kedudukan kewangan saya masih tidak kukuh kerana baru hendak bermula dalam bidang lakonan. Justeru, anak-anak terpaksa diserahkan di bawah jagaan keluarga mertua.

“Walaupun naluri saya meronta-ronta mahu menjaga anak sendiri biar susah atau senang sekalipun tetapi saya harus realistik dan tidak boleh mementingkan diri sendiri.

“Kesejahteraan anak-anak adalah keutamaan saya. Mahu tidak mahu saya akur dengan keputusan yang dibuat ketika itu. Cuma saya berharap apabila perbicaraan hak penjagaan anak berlangsung nanti, ada sinar harapan untuk saya,” luahnya sayu.

Kekosongan hati kembali terisi

Bagai pengubat lara hatinya terhadap anak-anaknya yang jauh di mata, kekosongan jiwa Nina kembali terisi sejak bertemu semula dengan teman lama yang sudah 10 tahun terpisah.

Sudah suratan, pertemuannya dengan bekas teman kuliah Mohd Hasnul Amril (Anol) secara tidak sengaja di sebuah restoran kira-kira enam bulan yang lalu memutikkan bibit-bibit cinta buat janda jelita ini.

“Saya betul-betul tidak sangka, pertemuan saya dengan Anol selepas 10 tahun berpisah membawa makna baru dalam hidup.

“Sebelum ini, kami pernah berkawan ketika menuntut di Malaysian Institute of Art. Namun, hubungan kami hanya sebagai kawan saja ketika itu. Apabila saya meninggalkan kampus kerana masalah keluarga, kami terus terpisah dan membawa haluan masing-masing.

“Mungkin sudah suratan, kami bertemu kembali pada Jun lalu dan keikhlasannya menerima saya seadanya membuatkan saya selesa menerimanya,” katanya.

Jelasnya, cinta yang baru bersemi sejak enam bulan lalu itu bukan saja membahagiakannya, malah turut mendapat restu daripada anak-anak dan keluarga.

“Mungkin kerana keikhlasan kami berkawan, baik keluarga saya mahupun keluarganya merestui hubungan kami. Malah, apabila Anol bertemu dengan anak-anak saya, mereka tidak kekok untuk menyapa Anol dengan panggilan daddy.

“Melihatkan kemesraan itu, saya percaya anak-anak saya senang untuk menerima kehadiran Anol dalam hidup saya dan mereka,” katanya dalam nada ceria.

Akui bekas pramugari ini, hatinya tertawan dengan jejaka berusia 29 tahun itu kerana keikhlasan dan kematangannya mencurahkan kasih sayang.

“Saya seorang yang manja, suka dibelai dan diberikan perhatian. Ketika arwah ayah masih ada, saya terlalu rapat dan manja dengannya.

“Apabila berkahwin, saya dapat bermanja dengan bekas suami pula tapi selepas bercerai saya akui kesunyian dan hilang tempat bermanja.

“Sejak mengenali Anol, keadaan mula berubah. Saya lihat dia cukup ikhlas mencurahkan kasih sayangnya. Pendek kata, saya bahagia dan gembira di sampingnya,” katanya.

Diusik pula mengenai perancangan untuk mengakhiri status janda yang digalas itu, Nina tidak menolak kemungkinan untuk berumahtangga semula.

Walaupun pernah kecundang dalam perkahwinan yang lalu, anak ketiga daripada empat beradik ini sama sekali tidak gusar untuk bergelar isteri buat kali kedua.

“Saya tidak bimbang atau ragu-ragu untuk berkahwin semula seandainya jodoh saya tertulis bersama Anol. Namun, buat masa ini belum ada perbincangan yang serius ke arah itu.

“Biarlah saya kukuhkan kerjaya dulu kerana terlalu banyak perkara yang ingin dicapai dan begitu juga dengan Anol yang ingin memantapkan lagi perniagaannya.

“Berdasarkan cerita dan pengalaman orang yang pernah gagal dalam perkahwinan pertama, kebiasaannya perkahwinan kali kedua mereka akan berkekalan. Saya harapkan perkara yang sama andai ada jodoh dengan Anol,” katanya.

Menyelak jurnal seninya pula, aktres yang membina nama menerusi filem Santau (2009) ini mengakui jadual hariannya terus dihujani pelbagai tawaran lakonan.

Selain kemunculan dalam filem terbaru iaitu Ngangkung yang kini ditayangkan di pawagam, Nina bakal melabuhkan tirai 2010 menerusi filem seram arahan Ahmad Idham iaitu Damping Malam yang menjengah pawagam pada 30 Disember depan.

Terbaru, Nina kini sibuk di lokasi penggambaran drama bersiri 13 episod Klik arahan Hashim Rejab untuk siaran Astro Ceria (Saluran 611). Selain itu, wajahnya kini boleh ditonton di TV9 menerusi drama Takut Bini Sayang Suami.

Solekan AJAM (012-9164645)

iklan

Kolumnis

iklan

Iklan