Akhirnya Syafinaz Terbit Album

Diterbitkan: Ahad, 27 Jun 2010 12:00 AM

(Ubah saiz teks)

BERITA gembira untuk peminat Syafinaz Selamat (gambar). Akhirnya penyanyi yang terkenal dengan suara soprano itu bakal mengeluarkan albumnya yang keempat pada penghujung tahun ini selepas tertangguh sekian lama.

Album terakhir Syafinaz berjudul Syyh dikeluarkan pada 2002. Lain-lain albumnya termasuk Syafinaz (1989) dan Ingin Bersamamu (1999).

"Saya dah mula mengusahakannya kembali pada tahun lalu, tetapi ia tertangguh lagi kerana saya terlibat dengan koir kebangsaan. Insya-Allah, ia dapat dikeluarkan pada hujung tahun ini.

"Peminat dah tertanya-tanya. Saya akui komitmen untuk orang lain terlalu banyak," katanya.

Selain menjadi pensyarah di Universiti Teknologi Mara (UiTM) dan Akademi Seni dan Warisan Kebangsaan (Aswara), Syafinaz terlibat dalam projek Pertama Seni dan konsert Festival KL.

Juri dalam pelbagai program realiti antaranya, One In A Million itu juga terlibat dalam persembahan korporat.

Menurut Syafinaz, album terbarunya memuatkan lagu Melayu, Jerman, Itali, Perancis dan Inggeris yang bergenre pop klasikal.

"Muzik saya adalah pop tetapi nyanyian saya adalah klasikal. Ia adalah satu album yang tak ada bandingnya, sesuai untuk semua orang.

"Saya ingin membuktikan muzik itu tidak ada sempadan. Saya ingin mengikis persepsi pihak tertentu bahawa ini adalah muzik orang bandar dan itu

adalah muzik orang kampung. Ia tidak sepatutnya berlaku sedemikian. Muzik sepatutnya terbuka kepada semua," ujarnya.

Mengimbau kembali pembikinan album itu, Syafinaz berkata, produser tidak memahami kehendaknya kerana album berbentuk pop klasikal tidak pernah dibuat sebelum ini.

Jelasnya, produser hanya memahami kehendaknya selepas Aubrey Suwito menghasilkan sebuah lagu untuknya.

"Baru saya boleh bawa kepada produser dan beritahu inilah jenis muzik yang saya nak. Di samping itu, saya menghadapi kekangan masa dan kekangan wang ringgit," ujarnya.

Tambahnya, album itu akan melibatkan komposer Hafiz Askia, pemain violin, Dennis Law serta pemuzik Raja Shah.

iklan

Kolumnis

iklan

Iklan