Antara Kritikan Pedas Adlin Dengan Kritikan Selamat Aznil

Diterbitkan: Isnin, 19 April 2010 12:00 AM

(Ubah saiz teks)

Ramai penonton mendakwa persembahan peserta-peserta AF8 hambar dan kurang berstamina.
Ramai penonton mendakwa persembahan peserta-peserta AF8 hambar dan kurang berstamina.

SEHINGGA minggu kelima Konsert Akademi Fantasia (AF) musim kelapan ini, setiap peserta kurang menunjukkan aura persembahan yang betul-betul mengagumkan penonton.

Kebanyakannya yang masih kekal dilihat kurang berstamina dan lambat ‘panas’. Hanya Adira yang benar-benar meyakinkan penonton dan layak berada di tempat pertama setiap minggu.

Malah tidak kurang juga mencongak peserta berusia 19 tahun dari Ranau, Sabah itu akan bergelar juara pada musim kali ini.

Lebih mengejutkan, terdapat komen-komen daripada penonton yang meluahkan rasa tidak puas hati mereka terhadap prestasi para peserta AF8 yang kian merosot.

Pemilihan lagu dirasakan serba tidak kena dengan suara setiap peserta. Tambahan pula, mereka seolah-olah lebih ‘dimanjakan’ dengan drama-drama ketika berada dalam akademi.

Begitu juga dengan tugas Norman Abdul Halim selaku pengetua yang kurang tegas dan terlalu baik terhadap setiap peserta.

Walaupun antara peserta sentiasa berulang kali diingatkan tentang tagline ‘Tiada alasan buktikan kehebatan’, ‘drama cinta’ melibatkan beberapa pasangan peserta membuatkan mereka seolah-olah hilang fokus.

Mereka juga seperti lupa bahawa tanggungjawab masing-masing dalam AF8 adalah menggilap bakat dalam bidang seni suara dan persembahan.

Apabila di akademi lagi mereka sudah disogok dengan perkara yang tidak penting seperti itu, lantas apa yang mampu ditonjolkan di akhir pembelajaran setiap minggu?

Jadi tidak mustahil pengkritik tetap AF8, Adlin Aman Ramli boleh melontarkan kritikan ‘pedas’ berbanding seorang lagi pengritik tetap, Aznil Hj Nawawi yang lebih memberikan kritikan bersifat ‘selamat’.

Mengikut pemahaman penulis, Adlin sememangnya terkenal sebagai pengkritik yang bersuara lantang dan bebas memberikan kritikannya mengikut apa yang dihidangkan dalam AF8. Jika teruk persembahan yang diberikan oleh para peserta, maka teruklah komennya.

Sebaliknya, Aznil lebih banyak memberikan pujian kepada peserta dan sentiasa ‘murah’ untuk memberikan lampu hijau sebagai tanda menyukai sesuatu persembahan itu.

Jika dilihat secara telus, setiap pengkritik seharusnya mengkaji dengan teliti tentang keseluruhan persembahan peserta yang dirasakan betul-betul memberikan yang terbaik atau tidak. Sepatutnya, persembahan yang sekadar ‘melepaskan batuk di tangga’ tidak perlulah diberikan pujian yang melambung.

Penonton juga harus pandai menilai peserta yang benar-benar berkualiti dan harus dikekalkan dalam AF8.

Mengikut perkiraan, peserta yang menunjukkan prestasi persembahan yang paling lemah adalah Farina dan Nad.

Namun sehingga ke minggu kelima, mereka masih terselamat dalam program realiti itu.

Malah semalam, Farina yang sepatutnya keluar terselamat apabila pengacaranya, Sarimah Ibrahim mengumumkan tiada penyingkiran.

Sebaliknya, peserta yang bagus seperti Anum dan Alif disingkirkan terlebih awal.

Jika peserta yang berkualiti lebih awal disingkirkan, apa yang akan dibuktikan di konsert akhir AF8 nanti?

iklan

Video

Jumaat, 22 September 2017 2:00 PM

Ella Gamit Kenangan Bersama The Boys

Jumaat, 22 September 2017 9:00 AM

#akuStar: Andi Bernadee - Tiada Lagi Maaf

Khamis, 21 September 2017 2:00 PM

Monoloque Tak Habis-Habis Nak Sindir Orang!

Khamis, 21 September 2017 9:00 AM

Popular? Tolak Tepilah! - Bob (AF2)

Rabu, 20 September 2017 4:00 PM

Irfan Haris Nafi Tumpang Populariti Kakak

Selasa, 19 September 2017 2:00 PM

Keluh-Kesah Jalil Hamid

Selasa, 19 September 2017 9:00 AM

Kau Buat #OOTD Pun Riaklah! - Wak Doyok

Isnin, 18 September 2017 2:30 PM

Belum Masa Gantung Skrip – Naim Daniel

Kolumnis

iklan

Iklan