'Alice In Wonderland' Hampa Dan Menyedihkan!

Diterbitkan: Isnin, 15 Mac 2010 12:00 AM

(Ubah saiz teks)

White Queen lakonan Anne Hathaway.
White Queen lakonan Anne Hathaway.

BUKAN sedikit yang teruja melihat tajuk filem, Alice Di Wonderland. Minggu pertama filem ditayangkan, ramai yang berasa hampa kerana terpaksa beratur panjang mendapatkan tiket kerana semuanya habis dijual.

Keterujaan dan harapan untuk dihiburkan oleh filem yang didukung oleh aktres Australia, Mia Wasikowska, agak menghampakan dan lebih indah khabar dari rupa.

Penceritaan bermula dengan Alice harus kembali ke Wonderland untuk melenyapkan kekuasaan Red Queen (Helena Bonham Carter).

Usia Alice kini 19 tahun dan dia masih mendapat mimpi yang sama seperti ketika dia berusia 6 tahun.

Alice yang bimbang melepasi masa kanak-kanaknya secara tak sengaja terlihat seekor arnab keluar dari satu lubang putih di sebuah pokok yang pernah ditemuinya di Wonderland waktu dia kecil dulu. Dek ghairah mengejar arnab putih, Alice terpelusok masuk ke dalam lubang dan ternyata itu adalah laluan Alice ke Wonderland.

Gadis yang kuat bermimpi itu tersedar segala yang pernah dimimpikan sebelum ini, sewaktu dia akan ditunangkan dengan lelaki menjengkelkan yang berdarah bangsawan.

Alice pun berlari meninggalkan majlis pertunangannya dan menuju ke laluan istimewa itu, yang membawanya ke gerbang menuju Wonderland.

Sesampainya di Wonderland, Alice baru sedar bahawa Wonderland tidak lagi seindah semasa kecilnya dulu. Banyak tempat-tempat indah kenangan lama sudah musnah kerana kekejaman dan kerakusan Red Queen, yang merampas kuasa dari adiknya White Queen (Anne Hathaway).

Penghuni Wonderland cuma mampu menunggu waktu sesuai untuk mengambil kembali kuasa dari Red Queen. Hanya satu orang saja yang mampu menolong iaitu Alice.

Untuk tujuan itu, Alice harus berjuang dengan pertolongan teman-teman masa kecilnya, Cheshire Cat (Stephen Fry), Tweedledee dan Tweedledum (Matt Lucas), March Hare (Noah Taylor), Mad Hatter (Johnny Depp) dan Absolem (Alan Rickman).

Filem fantasi produksi Walt Disney Pictures ini amat dinanti-nantikan tetapi penantian filem ini seperti tidak berbaloi langsung.

Jalan cerita yang kurang mantap, terlalu mendatar bagai tidak merangsangkan minda. Mungkin lebih wajar, jika hubungan hubungan antara Alice dan Mat Hatter (Johnny Depp) dieksploitasikan untuk mewujudkan satu klimaks penceritaan.

Jika ada pun keistimewaan filem yang diinspirasikan dari karya novelis Inggris Charles Lutwidge Dodgson, terbitan tahun 1865 itu, adalah kemampuan pengarah menyajikan imej yang unik.

Kisah Alice yang ketemu dunia fantasi sepatutnya lebih menarik lagi. Dunia fantasi Alice digambarkan sarat dengan makhluk pelbagai dan citra kehidupan yang beragam tapi seperti ada yang kurang dalam filem ini.

Plot filem ini juga banyak dihiasi imej aneh dan kesemua keajaiban itu dizahirkan oleh Burton dalam teknik antara gambaran realiti dan animasi. Teknologi canggih 3-D berjaya membuat semua kesan ini lebih menjadi.

Filem Alice in Wonderland versi Tim Burton ini juga agak jauh menyimpang dari cerita asal. Tim, yang telah menghasilkan filem seperti Beetlejuice, The Nightmare Before Christmas, Batman, Batman Returns, Sleepy Hollow, Planet of the Apes, dan Charlie and the Chocolate Factory memberi sentuhan gothic dengan gaya tersendiri.

Naskah filem tulisan Linda Woolverton ini juga masih mengekalkan karakter yang sama, cuma penceritanya saja yang berbeza, kabur dan kurang memikat.

Malah, filem berlatar belakangkan era Victorian ini, memberi mesej yang keliru dari semua filem Alice sebelumnya.

Dari segi lakonan, Mia Wasikowska sebagai Alice agak mendatar begitu juga dengan watak Red Queen, ratu berkepala bulat, besar dan memiliki lidah berbisa lakonan Helena Bonham Carter. Imej Helena menarik tapi lakonan biasa-biasa saja.

Hanya Johnny Depp sebagai si gila Mad Hatter benar-benar menguasai filem, paling menarik dan karektornya sungguh bergaya dengan topi ajaib, satu identiti unik yang akan melekat di dalam kepala sampai bila-bila.

Disebabkan itu, sayang sekali bukan Alice yang menjadi kekuatan filem ini, sebaliknya watak Mad Hatter lebih mendapat tumpuan.

Christopher Lee sebagai Jabberwock, naga jahat milik Red Queen tidak lebih seperti karektor kartun.

Suasana halusinasi yang dicipta untuk filem ini juga agak dramatis.

Ramai juga yang membandingkan filem ini dengan Avatar karya James Cameron. Ternyata kedua-dua filem ini berada dalam liga mereka masing-masing. Yang pasti, impak Avatar jauh lebih terkesan.

Jika disuruh buat pilihan, Avatar sangat jauh menghiburkan sedangkan Alice in The Wonderland 'menyedihkan'.

iklan

Video

Jumaat, 24 November 2017 9:00 AM

#akuStar: Harry - Abang Lori Tenonenonet

Khamis, 23 November 2017 11:18 PM

Fazura Sah Tunangan Fattah Amin

Khamis, 23 November 2017 7:36 PM

Alahai KTM! Bila Isu Tren Tergelincir Nak Selesai?

Khamis, 23 November 2017 4:00 PM

Tatang Bagai Puteri, Tapi Ini Jadinya - Harris Baba

Khamis, 23 November 2017 3:45 PM

Tak Perlu 'FB Live' Anak Berjaya UPSR - Prof Muhaya

Khamis, 23 November 2017 2:32 PM

Bayar 'Ciput', Lepak Sampai Puas

Khamis, 23 November 2017 9:00 AM

Lagu Tak Layak, Ayda Jebat Sekadar Nak Tahu Punca

Rabu, 22 November 2017 7:00 PM

"Saya Sedih, Kecewa Dengan Nabil" - Chef Wan

Selasa, 21 November 2017 9:00 AM

Kenali Siapa Penyanyi Lagu 'Bismillah'

Kolumnis

iklan

Iklan