Kakak Tua: Sandiwara Luna Maya & Ammar Alfian!

Diterbitkan: Jumaat, 19 Februari 2010 12:00 AM

(Ubah saiz teks)

NAMA selebriti Luna Maya dan pelakon Ammar Alfian Aziz sama hebatnya di mata Kakak Tua. Malah kedua-dua mereka berada di dalam liga mereka tersendiri kerana keberanian mengutarakan hasrat yang terpendam terhadap wartawan hiburan.

Mana ada artis yang seberani mereka, menghamburkan kata kesat kepada wartawan secara terang-terangan. Maka sebab itu, harus dicatit di sini, inilah pencapaian tertinggi Ammar dan Luna sepanjang karier mereka.

Tidak seperti Luna yang wajahnya hampir setiap hari terpampang di dada akhbar, Ammar tidak begitu bernasib baik. Barangkali kaitannya dengan kekasih hati, Puteri Sarah membuat nama Ammar lebih menonjol.

Luna juga pernah menjadi cover girl majalah remaja tahun 1999 dan terus diburu untuk jadi model iklan, filem, sinetron hinggalah menjadi penyanyi.

Hampir 10 tahun Luna disanjung di pentas hiburan hinggalah ke saat dia mencari pasal dengan wartawan hiburan di Twitter dengan menyamakan mereka dengan pelacur dan menghina darjat mereka sehina golongan itu.

'Jeritan batin' Luna dari Indonesia tiada bezanya dengan pelakon Tari Tirana, Ammar yang berpaksi di bumi Malaysia. Lebih menghairankan, Ammar, yang tidak berapa terkenal berbanding Luna, ada hati ingin 'menghunus pedang' dan 'membunuh' wartawan hiburan?

Antara kedua-dua mereka, rasanya Ammar lebih sadis hingga sanggup hendak 'membunuh'. Bila sudah terdetik hati ingin 'membunuh' bermakna bisikan syaitan begitu kuat dalam nalurinya sampai tak bisa dibendung. Tapi Kakak Tua percaya semuanya kerana amarah yang sukar dipadam.

Seharusnya Luna atau Ammar belajar mengutip pelajaran berharga dari episod ini. Perkara pertama yang harus mereka akui ialah dunia hiburan tidak ubah seperti panggung sandiwara yang penuh kepalsuan.

Senyuman selebriti saja, kata orang, hampir semuanya palsu, sepalsu make up, bulu mata dan dandanan.

Jadi tidak payahlah kita mempraktikkan kepalsuan ini dalam senario harian kita. Hamburan kata-kata kesat bukan saja membuat peminat menghukum kedua artis ini tapi secara tidak disedari, mereka menunjukkan kepada kita siapa diri mereka yang sebenarnya.

Tidak mungkin terluncur perkataan kesat dari hati orang beriman.

Setakat usik-usik manja dari wartawan, wajarkah digunakan senjata untuk melenyapkan serangan pihak 'musuh'.

Manusia walau apa pun darjat dan profesionnya, waima wartawan sekalipun, mudah hanyut dan tergelincir. Sepatutnya, kita berpesan-pesan kepada perkara kebenaran bukan bersifat menghukum.

Kakak Tua tidak rasa ada wartawan yang tergamak menjatuhkan selebriti. Tapi selalunya, perbuatan artis sendiri yang buat diri mereka tersadung dan terus tergelincir.

Mujurlah kesalahan Luna telah dimaafkan wartawan hiburan di Indonesia.

Bagaimana pula dengan nasib Ammar? Siapa yang tega membawa artis berbakat seperti Ammar ke jalan yang benar?

Kakak Tua: Bila merenung bintang di langit, jangan lupa rumput di bumi!

iklan

Kolumnis

iklan

Iklan