Kakak Tua: Besi yang baik itu tidak akan berkarat!

Diterbitkan: Jumaat, 30 Januari 2009 12:00 AM

(Ubah saiz teks)

Penyanyi bervokal hebat Faizal Tahir dalam satu pose istimew ketika membuat persembahan di Anugerah Juara Lagu ke 23 baru-baru ini.
Penyanyi bervokal hebat Faizal Tahir dalam satu pose istimew ketika membuat persembahan di Anugerah Juara Lagu ke 23 baru-baru ini.

KATA orang anak sungai lagikan berubah, inikan pula hati orang. Tambah pula, kalau seseorang itu sudah mengecapi kemasyuran dan kekayaan.

Manisnya menjadi orang berharta hingga terlupa usul diri - siapa rakan dan taulan, siapa saudara?

Bila sudah terleka dan terbuai dengan segala kemegahan tentu saja cakap-cakap sumbang seperti yang selalu Kakak Tua titipkan di sini akan diperlekehkan.

Silap tulis diugut saman, silap cakap tanggunglah sendiri. Disisih, dipinggir dan disalahkan sudah jadi basahan orang media.

Kerana sedar, berdiri tidak sama tinggi, duduk tidak sama rendah, Kakak Tua tidak pernah berangan untuk bercinta dengan geliga di mulut naga.

Dan sejak berzaman, Kakak Tua sudah semakin bijak menilai untung diri. Kalau hendak berurusan dengan orang berada dan berpengaruh macam dalam filem 'Antara Dua Darjat', jati diri kena kuat.

Status quo tetap dipandang walaupun mulut saja berkata, kita Islam bersaudara.

Kalau sumbang dipandang mata, jangan cepat menegur. Kalau kuku dicat hitam atas nama persembahan, biarkan saja kerana Faizal Tahir tidak usik sesiapa.

Kalau kerudung Siti tidak melitup semua helaian rambut, itu kan urusan peribadi. Walaupun sebagai mukmin, kita perlu berpesan-pesan dan saling menasihati.

Lagipun ramai yang masih tidak menutup aurat. Sekurang-kurangnya Siti sudah hampir 'menyempurnakan' apa yang wajib.

Vokal yang sedap, persembahan yang unik, lagu pula menarik sudah cukup memartabatkan penyanyi berbakat di tempat yang istimewa.

Walaupun tersilap tulis 'Faizal akan bersara' hakikatnya dinafikan penyanyi yang berwajah 'Red Indian' ini. Semuanya atas nama kemasyuran, media terpaksa memaafkan. Memang 'silap' mediapun, tersalah tafsir apa yang tersirat di dada Faizal.

Terkhilaf di mata, tersentuh di hati, itu bukan masalah Faizal, mahupun penyanyi kesayangan ramai Datuk Siti Nurhaliza.

Tapi yang sedihnya, media sekarang seperti 'hilang harga diri' bila berhadapan dengan penyanyi yang menjadi sanjungan ribuan peminat.

Walaupun ada yang kata mata pena lebih tajam, ia ke? Mungkin itu dulu. Kini, wang ringgit dan pengaruh lebih memberi kesan.

Ramai yang buat-buat tak faham, media serba salah. Bila diundang penyanyi terkenal terpaksa cepat-cepat datang, takut nanti suratkhabar tidak laku pula kerana tiada berita tentang penyanyi kesayangan. Dek kerana sudah lali dilayan seperti 'Melukut di Tepi Gantang', Kakak Tua langsung tidak terkesan. Disuruh datang, Insya Allah tak datang. Kalau tak diundang, lapang rasa dada.

Malah, Kakak Tua rasa lega sangat kerana tersisih dari kilauan dan gemerlapan perkahwinan yang diangkat 'Wedding of the Year' Mawi-Ekin.

Walaupun terfikir apa sebenarnya alasan di sebalik keriuhan dan kemeriahan dua selebriti ini berkampung, berdendang dalam konsert dan atas pelamin anganan.

Hendak membalas jasa peminat sekalipun, adakah itu yang dituntut agama?

Pembaziran RM5juta ringgit untuk penyatuan dua jiwa dalam ikatan perkahwinan agak melampau, kata hati ini.

Tapi yang diraikan bukankah 'Raja SMS'? Jadi, semuanya dibolehkan kerana atas alasan kemasyuran.

KAKAK TUA: Barang di manapun kuali itu tetap hitam juga.

iklan

Video

Jumaat, 22 September 2017 2:00 PM

Ella Gamit Kenangan Bersama The Boys

Jumaat, 22 September 2017 9:00 AM

#akuStar: Andi Bernadee - Tiada Lagi Maaf

Khamis, 21 September 2017 2:00 PM

Monoloque Tak Habis-Habis Nak Sindir Orang!

Khamis, 21 September 2017 9:00 AM

Popular? Tolak Tepilah! - Bob (AF2)

Rabu, 20 September 2017 4:00 PM

Irfan Haris Nafi Tumpang Populariti Kakak

Selasa, 19 September 2017 2:00 PM

Keluh-Kesah Jalil Hamid

Selasa, 19 September 2017 9:00 AM

Kau Buat #OOTD Pun Riaklah! - Wak Doyok

Isnin, 18 September 2017 2:30 PM

Belum Masa Gantung Skrip – Naim Daniel

Kolumnis

iklan

Iklan