Low Yat, Low Yat 2 Dan Kota Raya Beroperasi Seperti Biasa

Diterbitkan: Jumaat, 25 Disember 2015 12:52 PM

Seorang peniaga di Mara Digital Mall membuat isyarat 'peace' ketika tinjauan dilakukan.

(Ubah saiz teks)

KUALA LUMPUR: Walaupun berlaku kekecohan baru-baru ini, tiga kompleks beli-belah - Plaza Low Yat, Low Yat 2 dan Kota Raya tetap beroperasi seperti biasa.

Dengan cuti panjang pada hujung minggu dan menjelangnya cuti akhir tahun, rakyat Malaysia dan warga asing dilihat berkongsi ruang itu dengan baik.

Di Low Yat, seorang lelaki berpakaian seperti Santa Claus telah memberikan gula-gula kepada kanak-kanak, tanpa mengira kaum. Begitu juga dengan pengunjung, mereka tiada masalah menerimanya.

"Saya hanya berjalan-jalan dan memberikan gula-gula. Semua kanak-kanak gembira," kata Wilson Tow, yang memakai janggut putih dan baju merah.

Pekerja bank Dian Shukri, 42, sedang makan tengah hari bersama isteri dan anak-anaknya apabila mereka diberi gula-gula.

"Untuk menolaknya hanya kerana ia pemberian Santa adalah mentaliti kolot. Isu utama yang kita hadapi sekarang adalah pemimpin yang mempolitikkan beberapa perkara. Kami tak percaya dengan isu-isu perkauman. Rakyat Malaysia secara amnya tak kisah...tengoklah keadaan sekitar.

Katanya terdapat perkara yang lebih penting berbanding isu perkauman, seperti kos sara hidup yang meningkat.

Di restoran di mana Dian sedang makan, terdapat ramai pelanggan pelbagai kaum dan peringkat umur.

Sementara itu, di Mara Mall Digital atau lebih dikenali sebagai Low Yat 2, perniagaan semakin berkembang.

"Saya menggunakan cuti umum untuk membeli sebuah komputer riba baru," kata pelajar Sara Rahman, 25.

Ditanya sama ada adakah dia datang ke Low Yat 2 kerana isu-isu perkauman, dia ketawa.

"Tidaklah! Saya datang ke sini kerana ia lebih dekat dengan rumah saya. Memandu ke Bukit Bintang pada cuti umum adalah satu perkara gila!"

Di Kota Raya, warga asing dan penduduk tempatan kelihatan datang membeli-belah dan ada juga yang hanya melepak.

Emby, ahli perniagaan dari Nigeria berkata, dia berada di sana untuk melihat keadaan sekitar kompleks bersama rakan-rakannya.

"Kami banyak membaca tentang pusat beli-belah ini dalam berita. Oleh itu, kami  datang untuk tengok-tengok. Tetapi ia aman dan normal," katanya.

Walaupun terdapat booth Kementerian Perdagangan Dalam Negeri, Koperasi dan Kepenggunaan dan beberapa kedai yang ditutup, secara keseluruhannya situasi telah kembali normal.

Seorang pesara, Chong, 76, berkata dia berpendapat peristiwa baru-baru ini di Kota Raya di mana berlaku pergaduhan adalah dikesali, tetapi hidup mesti diteruskan.

"Tengok, saya di sini untuk membeli sarung telefon. Saya tak kisah membelinya daripada peniaga Melayu atau Cina, selagi dia jujur ​​dan sopan antara satu sama lain.

"Itu sahaja yang penting," katanya, sambil menambah ketika zaman mudanya, rakyat Malaysia telah ambil tidak timbul isu perkauman.
Tags / Kata Kunci: Low Yat , Low Yat 2 , Kota Raya , isu perkauman

iklan

Video

Khamis, 23 November 2017 4:00 PM

Tatang Bagai Puteri, Tapi Ini Jadinya - Harris Baba

Khamis, 23 November 2017 3:45 PM

Tak Perlu 'FB Live' Anak Berjaya UPSR - Prof Muhaya

Khamis, 23 November 2017 2:32 PM

Bayar 'Ciput', Lepak Sampai Puas

Khamis, 23 November 2017 9:00 AM

Lagu Tak Layak, Ayda Jebat Sekadar Nak Tahu Punca

Rabu, 22 November 2017 7:00 PM

"Saya Sedih, Kecewa Dengan Nabil" - Chef Wan

Selasa, 21 November 2017 5:42 PM

Apa Terjadi Dengan Wartawan mStar?

Selasa, 21 November 2017 2:13 PM

Selepas Setahun Amira Othman 'Tidur'

Selasa, 21 November 2017 9:00 AM

Kenali Siapa Penyanyi Lagu 'Bismillah'

Isnin, 20 November 2017 9:00 AM

#BiziBody: Nabila Razali Simpan Foto Aedy Ashraf?

Kolumnis

iklan

Iklan