Susah Jadi Adi Putra

Diterbitkan: Khamis, 5 Mac 2015 7:30 AM

(Ubah saiz teks)

PETALING JAYA: Siapa sangka disebalik populariti serta sanjungan daripada pelbagai pihak yang mengagumi bakat luar biasanya, genius matematik, Adi Putra Abdul Ghani pernah berputus asa kerana tertekan dengan kehidupan penuh glamornya.

Seawal usia enam tahun Adi Putra terpaksa melupakan zaman kanak-kanaknya kerana perlu memenuhi pelbagai undangan daripada banyak pihak yang berminat untuk mengetahui mengenai kebolehannya itu.

Namun hanya selepas sedekad, Adi Putra yang kini berusia 16 tahun mula membuka mulut bagi mengimbau ‘keperitan’ yang dilaluinya selama ini.

Berkongsi kisah itu kepada mStar Online baru-baru ini, remaja itu mengakui pernah berhadapan konflik dalam dirinya sendiri kerana terbeban dengan kebolehan luar biasanya.

Jelas Adi Putra, sepanjang tempoh ini iaitu sejak bakatnya mula mendapat perhatian ramai sekitar 2005, beliau terpaksa melalui perjalanan hidup yang berbeza daripada kanak-kanak yang seusia dengannya.

"Alhamdulillah Adi bersyukur dapat anugerah macam ini. Adi dapat ilmu-ilmu yang Adi boleh kongsikan dengan orang lain.

"Cumanya (cara) Adi membesar tak sama sangatlah dengan orang lain yang sebaya dengan Adi. Mereka membesar dengan pergi ke sekolah, main dengan kawan-kawan.

"Tapi Adi membesar di rumah, pejabat, pergi mengajar dan sebagainya. Jadi agak sedih sebab Adi hilang zaman kanak-kanak," luahnya dalam sesi pertemuan hampir sejam tanpa kehadiran ibu bapanya, Abdul Ghani Abdul Wahid dan Serihana Elias.

Abdul Ghani turut berkongsi pengalamannya mendidik Adi Putra kepada golongan ibu bapa.

Bagaimanapun cerita Adi Putra yang bijak mengatur kata-kata, beliau memilih untuk melihat keperitan yang dilaluinya sejak kecil dari sudut yang positif.

“Dari sudut positifnya ialah...Alhamdulillah walaupun umur 16 tahun, Adi bersyukur sebab boleh bantu keluarga,” katanya.

Malah kata Adi Putra lagi, beliau bersyukur apabila kedua-dua ibu bapa serta abang dan kakaknya banyak memberi sokongan untuk terus berjaya dalam bidang matematik yang diminatinya.

Tambah Adi Putra, bapanya merupakan individu yang bertanggungjawab mencatat ilham dan ilmu yang diperolehinya selama ini.

"Syukur sangat ayah dan ibu amat memahami Adi. Mereka banyak berkorban untuk Adi," katanya.

Namun menurut remaja tinggi lampai itu, adalah sukar untuk menjadi seorang ‘Adi Putra’ lebih-lebih lagi bagi memastikan bakat yang dianugerahkan kepadanya sentiasa terpelihara dan tidak terjejas.

Luah Adi Putra, jauh di sudut hatinya beliau mahu menikmati zaman kanak-kanaknya serta mengimpikan untuk menerima layanan seperti remaja lain yang seusia dengannya.

"Kalau ikutkan hati memang susah sebenarnya sebab Adi dah biasa bekerja sejak kecil. Adi jarang berehat dan kalau penat macam mana pun Adi tetap kena pergi mengajar, bekerja dan sebagainya.

"Ramai orang puji sebab dapat bantu keluarga...memang bagus tentang itu tapi setakat ini tak ada lagi orang faham kecuali keluarga. Memanglah Adi bekerja dan sebagainya, namun Adi masih lagi remaja berumur 16 tahun.

"Jadi ada satu tahap yang Adi sendiri pun tak boleh handle. Adi pernah rasa malas dah nak buat kerja macam ni. Ada banyak (pengalaman) yang adi lalui," katanya.

KASIH IBU... Serihana sentiasa memberi sokongan kepada anaknya supaya terus berjaya.

Ditanya sama ada beliau berkongsi keperitan yang dilaluinya kepada ibu bapa, keluarga atau teman rapatnya, Adi Putra bagaimanapun hanya menggelengkan kepala.

Jelasnya beliau memilih untuk memendam semua masalah yang dihadapinya tanpa berkongsi dengan mana-mana pihak.

"Its' hard to say but no one. Daripada umur enam tahun sampai sekarang, banyak perkara yang Adi lalui. Ada benda baik, benda tak baik, benda yang menyakitkan hati serta yang sedih. Tapi Adi tak kongsikan dengan sesiapa.

"Adi tak ramai kawan. Agak memalukan nak cakap sebab Adi sendiri jarang keluar," katanya.

Jelas Adi Putra, akibat tekanan yang dihadapinya juga, terhasil produk makanan tambahan di bawah jenamanya sendiri yang pernah mencetuskan kontroversi suatu ketika dahulu.

Menurut Adi Putra, produk makanan tambahan ciptaannya iaitu Adi-Q itu banyak membantu memulihkan tekanan yang dihadapinya pada ketika itu.

"Pada asalnya produk tu Adi buat untuk diri sendiri sebab Adi ingat lagi waktu berumur enam tahun... kalau Adi nak kata Adi sudah fed up dengan matematik, jadi stress sangat. Waktu umur enam tahun Adi kena bekerja, mengajar ke sini ke sana sampai tak ada masa untuk berehat.

"Adi memang dah fed up, Adi dah tak nak apa-apa lagi dengam matematik," katanya.

Adi Putra bagaimanapun enggan menyentuh mengenai kontroversi produknya itu namun sekadar menjelaskan bahawa produk yang masih dijual hingga ke hari ini tidak mengandungi bahan terlarang seperti dakwaan pihak tertentu sebelum ini.

"Kandungannya hanyalah glukos, selain daripada itu memang tak ada apa-apa (bahan terlarang). Adi pernah hantar buat ujian makmal, dan kandungan tak ada apa.

"Tapi lebih daripada itu, banyak doa-doa dan ayat al-Quran yang Adi baca kepada produk-produk itu.

"Macam mana Adi dapat buat produk ini, susah nak cakap. Tapi ia datang daripada ilham. Macam mana orang dapat ilham buat lagu, melukis... macam itulah Adi dapat ilham buat benda ini," katanya.

iklan

Video

Khamis, 21 September 2017 2:00 PM

Monoloque Tak Habis-Habis Nak Sindir Orang!

Khamis, 21 September 2017 9:00 AM

Popular? Tolak Tepilah! - Bob (AF2)

Rabu, 20 September 2017 4:00 PM

Irfan Haris Nafi Tumpang Populariti Kakak

Selasa, 19 September 2017 2:00 PM

Keluh-Kesah Jalil Hamid

Selasa, 19 September 2017 9:00 AM

Kau Buat #OOTD Pun Riaklah! - Wak Doyok

Isnin, 18 September 2017 2:30 PM

Belum Masa Gantung Skrip – Naim Daniel

Jumaat, 15 September 2017 2:00 PM

Cassidy Malu Cakap Melayu?

Kolumnis

iklan

Iklan