Perkataan 'Malaysia' Selamatkan Mangsa Banjir Di Kashmir

Diterbitkan: Selasa, 16 September 2014 9:35 AM

Norzam Aini antara rakyat Malaysia yang terkandas akibat banjir besar di India tidak dapat menahan sebak ketika memeluk anaknya sejurus tiba di KLIA pada Isnin. - fotoBERNAMA

(Ubah saiz teks)

PETALING JAYA: Perkataan 'Malaysia' yang ditulis dengan menggunakan sos cili di atas baju kemeja dengan corak bendera Malaysia menyelamatkan nyawa kira-kira 15 rakyat negara ini yang terkandas di atas bumbung sebuah hotel di Jammu dan Kashmir selepas banjir buruk melanda wilayah Himalaya itu.

Sekumpulan warga Malaysia yang kembali ke negara ini dengan selamat mengimbau kembali insiden terkandas di atas bumbung di sebuah hotel di Srinagar, ibu kota negeri Jammu dan Kashmir dalam keadaan sejuk selama beberapa jam pada 7 September lalu untuk menyelamatkan diri daripada dihanyutkan arus deras.

Seorang mangsa, Farisha Elaina Abdul Hanif, 23, berkata, dia bersama-sama dengan rakan dan keluarga mereka berada di Srinagar untuk menghadiri majlis perkahwinan kakak sulungnya semasa terkandas dalam tragedi banjir besar itu.

Farisha Elaina berkata hotel tempat mereka tinggal yang berhadapan Empangan Dall, dinaiki air apabila empangan tersebut pecah selepas hujan turun berterusan.

"Kami mengharungi arus deras dan melarikan diri ke atas bumbung untuk menyelamatkan diri.

"Dalam masa yang singkat, air banjir yang mulanya pada paras dada naik sehingga ke bumbung.

"Kami terpaksa memikirkan cara untuk menarik perhatian (pasukan penyelamat) termasuk menggunakan sos cili untuk menulis perkataan 'Malaysia' di atas tuala.

"Kami juga mengantung baju kemeja bercorak bendera Malaysia," katanya ketika ditemui sebaik tiba di KLIA.

Menurut Farisha, mereka kemudiannya diselamatkan menggunakan bot.

Ibu Farisha, Datin Norzam Aini Hamzah, 59, berkata, Suruhanjaya Tinggi Malaysia di New Delhi menjalankan tugas dengan baik dalam membantu dan menyelamatkan mereka yang terkandas dalam banjir buruk itu.

Tags / Kata Kunci: banjir , Jammu , Kashmir , Malaysia

iklan

Kolumnis

iklan

Iklan