Pesakit HIV Rela Berduka Demi Keluarga Di Aidilfitri

Diterbitkan: Isnin, 28 Julai 2014 2:00 AM

Sebahagian daripada penghuni Rumah Perlindungan HIV Darul Ukhuwah sedang mengikuti sesi soal jawab agama dan kelas kerohanian yang disampaikan oleh kakitangan Mais.

(Ubah saiz teks)

INSAN terpilih ini sangat mengerti dan faham tentang persepsi masyarakat terhadap diri mereka.

Namun apakan daya, mereka tidak dapat lari daripada persepsi itu walaupun naluri untuk menyambut Aidilfitri bersama keluarga tersayang meronta-ronta di sanubari.

Bukan pakaian baharu atau mahal yang mereka pinta, cukuplah sekadar dapat mencium tangan dan dahi insan tersayang di pagi 1 Syawal.

Itulah sebenarnya rasa yang terpendam di dalam hati penghuni-penghuni Rumah Perlindungan HIV Darul Ukhuwah, menurut pengurusnya, Khairul Azmy.

"Masing-masing punya keinginan untuk bersama keluarga, tetapi apakan daya jika kehadiran mereka pada pagi mulia dipandang 'sepi' oleh keluarga sendiri.

"Mungkin ada keluarga yang reda dan dapat menerima takdir bahawa ahli keluarga mereka menghidap HIV, namun sejauh mana penerimaan itu, hanya empunya diri yang lebih tahu," katanya kepada mStar Online, ketika rumah perlindungan yang terletak di Puchong itu dikunjungi baru-baru ini.

Menurut Khairul, rumah perlindungan HIV ini adalah di bawah kelolaan Yayasan al-Ijabah dan mendapat sokongan Majlis Agama Islam Selangor (Mais).

Sebelum ini, ia beroperasi di Petaling Jaya sebelum berpindah ke Puchong pada Mac 2011.

Khairul berkata, sempena Aidilfitri, kesemua 34 orang penghuni di sini diberi cuti seminggu, namun tidak semua yang gembira dengan peluang yang diberikan.

"Stigma masyarakat terhadap golongan ini masih perlu diperbaiki.

"Saya berharap ahli keluarga dan masyarakat lebih terbuka dan dapat menerima mereka sebagai manusia normal. Manusia mana yang tidak pernah melakukan kesilapan," katanya.


Tidak Ambil Hati



Khairul (bukan nama sebenar), 39, gembira untuk bertemu ayahnya yang sudah tua di kampung halamannya di Kelantan, Aidilfitri tahun ini.

Dia yang disahkan dijangkiti HIV pada 2008 berkata, setiap kali menjelang Aidilfitri, hatinya meronta-ronta untuk berkumpul bersama ahli keluarga dan sanak-saudara di kampung.

Walaupun sedar kehadirannya 'kurang disenangi', namun dia menganggap perkara itu sebagai ujian untuk dirinya yang selama ini telah banyak melakukan dosa dan perkara terkutuk.

"Sebelum saya sakit, hubungan kami sesama keluarga amat mesra tapi sekarang saya dapat rasakan perbezaannya.

"Tapi tak apa, saya tak ambil hati dengan mereka. Saya boleh terima apa yang berlaku. Apa-apa pun mereka tetap keluarga saya," katanya yang ditemui lima hari sebelum pulang ke kampung.

Dia berkata, walaupun merancang untuk berhari raya di kampung, namun dia belum pasti sama ada mahu pulang bersama abangnya yang tinggal di Kuala Lumpur atau menaiki bas.

"Tengoklah, kalau abang saya OK, saya balik dengan dia, kalau sebaliknya, saya pulang naik bas saja," katanya penuh makna.

Khairul yang gemar makan nasi himpit dan kuah kacang pada pagi raya berkata, walaupun menerima layanan dingin, dia amat bersyukur kerana sekurang-kurangnya ahli keluarganya masih menganggapnya sebagai sebahagian daripada keluarga.

"Saya selalu berdoa semakin hari mereka dapat menerima keadaan saya.

"Apa yang paling penting, saya dapat bersalam-salaman dengan mereka di Aidilfitri," katanya.

Tidak Mahu Susahkan Keluarga



Cerita Roslan (bukan nama sebenar), 49, pula berbeza sama sekali dengan cerita Khairul.

Roslan yang sudah tujuh tahun di rumah perlindungan ini mengambil keputusan untuk tidak balik beraya demi kepentingan dirinya sendiri dan untuk kebaikan anak perempuannya.

"Balik pun banyak 'benda' yang tak elok. Kawan-kawan banyak yang hisap dadah, saya bimbang tak mampu kawal diri.

"Lagipun anak perempuan saya baru saja berkahwin, saya tak mahu ganggu kegembiraan mereka sekeluarga," katanya yang disahkan menghidap HIV pada 1998.

Menurut Roslan, anaknya yang menetap di Kuala Lumpur itu telah berjanji untuk datang melawatnya selepas mereka pulang dari beraya di kampung di Melaka.

"Sedih jugaklah sebab tak beraya bersama keluarga, tapi saya yang pilih untuk beraya di sini.

"Rasa lebih tenang dan tidak menyusahkan sesiapa," katanya yang telah bercerai dengan isterinya pada 1996.

Roslan berkata, sebelum ini dia telah berpengalaman menyambut Aidilfitri di merata-rata tempat termasuklah di penjara dan di pusat pemulihan dadah.

Katanya, rumah perlindungan yang didiaminya sekarang adalah tempat terbaik untuk dirinya menyambut Aidilfitri kerana di situ dia diberi pendekatan kerohanian dan memperoleh ketenangan.

Bapa Saudara Tempat Mengadu

Lokman (bukan nama sebenar), 45, hanya mempunyai seorang bapa saudara untuk dia meluahkan isi hati tentang takdir hidupnya.

Justeru, rumah bapa saudaranya itulah satu-satunya tempat yang akan dituju setiap kali Aidilfitri tiba.

"Saya akan bersama pakcik saya dan keluarganya setiap kali hari raya. Pernah juga kami bercuti sama-sama.

"Tapi isteri dan anak-anaknya tak tahu tentang penyakit saya. Pakcik kata buat masa ini biarlah dirahsiakan dulu, takut mereka terkejut dan tak dapat terima saya pula," katanya yang pernah berkerja di sebuah butik pakaian terkenal dan sebagai sebagai perancang perkahwinan tidak lama dulu.

Lokman berkata, dia adalah anak yatim piatu sejak kecil dan mempunyai latar belakang keluarga yang tidak baik.

Detik hitam dalam hidupnya bermula selepas dia bercerai dengan isterinya dan berhijrah dari Kuching ke Kuala Lumpur.

Katanya, dia sudah 16 tahun memeluk Islam dan menyambut Aidilfitri, tetapi tidak pernah berpuasa.

"Saya tak pernah solat dan puasa tetapi saya menyambut hari raya macam umat Islam yang lain.

"Sejak peluk Islam, tahun inilah kali pertama saya berpuasa sejak memeluk dan saya mula tahu nikmat dan hikmah semua ini berlaku ke atas diri saya," katanya.

iklan

Video

Jumaat, 22 September 2017 2:00 PM

Ella Gamit Kenangan Bersama The Boys

Jumaat, 22 September 2017 9:00 AM

#akuStar: Andi Bernadee - Tiada Lagi Maaf

Khamis, 21 September 2017 2:00 PM

Monoloque Tak Habis-Habis Nak Sindir Orang!

Khamis, 21 September 2017 9:00 AM

Popular? Tolak Tepilah! - Bob (AF2)

Rabu, 20 September 2017 4:00 PM

Irfan Haris Nafi Tumpang Populariti Kakak

Selasa, 19 September 2017 2:00 PM

Keluh-Kesah Jalil Hamid

Selasa, 19 September 2017 9:00 AM

Kau Buat #OOTD Pun Riaklah! - Wak Doyok

Isnin, 18 September 2017 2:30 PM

Belum Masa Gantung Skrip – Naim Daniel

Kolumnis

iklan

Iklan