Kerajaan Cadang Jadikan Hutan FRIM Tapak Warisan Unesco

Diterbitkan: Rabu, 9 April 2014 8:54 PM

(Ubah saiz teks)

KUALA LUMPUR: Kerajaan bercadang untuk menjadikan hutan Institut Penyelidikan Perhutanan Malaysia (FRIM) sebagai salah sebuah tapak warisan Pertubuhan Pendidikan, Saintifik dan Kebudayaan Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (Unesco) menjelang 2017.

Menteri Sumber Asli dan Alam Sekitar Datuk Seri G.Palanivel berkata, hutan FRIM harus dipelihara dan dikekalkan sebagai kawasan pelancongan utama negara ini kerana ianya adalah hutan buatan manusia yang terbesar dan tertua di dunia.

"Kawasan hutan berkeluasan lebih kurang 150 hektar ini adalah hutan buatan manusia terbesar dan tertua di dunia, jadi matlamat kerajaan adalah untuk menjadikan kawasan ini sebagai tapak warisan Unesco pada tahun 2017 dan pada setiap tahun, seramai 600,000 pelancong mengunjungi kawasan ini," katanya.

Beliau berkata demikian dalam sidang media selepas melawat FRIM dan menyempurnakan Perasmian Galeri Buluh dan Rotan dengan menanam anak pokok buluh di sekitar galeri di institut itu, di sini Rabu.

Penanaman pokok buluh ini juga akan menjadi sumber makanan kepada dua ekor panda dari Chengdu, China yang bakal tiba di Malaysia pada pertengahan bulan ini dan akan ditempatkan di Zoo Negara, katanya. 

Sementara itu Timbalan Menteri kementerian berkenaan Datuk Seri Dr James Dawos Mamit memberitahu pemberita kemudian, FRIM telah mengambil langkah untuk memastikan daun buluh yang menjadi makanan panda dari China akan sentiasa dibekalkan sepanjang masa.

Katanya, spesies buluh yang menjadi makanan panda itu memang wujud di Malaysia dan daun buluh daripada negara China juga telah dihantar ke pusat kuarantin panda itu untuk melatihnya supaya biasa dengan daun buluh dari Malaysia.

Pasangan panda yang dinamakan Fu Wa (jantan) dan Feng Yi (betina) dihadiahkan oleh kerajaan China untuk negara ini sebagai ikon hubungan dua hala sempena ulang tahun ke-40 hubungan diplomatik Malaysia-China pada tahun ini.

Antara spesies buluh yang telah diselidik dan sesuai untuk dijadikan makanan pasangan panda itu adalah buluh madu, buluh padang, buluh botol, buluh betong, buluh pagar dan buluh siam.

"Antara tempat utama penanaman buluh yang pihak kami tetapkan adalah di Paya Indah Wetland, Lanchang, Rembau, dan Bagan Datuk kerana tempat ini boleh menghantar stok buluh untuk panda itu makan dengan cepat," katanya.
Tags / Kata Kunci: hutan FRIM , tapak Unesco , G.Palanivel

iklan

Video

Isnin, 25 September 2017 9:00 AM

#BiziBody: Nadia Brian Bawa 'Beg Doraemon'

Jumaat, 22 September 2017 2:00 PM

Ella Gamit Kenangan Bersama The Boys

Jumaat, 22 September 2017 9:00 AM

#akuStar: Andi Bernadee - Tiada Lagi Maaf

Khamis, 21 September 2017 2:00 PM

Monoloque Tak Habis-Habis Nak Sindir Orang!

Khamis, 21 September 2017 9:00 AM

Popular? Tolak Tepilah! - Bob (AF2)

Rabu, 20 September 2017 4:00 PM

Irfan Haris Nafi Tumpang Populariti Kakak

Selasa, 19 September 2017 2:00 PM

Keluh-Kesah Jalil Hamid

Selasa, 19 September 2017 9:00 AM

Kau Buat #OOTD Pun Riaklah! - Wak Doyok

Kolumnis

iklan

Iklan