Malaysia Dijangka Sekali Lagi Berdepan Musim Kering Yang Panjang - Pakar

Diterbitkan: Khamis, 3 April 2014 10:06 AM

(Ubah saiz teks)

PETALING JAYA: Musim hujan telah bermula, tetapi berita baik ini tidak mungkin baik sepenuhnya.

Walaupun musim perantaraan monsun telah bermula, para pakar berkata satu lagi musim kering yang panjang dijangka akan dialami antara Jun dan Oktober tahun ini.

Pakar Iklim dan Biodiversiti, Faizal Parish berkata musim perantaraan monsun semasa yang dijangka berlaku sehingga pertengahan Mei akan menyaksikan hujan yang turun tidak sebanyak tahun-tahun sebelumnya.

"Kita mungkin untuk berdepan satu lagi tempoh kering yang panjang dari bulan Jun hingga Oktober tahun ini, menurut ramalan terbaharu oleh Pusat Meteorologi Khas Asean di Singapura. Kita juga dijangka menerima hujan yang kurang daripada biasa pada April," katanya.

"Jika tidak ada hujan yang cukup menjelang dua bulan akan datang, rizab air masih berada pada paras rendah semasa musim kering akan datang, dengan kemungkinan kita berdepan sekali lagi masalah kekurangan air dan catuan akan diteruskan."

Katanya, musim kering yang kedua itu juga akan membawa kepada keadaan jerebu dengan risiko kebakaran hutan di tanah tinggi dan tanah gambut.

Musim panas dan kering sepanjang bulan Januari dan Februari baru-baru ini telah menyebabkan paras air di empangan jatuh ke tahap yang hampir kritikal.

Pihak berkuasa terpaksa mengenakan satu langkah catuan air di Lembah Klang, yang kini memasuki fasa keempat, menjejaskan kira-kira 6.7 juta orang.

Faizal yang juga Pengarah Pusat Alam Sekitar Global di sini menambah musim kemarau yang berlaku telah dikaitkan dengan perubahan iklim global, dan keadaan melampau itu akan menjadi lebih kerap bukan sahaja di Malaysia.
Tags / Kata Kunci: kering , panas , musim

iklan

Kolumnis

iklan

Iklan