Kontroversi Iklan Ramadan 8TV Tidak Perlu Dibuat Pun

Diterbitkan: Khamis, 4 Ogos 2011 12:00 AM

(Ubah saiz teks)

PETALING JAYA: Isu mengenai iklan sempena Ramadan sepertimana yang ditayangkan oleh stesen televisyen 8TV yang kini mencetuskan kontroversi hanya memperlihatkan satu perkara iaitu Kumpulan Media Prima tidak belajar daripada kesilapan yang hampir sama yang dilakukannya tahun lalu.

Sebenarnya jalan cerita iklan tersebut yang memperlihatkan seorang gadis perempuan Cina berkelakuan tidak wajar di pasar Ramadan ketika membeli-belah yang disiarkan melalui tiga segmen itu tidak perlu pun ditayangkan.

Ini kerana majoriti anggota masyarakat dalam sebuah negara majmuk seperti Malaysia untuk sekian lamanya telah pun memahami dan menghormati adat resam dan agama bangsa lain.

Oleh yang demikian iklan yang berunsur hendak mengajar bangsa lain tentang tata tertib dan adab ketika membeli-belah di bulan puasa tidak patut pun dibuat dan ditayangkan.

Niat 8TV itu baik dan berunsur membimbing dan memberi panduan tetapi pelaksanaannya menjadi tidak baik kerana penerbit iklan serta stesen televisyen tersebut tidak peka dan mengambil kira sensitiviti bangsa lain ketika membuatnya.

Dan yang paling ketara ialah kenapa mesti diambil 'bangsa' atau 'keturunan Cina' untuk melakonkan watak-watak yang tidak patut dilakukan oleh seseorang pada bulan Ramadan - seolah-olah memberi isyarat yang tidak tepat kepada masyarakat kononnya bangsa itu yang paling kerap melakukan perbuatan yang boleh dianggap biadap dan tidak sesuai pada bulan Ramadan.

Ini sebenarnya tidak perlu. Tetapi kurangnya sensitiviti dan mungkin jalan cerita iklan itu yang tidak dibuat dengan teliti dan mengambil kira perasaan kaum lain telah menjadikan siaran iklan tersebut sebagai sesuatu yang sensitif dan tidak wajar.

Untuk makluman semua, iklan tersebut telah ke udara sewaktu slot berita utama 8TV beberapa hari lalu yang menunjukkan seorang gadis Cina berkelakuan tidak sopan, makan di khalayak ramai yang majoritinya orang Islam ketika membeli-belah di sebuah pasar ramadan dan segmen ketiga menunjukkan dia memakai blaus tanpa lengan dan mengangkat tangannya sehingga menyebabkan seorang ayah terpaksa menutup mata anak remaja lelakinya.

Iklan tersebut berakhir dengan dua orang lelaki yang memakai baju Melayu dan seorang wanita memakai baju kurung memberi nasihat umum agar janganlah bersikap keterlaluan di bulan Ramadan.

Sememangnya ia adalah iklan yang berniat baik iaitu berunsur nasihat tetapi malangnya dibuat tanpa mengambil kira akibat dan kesannya kepada satu pihak lagi iaitu kaum yang dijadikan 'contoh' sebagai berkelakuan tidak senonoh di bulan puasa.

Tahun lalu, sebuah lagi stesen Kumpulan Media Prima iaitu TV3 menyiarkan iklan yang turut mencetuskan kontroversi menjelang sambutan raya.

Iklan tersebut memperlihatkan bagaimana sekumpulan kanak-kanak yang bergembira hendak menyambut hari raya dibawa menaiki kereta rusa seperti dalam kisah-kisah Santa Klaus.

Selepas beberapa kali iklan itu ke udara, ia akhirnya ditarik balik sepertimana yang berlaku dalam isu terbaru melibatkan stesen 8TV ini.

Sebab itulah ramai yang berasa marah dan bertanya, bagaimana iklan-iklan seperti ini masih ke udara di dalam rangkaian stesen televisyen Media Prima seolah-olah mereka tidak mengambil iktibar dari pengalaman tahun lalu dan mengulanginya semula pada tahun ini.

Yang lebih malang lagi, kedua-dua iklan tersebut adalah berkaitan dengan perayaan umat Islam.

Isu sensitif seperti ini tidak harus berulang lagi untuk kali yang ketiga.

iklan

Video

Selasa, 19 September 2017 2:00 PM

Keluh-Kesah Jalil Hamid

Selasa, 19 September 2017 9:00 AM

Kau Buat #OOTD Pun Riaklah! - Wak Doyok

Isnin, 18 September 2017 2:30 PM

Belum Masa Gantung Skrip – Naim Daniel

Jumaat, 15 September 2017 2:00 PM

Cassidy Malu Cakap Melayu?

Jumaat, 15 September 2017 9:00 AM

#akuStar: Payslip - Semangat Yang Hilang

Khamis, 14 September 2017 4:00 PM

Farida Jalal Mahu Lebih Kolaborasi Malaysia-Bollywood

Khamis, 14 September 2017 9:00 AM

Faye Kusairi Menangis Tonton Diri Sendiri

Rabu, 13 September 2017 2:00 PM

Saya Tak Jual Rupalah! - Erwin Dawson

Rabu, 13 September 2017 9:00 AM

EKSKLUSIF! Kisah Elizabeth Tan Nak Bunuh Diri

Kolumnis

iklan

Iklan