Mangsa Bot Karam Berpaut Pada Tong, Serpihan Bot Sebelum Diselamatkan

Diterbitkan: Rabu, 1 Jun 2011 12:00 AM

(Ubah saiz teks)

KOTA TINGGI: Kesemua 17 pendatang asing tanpa izin rakyat Indonesia yang selamat dalam kejadian bot pancung karam di perairan Pengerang, di sini, awal Rabu, terpaksa berpaut pada tong dan serpihan kayu bot hampir lima jam sebelum diselamatkan pasukan keselamatan.

Menyifatkan kejadian itu sebagai 'mati hidup semula', Ilham Abdul Muid, 32, berkata dia bersama rakannya, Selamat Mustar, 36, berkongsi berpaut pada satu tong minuman bersaiz tiga liter sebelum diselamatkan sebuah kapal dagang kira-kira 10 pagi.

"Kejadian itu berlaku sekelip mata. Semuanya bermula apabila bot kami dilambung ombak besar sebelum air memasuki bot.

"Dalam keadaan kelam kabut, kami semua sempat mencedok air keluar dari bot sebelum bot tenggelam kira-kira 10 minit kemudian," katanya kepada pemberita di Kompleks Jeti Penumpang dan Marina Awam Tanjung Pengelih, Pengerang, dekat sini Rabu.

Ilham berkata ketika berada di dalam bot dia turut terdengar kebanyakan mangsa melaungkan 'Allahu Akhbar' dan tidak putus-putus menjerit meminta pertolongan.

Dia yang mencari rezeki dengan menjadi buruh di negara ini sejak tiga tahun lepas, menegaskan tidak menyangka kejadian seumpama itu menimpa dirinya yang mahu pulang ke Medan, Indonesia untuk melangsungkan perkahwinan hujung bulan ini.

Detik cemas kejadian itu turut dikongsi bersama seorang lagi mangsa, Agus Umuan, 46, yang menyifatkan kejadian itu sebagai sesuatu yang tidak diduga, membuatkan seluruh mangsa yang berada di dalam bot berkenaan menjadi panik.

"Dalam keadaan gelap, saya nampak ombak bergelora besar yang membuatkan bot kami dimasuki air. Kami semua terus mencapai apa sahaja peralatan yang dijumpai untuk membantu mengeluarkan air dari bot sebelum bot kemudian tenggelam," katanya yang berpaut pada satu tong minyak sebelum diselamatkan.

Sardi Rosni, 25, dari Lombok pula tidak menyangka dia selamat dalam kejadian itu selepas terapung selama lebih lima jam.

"Semasa terapung saya tidak putus-putus berdoa dan berharap dapat diselamatkan. Ini adalah kepulangan pertama saya ke Lombok setelah lebih empat tahun bekerja di sebuah ladang di Jerantut, Pahang," katanya. - BERNAMA

iklan

Video

Jumaat, 22 September 2017 2:00 PM

Ella Gamit Kenangan Bersama The Boys

Jumaat, 22 September 2017 9:00 AM

#akuStar: Andi Bernadee - Tiada Lagi Maaf

Khamis, 21 September 2017 2:00 PM

Monoloque Tak Habis-Habis Nak Sindir Orang!

Khamis, 21 September 2017 9:00 AM

Popular? Tolak Tepilah! - Bob (AF2)

Rabu, 20 September 2017 4:00 PM

Irfan Haris Nafi Tumpang Populariti Kakak

Selasa, 19 September 2017 2:00 PM

Keluh-Kesah Jalil Hamid

Selasa, 19 September 2017 9:00 AM

Kau Buat #OOTD Pun Riaklah! - Wak Doyok

Isnin, 18 September 2017 2:30 PM

Belum Masa Gantung Skrip – Naim Daniel

Kolumnis

iklan

Iklan