Buku Teks 'Interlok' Hanya Akan Diubah Jika Penulis Setuju - Gapena

Diterbitkan: Jumaat, 7 Januari 2011 12:00 AM

(Ubah saiz teks)

KUALA LUMPUR: Buku teks sastera tingkatan lima bertajuk "Interlok" hanya akan diubah sekiranya penulis buku itu Abdullah Hussain bersetuju untuk berbuat sedemikian, kata Setiausaha Satu Gabungan Penulis Nasional (Gapena) Datuk Zainal Abidin Borhan.

Beliau berkata hanya penulis sahaja yang berhak untuk mengubah karyanya, dan ia tidak boleh dilaksanakan atas dasar ugutan atau desakan.

"Jika penulis bersetuju untuk mengubah perkataan sensitif yang terdapat dalam buku tersebut, kita akan ikut. Tetapi jika ia atas desakan dan ugutan maka Gapena akan berjuang mempertahankannya," katanya kepada pemberita di sini.

Bagaimanapun, katanya untuk mengubah setiap perkataan atau ayat dalam satu-satu karya, ia akan mempengaruhi keseluruhan makna karya tersebut, selain turut mengubah nilai sejarah sosial.

"Abdullah Hussain menulis menggunakan konsep yang diketahui umum dan melalui konteks sosial sejarah, bukan sesuatu yang direka-reka, jadi jika perkataan itu dibuang ia tidak lagi melambangkan konteks sosial sejarah," katanya.

Menurutnya buku Interlok terbitan Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) itu didakwa mengandungi unsur sensitif yang menyinggung perasaan kaum India pada kandungan muka surat 211 dan 220.

Beliau berkata buku memaparkan tema mengenai integrasi tiga kaum iaitu Melayu, Cina dan India seawal tahun 1990-an hingga merdeka itu lebih berkonsepkan perpaduan dan tidak timbul isu untuk mengkritik kaum tersebut.

Malah, katanya buku teks Interlok yang memenangi peraduan menulis novel memperingati 10 tahun kemerdekaan pada 1967 itu juga telah digunakan sebagai buku teks mata pelajaran sastera pada tahun 1970-an.

"Lebih 30 tahun teks ini muncul, tiba-tiba isu ini dibangkitkan, jangan menyalahtafsirkan apa yang ada dalam teks, dalam teks perkataan itu digunakan sebagai terjemahan yang menyatakan suatu isu sosial saja, tiada isu lain," katanya.

Ditanya mengenai jawatankuasa khas yang akan ditubuhkan oleh Kementerian Pelajaran bagi menyiasat isu itu, Gapena berharap jawatankuasa akan mengkaji dan melihat ia dari konteks kandungan teks dengan sebaik-baiknya.

Sementara itu, Ketua Media Gapena Borhan Md Zain berkata Gapena secara terbuka akan terus menyokong dan membantu penulis untuk mempertahankan karya tersebut sekiranya penulis tidak bersetuju untuk mengubahnya.

"Abdullah Hussain merupakan Sasterawan Negara yang ulung, janganlah kita terus menjatuhkan maruah dan martabatnya. Dan watikah pelantikan beliau juga diberikan oleh Yang di-Pertuan Agong," katanya.

Beliau turut kecewa dengan desakan sesetengah pihak yang mengugut untuk bertindak di luar kematangan, seperti berhasrat untuk membakar karya itu. - BERNAMA

iklan

Video

Isnin, 25 September 2017 9:00 AM

#BiziBody: Nadia Brian Bawa 'Beg Doraemon'

Jumaat, 22 September 2017 2:00 PM

Ella Gamit Kenangan Bersama The Boys

Jumaat, 22 September 2017 9:00 AM

#akuStar: Andi Bernadee - Tiada Lagi Maaf

Khamis, 21 September 2017 2:00 PM

Monoloque Tak Habis-Habis Nak Sindir Orang!

Khamis, 21 September 2017 9:00 AM

Popular? Tolak Tepilah! - Bob (AF2)

Rabu, 20 September 2017 4:00 PM

Irfan Haris Nafi Tumpang Populariti Kakak

Selasa, 19 September 2017 2:00 PM

Keluh-Kesah Jalil Hamid

Selasa, 19 September 2017 9:00 AM

Kau Buat #OOTD Pun Riaklah! - Wak Doyok

Kolumnis

iklan

Iklan