1MDB: Najib Mohon Batalkan Saman Tony Pua

Diterbitkan: Khamis, 16 Februari 2017 2:26 PM

(Ubah saiz teks)

KUALA LUMPUR: Perdana Menteri Datuk Seri Najib Tun Razak memohon untuk membatalkan saman oleh Tony Pua Kiam Wee atas alasan saman yang difailkan anggota Parlimen Petaling Jaya Utara itu bermotifkan politik dan menyalah guna proses mahkamah.

Peguam Nik Alia Hanafi yang mewakili Najib ketika dihubungi pemberita berkata perdana menteri memohon untuk membatalkan saman itu pada 14 Februari lalu juga atas alasan bahawa beliau bukan penjawat awam seperti didakwa Pua dalam writ saman dan pernyataan tuntutannya.

"Tuntutan saman plaintif (Pua) juga tidak mendedahkan kausa tindakan yang munasabah," katanya ketika pengurusan kes saman itu di dalam kamar Hakim Mahkamah Tinggi Datuk John Louis O'Hara hari ini yang menetapkan 7 Mac bagi pengurusan kes.

Nik Alia berkata anak guamnya juga berjaya mendapatkan penangguhan bagi memfailkan pernyataan pembelaan sementara permohonan untuk membatalkan saman itu diputuskan oleh mahkamah.

Turut hadir dalam prosiding itu peguam Joanne Chua mewakili Pua dan Peguam Kanan Persekutuan Zureen Elina Mohd Dom bertindak bagi pihak kerajaan Malaysia yang merupakan defendan kedua dalam saman itu.

Zureen Elina pula berkata kerajaan akan memfailkan permohonan bagi membatalkan saman Pua dan mahkamah memberi masa dua minggu untuk pihaknya memfailkan permohonan itu.

Pua memfailkan saman terhadap Najib dan kerajaan pada 16 Januari lalu atas dakwaan Najib terlibat dalam salah laku pentadbiran awam dan kerajaan membabitkan dana 1Malaysia Development Berhad (1MDB) dan menuntut ganti rugi am, tambahan dan teladan, faedah, kos serta relif lain yang difikirkan wajar oleh mahkamah. - BERNAMA

Tags / Kata Kunci: Najib Razak , Tony Pua , 1MDB

iklan

Kolumnis

iklan

Iklan