Tukang Cat Didenda Guna IC Palsu Sebagai Saksi Upacara Perkahwinan

Diterbitkan: Selasa, 17 Disember 2013 12:00 AM

(Ubah saiz teks)

PUTRAJAYA: Seorang tukang cat didenda RM5,000 oleh Mahkamah Majistret di sini kerana menggunakan kad pengenalan palsu semasa mendaftar sebagai saksi untuk satu upacara perkahwinan bagi satu pasangan imigran.

Ong Kok Keong, 46, yang merupakan rakyat tempatan ditahan ketika dia cuba untuk mendaftar sebagai saksi di Jabatan Pendaftaran Negara (JPN).

Dia dituduh kerana menggunakan kad pengenalan yang didaftarkan atas nama Lai Kar Ching.

Ong mengaku melakukan kesalahan itu di bawah Seksyen 25(1)(e) Peraturan Pendaftaran Negara 1990 (Pindaan 2007) di cawangan penguatkuasaan dan penyiasatan jabatan itu pada pukul 12.45 tengah hari pada 16 Disember dan mengaku bersalah di mahkamah.

Ong, yang tidak diwakili peguam, memohon mahkamah supaya menjatuhkan hukuman denda kepadanya dan bukan hukuman penjara.

Dia berhadapan dengan denda maksimum RM20,000 atau penjara tiga tahun atau kedua-duanya sekali.

"Tolonglah denda saya, saya tidak mahu masuk penjara. Saya bekerja sebagai tukang cat dengan upah RM100 sehari. Saya ada ibu dan isteri untuk saya tanggung," katanya pada Selasa.

Pegawai pendakwa bagi jabatan itu, Sulaiman Ghamat berkata, isu kad pengenalan palsu merupakan perkara melibatkan kepentingan rakyat dan memohon mahkamah memutuskan hukuman sebagai pengajaran.

Majistret Nur Dahlia Azmi meluluskan hukuman dan mengarahkan Ong dikenakan hukuman penjara lima bulan sekiranya dia gagal membayar denda.

iklan

Kolumnis

iklan

Iklan