Udara Paling Mahal Di Dunia Dijual RM734 Sebotol

Diterbitkan: Isnin, 6 Mac 2017 10:45 AM

(Ubah saiz teks)

JIKA anda pernah berkunjung ke Switzerland, pastinya anda tahu betapa mahalnya barangan di negara ini.

Malah udara bersih dan segar di negara tersebut juga tidak terkecuali walaupun ia boleh diperolehi secara percuma.

Namun bagi seorang usahawan Britain yang menentap di Basel, dia tampil dengan idea untuk menjual udara gunung paling mahal di dunia dengan harga AS$167 (RM734) sebotol satu liter.

John Green, menampilkan produk 'Genuine Mountain Air from Switzerland' yang diambil dari kawasan rahsia di pergunungan Alps dengan jaminan udara yang dijual berkualiti tinggi dan boleh dihantar ke mana-mana lokasi di seluruh dunia.

Green mendakwa, dia mengumpulkan udara itu berdekatan pekan Zermatt dan mengisinya dalam botol sebelum dijual.


Malah dia turut menunjukkan sijil kesahihan kualiti udara tersebut sebagai bukti untuk meyakingkan pembeli.

Green yang berasal dari Kent, England, mengakui dia sedar ramai beranggapan produk yang dijualnya tidak masuk akal tetapi dia mempunyai alasan tersendiri.

"Memang udara ini mahal, tetapi kami perlu menghantar produk ini ke seluruh dunia dan saya berusaha memastikan harganya bersesuaian.

"Saya tidak mahu mengalami kerugian yang besar dan ini adalah lumrah perniagaan.

"Dan jangan lupa, produk saya adalah udara Switzerland. Segalanya di Switzerland adalah mahal," katanya seperti dilaporkan portal Oddity Central.

Tags / Kata Kunci: John Green , Udara Paling Mahal

iklan

Video

Jumaat, 22 September 2017 2:00 PM

Ella Gamit Kenangan Bersama The Boys

Jumaat, 22 September 2017 9:00 AM

#akuStar: Andi Bernadee - Tiada Lagi Maaf

Khamis, 21 September 2017 2:00 PM

Monoloque Tak Habis-Habis Nak Sindir Orang!

Khamis, 21 September 2017 9:00 AM

Popular? Tolak Tepilah! - Bob (AF2)

Rabu, 20 September 2017 4:00 PM

Irfan Haris Nafi Tumpang Populariti Kakak

Selasa, 19 September 2017 2:00 PM

Keluh-Kesah Jalil Hamid

Selasa, 19 September 2017 9:00 AM

Kau Buat #OOTD Pun Riaklah! - Wak Doyok

Isnin, 18 September 2017 2:30 PM

Belum Masa Gantung Skrip – Naim Daniel

Kolumnis

iklan

Iklan