Ahmad Dhani, Arzetti Antara Disebut Calon Walikota Surabaya

Diterbitkan: Ahad, 8 Mac 2015 2:51 PM

Ahmad Dhani pilih Mania atas dasar jalinan perniagaan dan hubungan baik dengan Astro. - Foto oleh SAMUEL ONG

Ahmad Dhani.

(Ubah saiz teks)

JAKARTA: Dua artis popular di Indonesia, Ahmad Dhani dan Arzetti Bilbina Setyawan, adalah nama yang disebut-sebut sebagai antara calon yang akan bertanding merebut jawatan Walikota Surabaya pada Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 2015.

Akhbar Tempo melaporkan nama kedua-dua artis itu diusul oleh beberapa buah parti politik yang cuba meraih sokongan kalangan pengundi muda untuk mencabar penyandang Walikota Surabaya, Tri Risma Harini atau lebih dikenali sebagai Risma, pada Pilkada yang dijangka berlangsung pada September ini.

Pemilihan kedua-dua artis itu dianggap mampu menyaingi populariti Risma yang baru-baru ini terpilih sebagai walikota terbaik ketiga di dunia oleh The World Mayor Prize iaitu sebuah yayasan dunia yang menilai kepemimpinan bandar raya di seluruh dunia.

Ahmad Dhani atau nama sebenarnya Dhani Ahmad Prasetyo dicadang Partai Gerindra Surabaya manakala Arzetti pula dicadang Partai Kebangkitan Bangsa.

Jurucakap Partai Gerindra, Sutadi dipetik sebagai berkata Ahmad Dhani adalah seorang daripada beberapa tokoh yang dicalonkan parti itu.

Anak tempatan Surabaya berusia 42 tahun itu adalah seorang penyanyi, penulis lirik dan pemuzik rock yang terkenal dan lagu-lagunya terutamanya bersama kumpulan Dewa 19 turut popular di Malaysia.

Ketua Partai Kebangkitan Bangsa Kota Surabaya Samsul Arifin pula berkata Arzetti adalah antara tokoh yang didapati semakin popular untuk dicalonkan sebagai Walikota Surabaya.

Katanya parti itu sedang menilai sokongan pengundi tempatan terhadap Arzetti untuk mewakili parti berkenaan dalam Pilkada.

Arzetti Bilbina Setyawan.


Arzetti, 38, adalah bekas peragawati terkenal di negara itu dan kemudiannya menceburi bidang lakonan filem, drama bersiri televisyen serta pengacara sebuah televisyen swasta selain aktif dalam politik.

Bagaimanapun usaha untuk menyaingi Risma, 54, bukanlah laluan mudah kerana wanita pertama yang menyandang jawatan itu sejak tahun 2010 itu disukai ramai kerana ketegasannya dan sering turun ke padang bagi menyelesaikan masalah rakyat.

Beliau yang baru saja menerima anugerah Ijazah Kedoktoran Kerhomat daripada sebuah institusi pengajian tinggi di Surabaya dijangka mempertahankan jawatan dan dicalon Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P).

iklan

Video

Khamis, 21 September 2017 2:00 PM

Monoloque Tak Habis-Habis Nak Sindir Orang!

Khamis, 21 September 2017 9:00 AM

Popular? Tolak Tepilah! - Bob (AF2)

Rabu, 20 September 2017 4:00 PM

Irfan Haris Nafi Tumpang Populariti Kakak

Selasa, 19 September 2017 2:00 PM

Keluh-Kesah Jalil Hamid

Selasa, 19 September 2017 9:00 AM

Kau Buat #OOTD Pun Riaklah! - Wak Doyok

Isnin, 18 September 2017 2:30 PM

Belum Masa Gantung Skrip – Naim Daniel

Jumaat, 15 September 2017 2:00 PM

Cassidy Malu Cakap Melayu?

Kolumnis

iklan

Iklan