ISIS: Remaja Australia Dikecam Keluarga, Terbabit Video Propaganda

Diterbitkan: Rabu, 22 Oktober 2014 7:06 PM

Abdullah Elmir (depan) ketika rakaman video yang disiarkan YouTube baru-baru ini.

(Ubah saiz teks)

REMAJA  Australia yang menganggotai kegiatan militan Negara Islam Iraq Syria (ISIS) dikecam ahli keluarganya kerana terlibat dalam video propaganda yang mendakwa kumpulan pengganas itu tidak akan menghentikan perbuatan membunuh sehingga bendera kumpulan itu berkibar di setiap negara.
  

Rakaman yang disiarkan menerusi YouTube menyaksikan remaja lelaki berusia 17 tahun yang berasal dari Sydney itu, Abdullah Elmir memperkenalkan dirinya sebagai 'Abu Khaled dari Australia' dan kelihatan diapit beberapa anggota militan lain.

Menerusi video itu, Elmir yang memeluk Islam itu menyampaikan mesej khusus kepada pemimpin Barat dengan mendakwa cubaan untuk mematahkan kegiatan ISIS akan gagal kerana kumpulan itu menyasarkan untuk mengibarkan bendera mereka di Istana Buckingham dan Rumah Putih.

Elmir 'hilang' dari rumahnya di Bankstown, barat Sydney pada Jun dan dilaporkan memberitahu ibunya dia pergi memancing. Bagaimanapun, sejak saat itu dia tidak pulang ke rumah.

Bagaimanapun, video berkenaan menyebabkan saudara maranya melabelkannya sebagai seorang yang bodoh dan menganggap dia 'termakan' hasutan kumpulan pengganas itu.

Elmir dan rakannya, Feiz yang memulakan perjalanan dari Perth sebelum singgah di Malaysia dan Thailand dipercayai ke Syria dan Iraq menerusi Turki yang juga lokasi terakhir mereka menghubungi ahli keluarga masing-masing.

Militan rakyat Australia, Khaled Sharrouf beraksi dengan senjatanya.

Rakaman video itu bermula dengan remaja itu berkata:"Mesej ini khusus untuk rakyat Amerika, juga rakyat Britain dan Australia."

Seterusnya Emlir menyoal:"Tentunya anda tidak jelas bagaimana kejayaan boleh menjadi kenyataan."

"Ia datang dari Allah dan sebab itu dengan hanya sebilangan kecil tentera tetapi kami boleh mencapai kejayaan.

"Kepada pemimpin berkenaan, kepada Obama, Tony Abbott, saya mahu katakan: "Senjata yang kami ada, tentera ini tidak akan berhenti berjuang, kami tidak akan menyerah kalah sehingga sampai ke negara kamu, sehingga kami memperoleh kepala setiap penzalim dan mengibarkan bendera di setiap negara."

Bekas peninju dari Sydney, Mohamed Elomar bangga bergambar dengan dua kepala yang dipenggal.

Ahli keluarganya, peguam Zali Burrows memberitahu Australian Associated Press: 'Ahli keluarganya menemui media untuk merayu kepada kerajaan supaya membawa pulang anak mereka. Mereka bimbang dia digunakan sebagai alat untuk menjalankan risikan dan melihat sejauh mana dia mampu lakukan."

Burrows juga mempersoalkan kenapa Elmir tidak ditahan pasukan polis negara itu yang mengawasi pergerakannya.

Pada Ahad, Menteri Luar, Julie Bishop mengumumkan Australia akan menghantar pasukan khas ke Iraq untuk memerangi kumpulan Negara Islam (IS).

Pengumuman itu dibuat sehari selepas video melibatkan Elmir disiarkan.




Tags / Kata Kunci: Bankstown , Abdullah Elmir , ISIS

iklan

Video

Selasa, 26 September 2017 10:30 AM

Bakat Namron Ditidakkan?

Selasa, 26 September 2017 7:16 AM

Inilah Fesyen Artis Sempena FFM29

Isnin, 25 September 2017 2:24 PM

Bersama Abby Adalah Momen Indah - Memey

Isnin, 25 September 2017 9:00 AM

#BiziBody: Nadia Brian Bawa 'Beg Doraemon'

Jumaat, 22 September 2017 2:00 PM

Ella Gamit Kenangan Bersama The Boys

Jumaat, 22 September 2017 9:00 AM

#akuStar: Andi Bernadee - Tiada Lagi Maaf

Khamis, 21 September 2017 2:00 PM

Monoloque Tak Habis-Habis Nak Sindir Orang!

Khamis, 21 September 2017 9:00 AM

Popular? Tolak Tepilah! - Bob (AF2)

Rabu, 20 September 2017 4:00 PM

Irfan Haris Nafi Tumpang Populariti Kakak

Kolumnis

iklan

Iklan